Wawasan keabadian

378 sepintas lalu ke dalam kekekalanIa mengingatkan saya tentang adegan dari filem fiksyen sains apabila saya mendengar tentang penemuan planet seperti Bumi yang dipanggil Proxima Centauri. Ini berada dalam orbit bintang tetap merah Proxima Centauri. Walau bagaimanapun, tidak mungkin kita akan menemui hidupan luar angkasa di sana (pada jarak 40 trilion kilometer!). Walau bagaimanapun, orang akan sentiasa bertanya kepada diri sendiri sama ada terdapat kehidupan seperti manusia di luar bumi kita. Tidak ada persoalan untuk murid-murid Yesus - mereka adalah saksi kenaikan Yesus dan oleh itu mengetahui dengan pasti bahawa orang Yesus dalam tubuh baru-Nya kini tinggal di dunia luar bumi, yang disebut oleh Kitab Suci "syurga" - dunia yang sama sekali tidak mempunyai persamaan dengan "dunia syurga" yang boleh dilihat yang kita panggil alam semesta.

Adalah penting untuk mengetahui bahawa Yesus Kristus adalah, sepenuhnya ilahi (Anak Tuhan yang kekal), tetapi juga dan kekal sepenuhnya manusia (manusia yang kini dimuliakan Yesus). Seperti yang ditulis CS Lewis, "Keajaiban utama yang diperjuangkan oleh orang Kristian ialah Penjelmaan" - keajaiban yang akan kekal selama-lamanya. Dalam keilahian-Nya Yesus berada di mana-mana, tetapi dalam kewujudan manusia yang berterusan dia hidup secara fizikal di syurga, di mana dia berkhidmat sebagai imam besar kita dan menunggu kedatangannya yang fizikal dan dengan itu kelihatan di planet bumi. Yesus adalah Tuhan-Manusia dan Tuhan atas semua ciptaan. Paulus menulis dalam Roma 11,36: "Sebab daripada Dia dan oleh Dia dan kepada Dialah segala sesuatu." Yohanes memetik Yesus dalam Wahyu 1,8, sebagai "alfa dan omega" yang ada, yang berada di sana dan yang akan datang. Yesaya juga menyatakan bahawa Yesus adalah “yang tinggi dan ditinggikan” yang “diam selama-lamanya” (Yesaya 57,15). Yesus Kristus, Tuhan yang mulia, kudus dan kekal, adalah pelaksana rancangan Bapa-Nya, iaitu untuk mendamaikan dunia.

Mari kita perhatikan kenyataan dalam Yohanes 3,17:
"Sebab Allah mengutus Anak-Nya ke dalam dunia bukan untuk menghakimi dunia, melainkan supaya dunia diselamatkan oleh Dia." Sesiapa yang mendakwa bahawa Yesus datang untuk mengutuk dunia, dalam erti kata mengutuk atau menghukum, adalah salah. Mereka yang membahagikan manusia kepada dua kumpulan - satu ditakdirkan untuk diselamatkan oleh Tuhan dan satu lagi ditakdirkan untuk dikutuk - juga salah. Apabila John (mungkin memetik Yesus) mengatakan bahawa Tuhan kita datang untuk "menyelamatkan dunia", maka ini merujuk kepada semua manusia dan bukan hanya kepada kumpulan tertentu. Mari kita lihat ayat-ayat berikut:

  • “Kami telah melihat dan bersaksi, bahwa Bapa telah mengutus Anak sebagai Juruselamat dunia” (1. Johannes 4,14).
  • “Lihatlah, aku memberitakan kepadamu kabar baik tentang sukacita besar, yang akan berlaku bagi semua orang” (Luk 2,10).
  • “Maka tidaklah kehendak Bapamu di Syurgawi, kalau seorang pun dari yang kecil ini akan hilang” (Matius 1).8,14).
  • “Sebab Allah ada di dalam Kristus dan mendamaikan dunia dengan diri-Nya” (2. Korintus 5,19).
  • "Lihat, inilah Anak Domba Allah yang menanggung dosa dunia!" (Johannes 1,29).

Saya hanya boleh menekankan bahawa Yesus adalah Tuhan dan Penyelamat seluruh dunia dan juga semua ciptaan. Paulus dalam Roma bab 8 dan Yohanes menjelaskan hal ini di seluruh kitab Wahyu. Apa yang Bapa ciptakan melalui Anak dan Roh Kudus tidak boleh dipecah-pecahkan. Augustine berkata: "Pekerjaan luar Tuhan [berkaitan dengan ciptaan-Nya] tidak dapat dipisahkan." Tuhan Tritunggal, yang satu, bekerja sebagai satu. Kehendaknya adalah kehendak dan tidak berbelah bahagi.

Malangnya, ada yang mengajar bahawa darah Yesus yang ditumpahkan hanya menebus mereka yang telah ditetapkan Tuhan untuk menjadi keselamatan. Selebihnya, mereka mendakwa, ditakdirkan untuk dikutuk oleh Tuhan. Inti dari pemahaman ini ialah maksud dan tujuan Tuhan dikongsi bersama berkaitan dengan penciptaan-Nya. Walau bagaimanapun, tidak ada ayat Bible yang mengajar konsep ini; sebarang dakwaan sedemikian adalah tafsiran yang salah dan mengabaikan kunci kepada keseluruhannya, iaitu pengetahuan tentang intipati, watak dan tujuan Tuhan Tritunggal yang diturunkan kepada kita dalam Yesus.

Jika benar bahawa Yesus berniat untuk menyelamatkan dan juga untuk mengutuk, maka kita harus membuat kesimpulan bahawa Yesus tidak mewakili Bapa dengan betul dan oleh itu kita tidak dapat mengenali Tuhan untuk siapa Dia sebenarnya. Kita juga harus membuat kesimpulan bahawa terdapat perpecahan yang wujud dalam Tritunggal dan bahawa Yesus hanya mendedahkan satu "pihak" Tuhan. Hasilnya ialah kita tidak tahu "pihak" Tuhan yang mana untuk dipercayai - adakah kita harus mempercayai sisi yang kita lihat dalam Yesus atau sisi tersembunyi dalam Bapa dan / atau dalam Roh Kudus? Pandangan eksentrik ini bercanggah dengan Injil Yohanes, di mana Yesus dengan jelas menyatakan bahawa Dia membuat Bapa yang tidak kelihatan itu diketahui sepenuhnya dan betul. Tuhan yang dinyatakan oleh dan dalam Yesus adalah Dia yang datang untuk menyelamatkan manusia, bukan untuk mengutuk mereka. Dalam dan melalui Yesus (Penasihat kekal dan Imam Besar kita), Tuhan memberikan kita kuasa untuk menjadi anak-anak kekal-Nya. Melalui kasih karunia-Nya sifat kita diubah dan itu memberikan kita dalam Kristus kesempurnaan yang kita sendiri tidak dapat capai. Kesempurnaan ini termasuk hubungan yang kekal, sempurna dan persekutuan dengan Tuhan Pencipta yang suci dan transenden, yang tidak dapat dicapai oleh makhluk dengan kehendaknya sendiri - bahkan Adam dan Hawa tidak dapat dicapai sebelum Kejatuhan. Oleh kasih karunia kita mempunyai persekutuan dengan Allah tritunggal, yang berdiri di atas ruang dan waktu, yang ada, sedang dan akan kekal. Dalam komuniti ini badan dan jiwa kita diperbaharui oleh Tuhan; kita diberi identiti baru dan tujuan abadi. Dalam keesaan dan persekutuan kita dengan Tuhan, kita tidak dikecilkan, diserap atau diubah menjadi sesuatu yang bukan kita. Sebaliknya, melalui penyertaan dalam kemanusiaan yang dibangkitkan dan dinaikkan oleh Roh Kudus di dalam Kristus, kita dibawa ke dalam kepenuhan dan kesempurnaan tertinggi kemanusiaan kita sendiri dengan Dia.

Kita hidup pada masa kini - dalam sempadan ruang dan masa. Tetapi melalui kesatuan kita dengan Kristus melalui Roh Kudus, kita menembusi halangan ruang masa, kerana Paulus menulis dalam Efesus 2,6bahawa kita sudah ditetapkan di syurga dalam Tuhan-manusia Yesus Kristus yang bangkit. Semasa kewujudan kita yang fana di bumi ini, kita terikat dengan masa dan ruang. Dengan cara yang tidak dapat kita fahami sepenuhnya, kita juga adalah warga Syurga untuk selama-lamanya. Walaupun kita hidup pada masa kini, kita sudah mengambil bahagian dalam kehidupan, kematian, kebangkitan dan kenaikan Yesus melalui Roh Kudus. Kita sudah terhubung dengan keabadian.

Kerana ini nyata bagi kita, kita mengisytiharkan pemerintahan Tuhan Kekal kita sekarang kerana keyakinan. Dari kedudukan ini kita menantikan kepenuhan yang akan datang dari kerajaan Tuhan, di mana kita akan hidup selama-lamanya dalam kesatuan dan persekutuan dengan Tuhan kita. Marilah kita bergembira dalam rancangan Tuhan untuk selama-lamanya.

oleh Joseph Tkach


pdfWawasan keabadian