Dengan kesabaran untuk bekerja

408 dengan sabar untuk bekerjaKita semua tahu pepatah "sabar itu satu kebajikan". Walaupun tidak terdapat dalam Bible, Bible mempunyai banyak perkara tentang kesabaran. Paulus menyebutnya sebagai buah Roh Kudus (Galatia 5,22). Dia juga menggalakkan kita bersabar dalam kesusahan2,12) untuk menunggu dengan sabar apa yang belum kita miliki (Roma 8,25) untuk saling bertekun dalam kasih (Efesus 4,2) dan tidak jemu berbuat baik, kerana jika kita bersabar, kita juga akan menuai (Galatia 6,9). Alkitab juga menasihati kita untuk "menunggu Tuhan" (Mazmur 27,14), tetapi malangnya menunggu pesakit ini disalahertikan oleh sesetengah pihak sebagai menunggu pasif.

Salah seorang pendeta wilayah kami menghadiri sebuah persidangan di mana sumbangan dalam perbincangan mengenai pembaharuan atau misi ditanggapi oleh para pemimpin gereja, "Kami tahu bahawa kami mesti melakukan ini pada masa akan datang, tetapi sekarang kami menunggu Tuhan." Saya yakin bahawa para pemimpin ini percaya bahawa mereka bersabar dengan menunggu Tuhan menunjukkan kepada mereka cara mendekati orang yang tidak dikenali. Terdapat gereja-gereja lain yang menunggu tanda dari Tuhan sama ada untuk mengubah hari atau waktu kebaktian untuk menjadikannya lebih mudah bagi orang-orang percaya baru. Pendeta daerah memberitahu saya bahawa perkara terakhir yang dia tanyakan kepada para pemimpin adalah, "Apa yang anda tunggu Tuhan lakukan?" Kemudian dia memberitahu mereka bahawa Tuhan mungkin sedang menunggu mereka mengambil bahagian dalam pekerjaannya yang sudah aktif. Setelah selesai, "Amin" dapat didengar dari pelbagai pihak.

Apabila kita mempunyai pilihan yang sukar untuk dibuat, kita semua ingin mempunyai tanda dari Tuhan untuk ditunjukkan kepada orang lain - satu yang memberitahu kita ke mana harus pergi, bagaimana dan kapan harus pergi. Tetapi itu bukan bagaimana Tuhan biasanya bekerja dengan kita. Sebaliknya, dia hanya mengatakan "ikuti saya" dan menasihati kita untuk melangkah maju tanpa memahami perinciannya. Kita harus ingat bahawa sebelum dan sesudah Pentakosta, para rasul Yesus kadang-kadang berjuang untuk memahami di mana Mesias memimpin mereka. Namun, walaupun Yesus adalah guru dan pembimbing yang sempurna, mereka bukan pelajar dan murid yang sempurna. Kita sering berjuang untuk memahami apa yang Yesus katakan dan di mana Dia memimpin kita - kadang-kadang kita takut untuk terus maju kerana kita takut bahawa kita akan gagal. Ketakutan ini sering mendorong kita menjadi tidak aktif, yang kemudian kita keliru menyamakan dengan kesabaran - dengan "menunggu Tuhan".

Kita tidak perlu takut akan kesilapan kita atau kurang jelas mengenai jalan di hadapan. Walaupun murid-murid pertama Yesus melakukan banyak kesalahan, Tuhan tetap memberi mereka peluang baru untuk bergabung dalam pekerjaan-Nya - untuk mengikuti di mana Dia mengarahkan mereka, walaupun itu bermaksud membuat pembetulan di sepanjang jalan. Yesus bekerja dengan cara yang sama hari ini, mengingatkan kita bahawa "kejayaan" yang kita alami akan menjadi hasil pekerjaannya dan bukan hasil kerja kita.

Kita tidak perlu khawatir jika kita tidak dapat memahami sepenuhnya maksud Tuhan. Pada masa yang tidak menentu, kita diminta untuk bersabar, dan dalam beberapa kes ini bererti menunggu campur tangan Tuhan sebelum kita dapat mengambil langkah selanjutnya. Apa pun keadaannya, kita selalu menjadi murid Yesus yang dipanggil untuk mendengar dan mengikutinya. Semasa menempuh perjalanan ini, ingatlah bahawa latihan kita bukan hanya mengenai doa dan membaca Alkitab. Penerapan praktikal sangat banyak - kita bergerak maju dengan harapan dan iman (disertai dengan doa dan Firman), walaupun tidak jelas di mana Tuhan memimpin.

Tuhan mahu jemaatnya sihat dan dengan itu dapat berkembang. Dia ingin kita menyertai misinya untuk dunia, mengambil langkah-langkah yang diarahkan oleh Injil untuk melayani di rumah kita. Sekiranya kita melakukan itu, kita akan melakukan kesilapan. Dalam beberapa kes, usaha kita untuk membawa Injil kepada orang asing kepada Gereja tidak akan sama berhasilnya seperti yang kita harapkan. Tetapi kita akan belajar dari kesilapan. Seperti di Gereja Perjanjian Baru yang awal, Tuhan kita akan menggunakan kesalahan kita dengan ramah ketika kita mempercayakannya kepada-Nya dan bertobat apabila perlu. Dia akan menguatkan dan mengembangkan kita dan membentuk kita untuk menjadi seperti gambar Kristus. Dengan pemahaman ini, kita tidak akan melihat kekurangan hasil segera sebagai kegagalan. Pada masa dan jalan-Nya, Tuhan dapat dan akan menjadikan usaha kita membuahkan hasil, terutama ketika usaha itu difokuskan untuk memimpin orang kepada Yesus dengan hidup dan menyampaikan kabar baik. Buah pertama yang akan kita lihat mungkin ada dalam kehidupan kita sendiri.

"Kejayaan" yang nyata dalam misi dan pelayanan hanya datang melalui satu cara: melalui kesetiaan kepada Yesus, disertai dengan doa dan firman alkitabiah di mana Roh Kudus membimbing kita menuju kebenaran. Ingat, kita tidak akan belajar kebenaran ini dengan segera dan ketidakaktifan kita dapat menahan kemajuan kita. Saya tertanya-tanya apakah tindakan itu mungkin berlaku kerana takut akan kebenaran. Yesus berulang kali mengumumkan kematian dan kebangkitannya kepada murid-muridnya dan karena takut akan kebenaran ini, mereka kadang-kadang lumpuh dalam kemampuan mereka untuk bertindak. Perkara ini sering berlaku pada hari ini juga.

Apabila kita bercakap tentang penglibatan kita dalam pendekatan Yesus kepada orang asing gereja, kita dengan cepat berhadapan dengan reaksi ketakutan. Namun, kita tidak perlu takut, kerana "dia yang ada di dalam kamu lebih besar daripada dia yang ada di dalam dunia" (1. Johannes 4,4). Ketakutan kita lenyap melalui kepercayaan kita kepada Yesus dan firman-Nya. Sesungguhnya iman adalah musuh ketakutan. Itulah sebabnya Yesus berkata: "Jangan takut, percayalah!" (Markus 5,36).

Apabila kita terlibat secara aktif dalam misi dan perkhidmatan Yesus melalui iman, kita tidak bersendirian. Tuhan segala ciptaan berdiri di samping kita, sama seperti Yesus dahulu kala di atas gunung di Galilea (Matius 2).8,16) telah berjanji kepada murid-muridnya. Tidak lama sebelum Dia naik ke syurga, dia memberi mereka arahan yang biasa disebut sebagai perintah misionaris: «Dan Yesus datang dan berkata kepada mereka, Semua kuasa di syurga dan di bumi telah diberikan kepada-Ku. Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku: baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus, dan ajarlah mereka memelihara segala sesuatu yang telah Kuperintahkan kepadamu. Dan lihatlah, Aku menyertai kamu setiap hari sampai akhir dunia” (Matius 28,18-satu).

Mari kita perhatikan ayat penutup di sini. Yesus bermula dengan pernyataan bahawa dia memiliki "semua kuasa di langit dan di bumi", kemudian dia mengakhiri dengan kata-kata jaminan berikut: "Saya bersamamu sepanjang hari". Pernyataan-pernyataan ini harus menjadi sumber penghiburan, kepercayaan besar dan kebebasan besar untuk apa yang Yesus minta kita lakukan: menjadikan murid-murid dari semua bangsa. Kami melakukan ini dengan berani, mengetahui bahawa kami adalah sebahagian dari pekerjaan yang Maha Kuasa dan berkuasa. Dan kami melakukannya dengan yakin kerana kami tahu dia selalu bersama kami. Dengan pemikiran ini, daripada mereka yang memahami kesabaran sebagai penantian yang tidak aktif, kita dengan sabar menunggu Tuhan ketika kita secara aktif mengambil bahagian dalam pekerjaan-Nya menjadikan murid-murid Yesus di mana kita tinggal. Dengan cara ini kita akan mengambil bahagian dari apa yang boleh kita panggil untuk bekerja dengan sabar. Yesus memerintahkan kita untuk melakukan ini, kerana ini adalah jalannya - cara kesetiaan yang menghasilkan buah kerajaannya yang ada di mana-mana. Oleh itu, mari kita bekerja bersama-sama dengan kesabaran.

oleh Joseph Tkach


pdfDengan kesabaran untuk bekerja