Matius 7: Khotbah di Gunung

411 matthaeus 7 Khutbah di GunungDalam Matius 5, Yesus menjelaskan bahawa kebenaran yang benar datang dari dalam dan merupakan masalah hati, bukan hanya tingkah laku. Dalam bab 6 kita membaca apa yang Yesus katakan mengenai perbuatan saleh kita. Anda mesti ikhlas dan tidak boleh dinyatakan sebagai faedah untuk menjadikan kita kelihatan baik. Dalam dua bab itu, Yesus membahas dua masalah yang timbul ketika seseorang mendasarkan definisi keadilan seseorang pada tingkah laku luaran. Di satu pihak, Tuhan tidak mahu tingkah laku luaran kita berubah, dan di sisi lain, itu mendorong orang untuk berpura-pura bahawa hati mereka berubah. Dalam Bab 7, Yesus menunjukkan kepada kita masalah ketiga yang timbul ketika tingkah laku terpenting: orang yang menyamakan keadilan dengan tingkah laku cenderung menilai atau mengkritik orang lain.

Serpihan di mata yang lain

“Jangan menilai bahawa kamu tidak akan dihakimi,” kata Yesus, “kerana menurut hukum apa pun yang kamu hakimi, kamu akan dihakimi; dan dengan ukuran yang kamu ukur, itulah yang akan diukurkan kepadamu” (Matius 7,1-2). Pendengar Yesus tahu jenis penghakiman yang Yesus maksudkan. Ia ditujukan terhadap sikap menghakimi orang yang telah mengkritik Yesus - terhadap orang munafik yang menumpukan pada tingkah laku luaran (lihat Yohanes 7,49 sebagai contoh ini). Orang yang cepat menilai orang lain dan merasa lebih tinggi daripada orang lain akan dinilai oleh Tuhan. Setiap orang telah berdosa dan semua orang memerlukan belas kasihan. Namun ada yang merasa sukar untuk mengakui ini, dan sama seperti sukar untuk menunjukkan belas kasihan terhadap orang lain. Oleh itu, Yesus memberi amaran kepada kita bahawa cara kita memperlakukan orang lain boleh menyebabkan Tuhan memperlakukan kita dengan cara yang sama. Semakin kita merasakan keperluan kita sendiri untuk belas kasihan, semakin kurang kita akan menilai orang lain.

Kemudian Yesus memberi kita ilustrasi yang dibesar-besarkan secara lucu tentang apa yang dia maksudkan: "Tetapi apakah yang kamu lihat serpihan di mata saudaramu dan tidak kamu ambil kayu di matamu?" (Matius 7,3). Dalam erti kata lain, bagaimana seseorang boleh mengadu tentang dosa seseorang apabila dia telah melakukan yang lebih besar? “Atau bagaimana kamu boleh berkata kepada saudaramu: Berhenti, aku hendak mencabut serpihan dari matamu? Dan lihatlah, ada kayu di matamu. Orang munafik, keluarkan pancaran dari matamu dahulu; kemudian lihatlah bagaimana kamu mengeluarkan serpihan itu dari mata saudaramu »(ay. 4-5). Pendengar Yesus pasti ketawa terbahak-bahak melihat gambaran karikatur tentang orang-orang munafik ini.

Seorang munafik mendakwa dia akan menolong orang lain mengenal pasti dosa mereka. Dia mengaku bijak dan mengaku sebagai semangat untuk undang-undang. Tetapi Yesus mengatakan bahawa orang seperti itu tidak layak untuk menolong. Dia seorang munafik, pelakon, penipu. Dia mesti terlebih dahulu menghapus dosa dari hidupnya; dia mesti faham betapa besar dosanya sendiri. Bagaimana bar boleh dikeluarkan? Yesus tidak menjelaskannya di sini, tetapi kita tahu dari tempat lain bahawa dosa hanya dapat dihapus dengan rahmat Tuhan. Hanya mereka yang telah mengalami belas kasihan yang benar-benar dapat menolong orang lain.

"Kamu tidak boleh memberikan apa yang kudus kepada anjing, dan kamu tidak boleh melemparkan mutiaramu kepada babi" (ayat 6). Ungkapan ini biasanya ditafsirkan bermaksud bahawa injil harus diberitakan dengan bijak. Itu mungkin betul, tetapi konteks di sini tidak ada kaitan dengan Injil. Walau bagaimanapun, jika kita meletakkan peribahasa ini dalam konteks, mungkin terdapat sedikit ironi dalam pengertiannya: "Orang munafik, simpan mutiara hikmatmu untuk dirimu sendiri. Jika kamu menganggap orang lain itu berdosa, jangan sia-siakan perkataanmu kepadanya. , kerana dia tidak akan berterima kasih kepada anda untuk apa yang anda katakan dan hanya kecewa tentang diri anda sendiri." Ini kemudiannya akan menjadi kesimpulan lucu kepada kenyataan teras Yesus: "Jangan menghakimi".

Anugerah Tuhan yang baik

Yesus sudah bercakap tentang doa dan kekurangan iman kita (Pasal 6). Sekarang dia berkata ini lagi: «Mintalah, dan itu akan diberikan kepadamu; cari dan kamu akan dapati; ketuklah, maka pintu itu akan dibukakan kepadamu. Kerana sesiapa yang meminta menerima; dan sesiapa yang mencari di sana akan mendapat; dan sesiapa yang mengetuk di sana akan dibukakan »(V 7-9). Yesus menggambarkan sikap kepercayaan atau keyakinan kepada Tuhan. Mengapa kita boleh mempunyai iman sedemikian? Kerana Allah itu amanah.

Kemudian Yesus membuat perbandingan mudah: “Siapakah di antara kamu yang, apabila dia meminta roti, memberikan batu kepada anaknya? Atau, jika dia meminta ikan, tawarkan ular? Jika kamu, yang jahat, masih dapat memberi anak-anakmu pemberian yang baik, apalagi Bapa Syurgawimu akan memberikan pemberian yang baik kepada mereka yang meminta kepada-Nya!" (Vv. 9-11). Jika orang berdosa menjaga anak-anak mereka, maka kita pasti boleh percaya kepada Tuhan bahawa Dia juga akan menjaga kita, anak-anaknya, kerana Dia adalah sempurna. Dia akan menyediakan semua yang kita perlukan. Kami tidak selalu mendapat apa yang kami mahu dan kadangkala kami kurang disiplin. Yesus tidak memikirkan perkara-perkara ini sekarang - kebimbangannya di sini ialah kita boleh mempercayai Tuhan.

Seterusnya, Yesus bercakap tentang peraturan emas. Rasa serupa dengan ayat 2. Tuhan akan memperlakukan kita sebagaimana kita memperlakukan orang lain, itulah sebabnya Dia meminta kita «Sekarang apa sahaja yang anda mahu orang lakukan kepada anda, lakukan untuk mereka juga!» (V 12). Oleh kerana Tuhan memberi kita perkara yang baik, kita harus melakukan perkara yang baik kepada orang lain. Jika kita ingin dilayan dengan baik dan jika kita ingin dinilai memihak kepada kita apabila ragu-ragu, maka kita harus berbuat baik kepada orang lain. Jika kita mahu seseorang membantu kita apabila kita memerlukan bantuan, maka kita harus bersedia untuk membantu orang lain juga apabila mereka memerlukan bantuan.

Mengenai peraturan emas, Yesus berkata: "Inilah hukum Taurat dan para nabi" (ayat 12). Peraturan akal inilah sebenarnya yang dimaksudkan oleh Taurat. Semua pengorbanan yang banyak harus menunjukkan kepada kita bahawa kita memerlukan belas kasihan. Semua undang-undang sivil harus mengajar kita untuk bersikap adil terhadap sesama manusia. Peraturan emas memberi kita gambaran yang jelas tentang cara hidup Tuhan. Ia mudah untuk dipetik, tetapi sukar untuk bertindak. Maka Yesus mengakhiri khutbahnya dengan beberapa amaran.

Pintu sempit

“Masuklah melalui pintu yang sempit,” nasihat Yesus. “Sebab lebarlah pintu dan lebarlah jalan yang menuju kepada malapetaka, dan banyak orang yang masuk melaluinya. Betapa sempitnya pintu dan betapa sempitnya jalan yang menuju kepada kehidupan, dan sedikit orang yang mendapatinya!" (V 13-14).

Jalan ketahanan paling sedikit membawa kepada azab. Mengikuti Kristus bukanlah cara yang paling popular. Berjalan itu bermaksud menafikan diri sendiri, berfikir secara bebas, dan bersedia untuk maju dalam iman walaupun tidak ada orang lain. Kita tidak boleh pergi dengan majoriti. Kita juga tidak boleh memilih minoriti yang berjaya hanya kerana kecil. Populariti atau kejadian yang jarang berlaku bukanlah ukuran kebenaran.

“Waspadalah terhadap nabi-nabi palsu,” Yesus memberi amaran. "... yang datang kepada kamu dengan pakaian domba, tetapi di dalam mereka adalah serigala yang mengamuk" (ayat 15). Pendakwah palsu secara lahiriah memberi kesan yang baik, tetapi motif mereka mementingkan diri sendiri. Bagaimana kita boleh tahu jika mereka salah?

"Anda harus mengenalinya dengan buah mereka." Mungkin memerlukan sedikit masa, tetapi pada akhirnya kita akan melihat apakah pendakwah berusaha memanfaatkannya atau apakah dia benar-benar melayani orang lain. Penampilan boleh menipu untuk sementara waktu. Para pekerja dosa cuba kelihatan seperti malaikat Tuhan. Bahkan nabi palsu kelihatan baik buat sementara waktu.

Adakah terdapat cara yang lebih cepat untuk mengetahui? Ya, ada - Yesus akan pergi ke dalamnya tidak lama kemudian. Tetapi pertama-tama dia memberi amaran kepada nabi-nabi palsu: "Setiap pokok yang tidak menghasilkan buah yang baik, ditebang dan dibuang ke dalam api" (ayat 19).

Bangun di atas batu

Khutbah di Bukit berakhir dengan cabaran. Selepas mendengar Yesus, orang ramai terpaksa memutuskan sama ada untuk mematuhi. "Bukan semua orang yang berseru kepada-Ku: Tuhan, Tuhan! Akan masuk ke dalam kerajaan syurga, tetapi mereka yang melakukan kehendak Bapa-Ku yang di syurga" (ayat 21). Yesus menyiratkan bahawa setiap orang mesti memanggilnya Tuhan. Tetapi kata-kata sahaja tidak mencukupi.

Bahkan keajaiban yang dilakukan atas nama Yesus tidak cukup: «Banyak yang akan mengatakan kepada saya pada hari itu: Tuhan, Tuan, tidakkah kami telah bernubuat atas nama-Mu? Bukankah kita mengusir roh jahat atas nama kamu? Adakah kami tidak melakukan banyak keajaiban atas nama anda?

Kemudian saya akan mengaku kepada mereka: Saya tidak pernah mengenali kamu; jauhilah aku, hai orang-orang yang jahat!" (Vv. 22-23). Di sini Yesus menunjukkan bahawa dia akan menghakimi semua manusia. Orang ramai akan menjawabnya dan ia akan diterangkan sama ada akan ada masa depan bagi mereka dengan atau tanpa Yesus.

Siapa yang boleh diselamatkan? Bacalah perumpamaan tentang pembangun rumah yang pandai dan bodoh: "Barangsiapa yang mendengar ucapan saya dan melakukannya ..." Yesus meletakkan kata-katanya pada tahap yang sama dengan kehendak ayahnya. Setiap orang mesti mematuhi Yesus sama seperti mereka mematuhi Tuhan. Orang dinilai berdasarkan tingkah laku mereka terhadap Yesus. Kita semua gagal dan memerlukan belas kasihan, dan belas kasihan ini terdapat dalam Yesus.

Sesiapa yang membina di atas Yesus “seperti orang bijak yang membina rumahnya di atas batu. Apabila hujan lebat turun dan air datang dan angin bertiup dan menimpa rumah itu, ia tidak berlaku; kerana ia diasaskan di atas batu »(V 24-25). Kita tidak perlu menunggu ribut untuk melihat apa yang akan datang daripadanya. Sesiapa yang membina di atas tanah bawah yang lemah akan mengalami kerosakan yang besar. Sesiapa yang cuba mendasarkan kehidupan rohani mereka pada apa-apa selain Yesus sedang membina di atas pasir.

"Dan terjadilah, setelah Yesus menyelesaikan ucapan ini," orang banyak tercengang mendengar ajaran-Nya; kerana Dia mengajar mereka dengan kuasa dan tidak seperti ahli-ahli Taurat mereka ”(ay. 28-29). Musa bercakap dalam nama Tuhan, dan ahli-ahli Taurat bercakap dalam nama Musa. Tetapi Yesus adalah Tuhan dan bercakap dengan kuasanya sendiri. Dia mendakwa mengajar kebenaran mutlak, menjadi hakim seluruh manusia dan kunci keabadian.

Yesus tidak seperti guru undang-undang. Undang-undang itu tidak menyeluruh dan tingkah laku sahaja tidak mencukupi. Kita memerlukan kata-kata Yesus dan dia membuat tuntutan yang tidak dapat dipenuhi oleh siapa pun sendiri. Kita memerlukan belas kasihan, dengan Yesus kita dapat yakin menerimanya. Kehidupan kekal kita bergantung pada bagaimana kita bertindak balas kepada Yesus.

oleh Michael Morrison


pdfMatius 7: Khotbah di Gunung