Cepat dan tunggu!

389 kapak dan tungguKadang-kadang, nampaknya menunggu adalah perkara yang paling sukar untuk kita. Selepas kita berfikir kita tahu apa yang kita perlukan dan fikir kita siap untuk itu, kebanyakan kita mendapati menunggu terlalu lama hampir tidak boleh ditanggung. Di dunia barat kita, kita boleh menjadi kecewa dan tidak sabar jika kita perlu menunggu lima minit di sebuah restoran makanan segera sambil duduk di dalam kereta dan mendengar muzik. Bayangkan bagaimana nenek nenek anda akan melihatnya.

Bagi orang Kristian, menunggu lebih rumit oleh fakta bahawa kita percaya pada Tuhan, dan kita sering merasa sukar untuk memahami mengapa kita melakukan perkara-perkara yang kita sangat percaya yang kita perlukan dan yang mana kita terus melakukan berdoa dan melakukan segala yang mungkin, tidak mendapatnya.

Raja Saul menjadi bimbang dan resah semasa menunggu Samuel datang untuk mempersembahkan korban untuk pertempuran (1. Sabtu 13,8). Askar menjadi resah, ada yang meninggalkannya, dan dalam kekecewaannya dengan penantian yang kelihatan tidak berkesudahan, dia akhirnya membuat pengorbanan sendiri. Sudah tentu, ketika itulah Samuel akhirnya tiba. Peristiwa itu membawa kepada berakhirnya dinasti Saul (ayat 13-14).

Pada satu masa atau yang lain, kebanyakan kita mungkin merasa seperti Saul. Kami mempercayai Tuhan, tetapi kita tidak dapat memahami mengapa Dia tidak campur tangan atau menenangkan laut kita yang ribut. Kami menunggu dan tunggu, keadaan menjadi lebih teruk dan lebih teruk lagi, dan akhirnya penantian nampaknya melampaui apa yang kita dapat bertahan. Saya tahu bahawa ini adalah bagaimana saya kadang-kadang merasakan apabila saya menjual harta kami di Pasadena.

Tetapi Tuhan adalah setia dan dia berjanji untuk membawa kita melalui segala yang kita hadapi dalam kehidupan. Dia telah membuktikannya lagi dan lagi. Kadang dia pergi bersama kami melalui penderitaan dan kadang-kadang - kurang kerap, nampaknya, dia menamatkan apa yang tidak pernah berakhir. Sama ada, iman kita memanggil kita untuk mempercayai dia - untuk mempercayai bahawa dia akan melakukan apa yang betul dan baik untuk kita. Diingat semula, kita sering dapat melihat kekuatan yang telah kita perolehi sepanjang malam yang panjang menunggu dan mula memahami bahawa pengalaman yang menyakitkan itu mungkin menjadi rahmat yang menyamar.

Namun, tidak kurang menyedihkan untuk bertahan semasa kita melaluinya, dan kita bersimpati dengan pemazmur yang menulis, “Jiwaku sangat takut. Oh, tuan, berapa lama!" (Mazmur 6,4). Terdapat sebab terjemahan Alkitab King James lama menerjemahkan perkataan "kesabaran" sebagai "penderitaan yang lama"! Lukas memberitahu kita tentang dua orang murid yang bersedih dalam perjalanan ke Emaus kerana nampaknya penantian mereka sia-sia dan semuanya hilang kerana Yesus telah mati4,17). Tetapi pada masa yang sama, Tuhan yang bangkit, yang telah menaruh semua harapan mereka, pergi di sisi mereka dan memberi mereka dorongan - mereka tidak menyedarinya (ayat 15-16). Kadang-kadang perkara yang sama berlaku kepada kita.

Selalunya kita gagal melihat cara Tuhan bersama kita, mencari kita, membantu kita, menggalakkan kita - sehingga satu masa kemudian. Hanya ketika Yesus memecah-mecahkan roti dengan mereka, "mata mereka terbuka dan mereka mengenali Dia, dan Dia hilang dari mereka. Dan mereka berkata seorang kepada yang lain: "Bukankah hati kita berkobar-kobar ketika ia berbicara kepada kita dalam perjalanan dan membukakan kitab suci bagi kita?" (V. 31-32).

Apabila kita percaya kepada Kristus, kita tidak menunggu sendirian. Dia tinggal bersama kita di setiap malam yang gelap, dia memberi kita kekuatan untuk bertahan dan cahaya untuk melihat bahawa segala-galanya belum berakhir. Yesus meyakinkan kita bahawa Dia tidak akan meninggalkan kita sendirian8,20).

oleh Joseph Tkach


pdfCepat dan tunggu!