Matius 6: Khotbah di Gunung

393 matthaeus 6 Khutbah di GunungYesus mengajarkan standar kebenaran yang tinggi yang memerlukan sikap kebenaran di dalamnya. Dengan kata-kata yang mengganggu, dia memperingatkan kita agar tidak marah, berzina, sumpah, dan pembalasan. Dia mengatakan bahawa kita harus mencintai musuh kita (Matius 5). Orang Farisi terkenal dengan pedoman yang ketat, tetapi kebenaran kita harus lebih baik daripada orang Farisi (yang dapat mengejutkan ketika kita melupakan apa yang dijanjikan sebelumnya dari Khotbah di Gunung tentang belas kasihan). Keadilan sejati adalah sikap hati. Dalam bab keenam Injil Matius, kita melihat Yesus menjelaskan masalah ini dengan mengutuk agama sebagai persembahan.

Amal secara rahsia

«Jagalah ketakwaanmu, agar kamu tidak mempraktikkannya di hadapan orang sehingga mereka dapat melihat mereka; jika tidak, anda tidak mempunyai upah dengan Bapa Syurgawi anda. Sekiranya anda bersedekah sekarang, anda tidak boleh membiarkannya terompet di depan anda, seperti yang dilakukan oleh orang-orang munafik di rumah-rumah ibadat dan di jalan-jalan, sehingga mereka dapat dipuji oleh orang-orang. Sungguh saya katakan kepadamu: mereka sudah mendapat upah mereka »(ayat 1-2).

Pada zaman Yesus ada orang yang membuat persembahan agama. Mereka memastikan bahawa orang dapat memperhatikan perbuatan baik mereka. Untuk ini mereka mendapat pengiktirafan dari banyak pihak. Itulah yang mereka dapat, kata Yesus, kerana apa yang mereka lakukan hanyalah bertindak. Keprihatinan mereka bukan untuk melayani Tuhan, tetapi untuk kelihatan baik menurut pendapat umum; sikap yang tidak akan dibalas oleh Tuhan. Tingkah laku beragama juga dapat dilihat hari ini di mimbar, ketika berolahraga, melakukan pelajaran Alkitab atau dalam artikel di surat khabar gereja. Memberi makan kepada orang miskin dan memberitakan Injil. Secara lahiriah ia kelihatan seperti layanan yang tulus, tetapi sikapnya boleh sangat berbeza. "Tetapi ketika anda bersedekah, jangan biarkan tangan kiri anda tahu apa yang dilakukan oleh tangan kanan anda, sehingga sedekah anda mungkin tersembunyi; dan Bapamu, yang melihat secara rahsia, akan memberi ganjaran kepadamu ”(ayat 3-4).

Sudah tentu, "tangan" kita tidak tahu apa-apa tentang tindakan kita. Yesus menggunakan frasa yang menyatakan bahawa memberi sedekah bukan untuk tujuan pertunjukan, untuk faedah orang lain, atau untuk memuji diri sendiri. Kita melakukannya untuk Tuhan, bukan untuk nama baik kita sendiri. Ia tidak boleh dianggap secara literal bahawa sedekah hanya boleh dilakukan secara rahsia. Yesus berkata sebelum ini bahawa perbuatan baik kita harus kelihatan supaya orang memuji Tuhan (Matius 5,16). Fokus adalah pada sikap kita, bukan pada kesan luaran kita. Motif kita hendaklah melakukan perbuatan baik untuk kemuliaan Tuhan, bukan untuk kemuliaan kita sendiri.

Doa yang tersembunyi

Yesus mengatakan sesuatu yang serupa tentang doa: “Dan ketika kamu berdoa, kamu seharusnya tidak seperti orang munafik yang suka berdiri di rumah ibadat dan di sudut jalan dan berdoa agar orang dapat melihatnya. Sungguh saya katakan kepada anda, mereka sudah mendapat upah mereka. Tetapi ketika anda berdoa, masuklah ke bilik kecil anda dan tutup pintu dan berdoalah kepada Bapa anda, yang secara sembunyi-sembunyi; dan Bapamu, yang melihat apa yang tersembunyi, akan memberi ganjaran kepadamu ”(ayat 5-6). Yesus tidak membuat perintah baru terhadap doa orang ramai. Kadang kala Yesus berdoa di khalayak ramai. Maksudnya, kita tidak boleh berdoa hanya untuk dilihat, dan kita juga tidak boleh berdoa kerana takut mendapat pendapat umum. Doa menyembah Tuhan dan tidak ada untuk mempersembahkan diri dengan baik.

«Dan apabila kamu berdoa, kamu tidak boleh bercakap banyak seperti orang kafir; kerana mereka fikir mereka akan didengari jika mereka menyebut banyak perkataan. Oleh itu anda tidak sepatutnya menjadi seperti mereka. Sebab Bapamu mengetahui apa yang kamu perlukan sebelum kamu meminta kepada-Nya” (ayat 7-8). Tuhan mengetahui keperluan kita, tetapi kita harus memintanya (Filipi 4,6) dan bertekun (Lukas 18,1-8). Kejayaan solat bergantung pada Allah, bukan pada kita. Kita tidak perlu mencapai bilangan perkataan tertentu atau mematuhi jangka masa minimum, tidak menggunakan kedudukan doa yang istimewa, atau memilih perkataan yang baik. Yesus memberi kita contoh doa - contoh kesederhanaan. Ia boleh menjadi panduan. Reka bentuk lain juga dialu-alukan.

“Itulah sebabnya kamu harus berdoa seperti ini: Bapa kita di syurga! Suci nama anda. Kerajaanmu datang. Engkau akan dilakukan di bumi seperti di surga ”(ayat 9-10). Doa ini dimulakan dengan pujian sederhana - tidak ada yang rumit, hanya rumusan dari keinginan agar Tuhan dimuliakan dan agar manusia menerima kehendak-Nya. "Beri kami roti harian kami" (ayat 11). Kami dengan ini mengakui bahawa hidup kita bergantung kepada Bapa Mahakuasa kita. Walaupun kita boleh pergi ke kedai untuk membeli roti dan barang-barang lain, kita harus ingat bahawa Tuhanlah yang menjadikan ini mungkin. Kami bergantung kepadanya setiap hari. «Dan maafkanlah hutang kami, seperti juga kami memaafkan penghutang kami. Dan janganlah membawa kami ke dalam godaan, tetapi melepaskan kami dari kejahatan ”(ayat 12-13). Selain khasiat, kita juga memerlukan hubungan dengan Tuhan - hubungan yang sering kita abaikan dan itulah sebabnya kita sering memerlukan pengampunan. Doa ini juga mengingatkan kita bahawa ketika kita meminta Tuhan untuk murah hati, kita harus berbelas kasihan kepada orang lain. Kita semua bukan raksasa rohani - kita memerlukan pertolongan ilahi untuk menentang godaan.

Di sini Yesus mengakhiri doa dan akhirnya sekali lagi menunjukkan tanggungjawab kita untuk mengampuni satu sama lain. Lebih baik kita memahami betapa baiknya Tuhan dan betapa besarnya kegagalan kita, lebih baik kita akan memahami bahawa kita memerlukan belas kasihan dan bersedia untuk mengampuni orang lain (ayat 14-15). Ia kini kelihatan seperti tempahan: "Saya hanya akan melakukan ini apabila anda telah melakukannya". Satu masalah besar ialah orang tidak begitu pandai memaafkan. Tiada seorang pun di antara kita yang sempurna dan tiada seorang pun di antara kita yang sempurna memaafkan. Adakah Yesus meminta kita melakukan sesuatu yang Tuhan pun tidak melakukannya? Adakah boleh dibayangkan bahawa kita mungkin perlu memaafkan orang lain tanpa syarat sedangkan dia membuat pengampunannya bersyarat? Jika Tuhan menjadikan pengampunannya bergantung pada pengampunan kita, dan kita melakukan perkara yang sama, maka kita tidak akan memaafkan orang lain sehingga mereka juga memaafkan. Kami akan berdiri dalam barisan yang tidak berkesudahan yang tidak bergerak. Jika pengampunan kita didasarkan pada pengampunan orang lain, maka keselamatan kita bergantung pada apa yang kita lakukan - perbuatan kita. Itulah sebabnya kita mempunyai masalah teologi dan praktikal apabila kita bercakap tentang Matius 6,14Ambil -15 secara literal. Pada ketika ini kita boleh menambah pertimbangan bahawa Yesus telah mati untuk dosa-dosa kita sebelum kita dilahirkan. Kitab Suci mengatakan bahawa dia memakukan dosa kita di kayu salib dan mendamaikan seluruh dunia dengan dirinya.

Di satu pihak, Matius 6 mengajar kita bahawa pengampunan kita nampaknya bersyarat. Sebaliknya, Kitab Suci mengajarkan kepada kita bahawa dosa-dosa kita sudah diampuni - yang termasuk dosa pengabaian pengampunan. Bagaimana kedua idea ini dapat disatukan? Kita salah memahami ayat-ayat satu pihak atau ayat-ayat sebelah. Kita sekarang dapat menambahkan argumen lebih lanjut pada pertimbangan bahawa Yesus sering menggunakan unsur keterlaluan dalam percakapannya. Sekiranya mata anda menggoda anda, hancurkannya. Semasa anda berdoa, masuk ke bilik kecil anda (tetapi Yesus tidak selalu berdoa di rumah). Semasa memberi kepada mereka yang memerlukan, jangan biarkan tangan kiri anda tahu apa yang dilakukan oleh kanan. Jangan menentang orang jahat (tetapi Paul melakukannya). Jangan katakan lebih daripada ya atau tidak (tetapi Paul berkata). Anda tidak boleh memanggil bapa siapa pun - namun, kita semua melakukannya.

Daripada ini kita dapat melihat bahawa dalam Matius 6,14-15 Satu lagi contoh keterlaluan digunakan. Itu tidak bermakna kita boleh mengabaikannya - Yesus ingin menunjukkan kepentingan memaafkan orang lain. Jika kita ingin Tuhan mengampuni kita, maka kita harus memaafkan orang lain juga. Jika kita ingin hidup dalam kerajaan di mana kita telah diampuni, kita mesti menjalaninya dengan cara yang sama. Sebagaimana kita ingin dikasihi oleh Tuhan, begitu juga kita harus mengasihi sesama manusia. Jika kita gagal, sifat kasih sayang Allah tidak akan berubah. Kekal benar, jika kita ingin dicintai, kita juga harus begitu. Walaupun kedengarannya semua ini bergantung pada prasyarat yang dipenuhi, tujuan apa yang dikatakan adalah untuk menggalakkan kasih sayang dan pengampunan. Paulus menyatakannya seperti arahan, “Saling bersabar dan ampunilah satu sama lain jika ada yang mengeluh terhadap yang lain; sebagaimana Tuhan telah mengampuni kamu, demikian juga kamu mengampuni!" (Kolose 3,13). Ini adalah contoh; ia bukan satu keperluan.

Dalam Doa Tuhan kita meminta roti harian kita, walaupun (dalam kebanyakan kes) kita sudah memilikinya di rumah. Dengan cara yang sama, kita meminta pengampunan walaupun kita sudah menerimanya. Ini adalah pengakuan bahawa kita melakukan sesuatu yang salah dan itu mempengaruhi hubungan kita dengan Tuhan, tetapi dengan keyakinan bahawa Dia siap untuk mengampuni. Ini adalah bagian dari apa artinya mengharapkan keselamatan sebagai pemberian dan bukan sesuatu yang layak kita dapatkan melalui pencapaian kita.

Puasa secara rahsia

Yesus menyebutkan tingkah laku keagamaan yang lain: “Ketika kamu berpuasa, kamu jangan kelihatan marah seperti orang munafik; kerana mereka menyamar untuk menunjukkan diri mereka kepada orang-orang dengan puasa mereka. Sungguh saya katakan kepada anda, mereka sudah mendapat upah mereka. Tetapi ketika kamu berpuasa, urapi kepalamu dan cuci muka, supaya kamu tidak memperlihatkan dirimu kepada orang-orang yang berpuasa, tetapi kepada Bapamu, yang diam-diam; dan Bapamu, yang melihat apa yang tersembunyi, akan memberi ganjaran kepadamu ”(ayat 16-18). Ketika kita berpuasa, kita mencuci dan menyisir, seperti biasa, kerana kita menghadap Tuhan dan tidak membuat orang terkesan. Sekali lagi penekanan adalah pada sikap; ini bukan untuk diperhatikan dengan berpuasa. Sekiranya seseorang bertanya kepada kita sama ada kita berpuasa, kita dapat menjawab dengan jujur ​​- tetapi tidak semestinya berharap dapat ditanya. Tujuan kita bukan untuk menarik perhatian, tetapi untuk mencari kedekatan Tuhan.

Yesus menunjukkan perkara yang sama pada ketiga topik tersebut. Sama ada kita bersedekah, berdoa atau berpuasa, itu dilakukan "secara rahsia". Kami tidak berusaha untuk menarik perhatian orang, dan juga tidak bersembunyi dari mereka. Kami melayani Tuhan dan menghormati Dia sahaja. Dia akan memberi ganjaran kepada kita. Ganjarannya juga boleh dilakukan secara rahsia. Itu nyata dan berlaku sesuai dengan ketuhanannya.

Harta di syurga

Marilah kita fokus pada keredhaan Tuhan. Marilah kita melakukan kehendaknya dan lebih menghargai ganjarannya daripada ganjaran sementara di dunia ini. Pujian orang ramai adalah bentuk penghargaan yang tidak lama. Yesus bercakap di sini mengenai ketidakstabilan benda fizikal. Anda tidak boleh mengumpulkan harta di bumi, di mana rama-rama dan karat memakannya, dan tempat pencuri masuk dan mencuri. Tetapi kumpulkan harta dirimu di surga, di mana mereka tidak memakan ngengat atau karat dan di mana pencuri tidak masuk dan mencuri ”(ayat 19-20). Kekayaan duniawi tidak lama. Yesus menasihati kita untuk mengejar strategi pelaburan yang lebih baik - mencari nilai-nilai Tuhan yang berkekalan melalui amal sunyi, doa yang tidak menyenangkan, dan puasa secara sembunyi-sembunyi.

Sekiranya kita menganggap Yesus secara harfiah, seseorang mungkin menganggap dia membuat perintah untuk tidak menabung untuk usia persaraan. Tetapi sebenarnya mengenai hati kita - apa yang kita anggap berharga. Kita harus lebih menghargai ganjaran syurga daripada simpanan duniawi kita. "Kerana di mana harta karunmu, di sanalah hatimu juga" (ayat 21). Apabila kita menjumpai perkara-perkara bernilai yang Tuhan hargai sebagai berharga, hati kita juga akan memandu tingkah laku kita dengan betul.

«Mata adalah cahaya badan. Apabila mata anda lebih kuat, seluruh badan anda akan menjadi ringan. Tetapi jika mata anda jahat, seluruh badan anda akan menjadi gelap. Sekiranya cahaya yang ada di dalam kamu adalah kegelapan, betapa hebatnya kegelapan itu! " (Ayat 22-23). Rupa-rupanya Yesus menggunakan peribahasa zamannya dan menerapkannya pada ketamakan wang. Apabila kita melihat perkara-perkara yang berkaitan dengan cara yang betul, kita akan melihat peluang untuk berbuat baik dan bermurah hati. Namun, ketika kita egois dan cemburu, kita memasuki kegelapan moral - rosak oleh ketagihan kita. Apa yang kita cari dalam hidup kita - untuk diambil atau diberi? Adakah akaun bank kita disediakan untuk melayani kita atau adakah mereka membenarkan kita untuk melayani orang lain? Matlamat kita membimbing kita untuk kebaikan atau merosakkan kita. Sekiranya bahagian dalam kita rosak, jika kita hanya mencari ganjaran dunia ini, maka kita benar-benar korup. Apa yang mendorong kita Adakah wang atau tuhan? «Tidak ada yang dapat melayani dua tuan: baik dia akan membenci yang satu dan mencintai yang lain, atau dia akan berpaut pada yang satu dan memandang rendah yang lain. Anda tidak dapat melayani Tuhan dan mamun »(ayat 24). Kita tidak dapat melayani Tuhan dan pendapat umum pada masa yang sama. Kita harus melayani Tuhan sahaja dan tanpa persaingan.

Bagaimana mungkin seseorang "melayani" mamon? Dengan mempercayai bahawa wang itu akan membawa keberuntungannya, ia akan membuatnya kelihatan sangat hebat dan bahawa dia dapat memberikan nilai yang besar kepadanya. Penilaian ini lebih sesuai untuk Tuhan. Dialah yang dapat memberi kita kebahagiaan, dia adalah sumber keselamatan dan kehidupan yang sebenarnya; dia adalah kekuatan yang dapat menolong kita dengan sebaik-baiknya. Kita harus menghargai dan menghormatinya lebih daripada yang lain kerana dia mendahului.

Keselamatan yang sebenarnya

Itulah sebabnya saya katakan kepada anda: jangan bimbang ... apa yang akan anda makan dan minum; ... apa yang akan anda pakai. Orang kafir mencari semua ini. Kerana Bapa surgawi anda tahu bahawa anda memerlukan semua ini ”(ayat 25-32). Tuhan adalah Bapa yang baik dan Dia akan menjaga kita ketika Dia menduduki tempat tertinggi dalam hidup kita. Kita tidak perlu bimbang tentang pendapat orang atau bimbang tentang wang atau barang. "Carilah dulu kerajaan Allah dan kebenaran-Nya, dan semuanya akan jatuh kepada kamu" (ayat 33) Kita akan hidup cukup lama untuk memiliki cukup makan dan cukup disediakan jika kita mengasihi Tuhan.

oleh Michael Morrison


pdfMatius 6: Khotbah di Gunung (3)