Perangkap yang peduli

391 perangkap penjagaanSaya tidak pernah menganggap diri saya sebagai buta terhadap kenyataan. Tetapi saya mengakui bahawa saya beralih ke saluran mengenai dokumentari haiwan ketika berita itu tidak dapat ditanggung atau filem tayangan terlalu dangkal untuk diminati. Ada sesuatu yang sangat baik untuk menonton penjaga permainan menangkap haiwan liar apabila perlu, kadang-kadang memperlakukannya secara perubatan, dan bahkan memindahkan seluruh kawanan ke kawasan lain di mana persekitaran menawarkan mereka keadaan hidup yang lebih baik. Penjaga permainan sering mempertaruhkan nyawa mereka jika singa, kuda nil atau badak harus terpegun. Sudah tentu mereka bekerja secara berpasukan dan setiap langkah dirancang dan dijalankan dengan peralatan yang diperlukan. Tetapi kadang-kadang di tepi pisau adakah rawatan berakhir dengan baik.

Saya ingat satu tindakan yang dirancang dengan baik dan berjaya. Sepasukan pakar membuat "perangkap" untuk kawanan eland yang harus dipindahkan ke daerah lain. Di sana dia harus mencari tanah padang rumput yang lebih baik dan bercampur dengan kawanan lain untuk meningkatkan genetiknya. Apa yang benar-benar memikat hati saya adalah melihat bagaimana mendapatkan kawanan binatang yang kuat, liar, dan pantas untuk masuk ke dalam pengangkutan yang menunggu. Ini dilakukan dengan membina penghalang kain yang dipegang oleh tiang. Haiwan-haiwan itu perlahan-lahan dikunci sehingga dapat ditolak dengan lembut ke dalam pengangkutan yang menunggu.

Sebilangannya terbukti sukar ditangkap. Namun, lelaki itu tidak menyerah sehingga semua haiwan selamat ditempatkan di pengangkutan. Kemudian patut dilihat bagaimana haiwan itu dilepaskan ke rumah baru mereka, di mana mereka dapat hidup dengan bebas dan lebih baik, walaupun mereka tidak menyadarinya.

Saya dapat melihat bahawa ada persamaan antara manusia yang menyelamatkan haiwan ini dan Pencipta kita yang dengan penuh kasih menuntun kita ke jalan menuju keselamatan kekal yang sempurna. Tidak seperti antelope Eland di gudang permainan, kita mengetahui keberkatan Tuhan baik dalam kehidupan ini dan janji hidup kekal.

Dalam bab pertama bukunya, nabi Yesaya meratapi kejahilan umat Tuhan. Lembu, tulisnya, mengenal tuannya dan keledai di palungan tuannya; tetapi umat Tuhan sendiri tidak tahu dan tidak mengerti (Yesaya 1,3). Mungkin inilah sebabnya Bible sering memanggil kita biri-biri, dan nampaknya biri-biri bukanlah sebahagian daripada haiwan yang paling bijak. Mereka sering pergi dengan cara mereka sendiri untuk mencari makanan ternakan yang lebih baik manakala gembala yang berpengetahuan terbaik membawa mereka ke padang rumput yang terbaik. Sesetengah biri-biri suka membuat diri mereka selesa di atas tanah yang lembut dan menjadikan tanah itu berlubang. Ini menyebabkan mereka tersepit dan tidak boleh bangun. Maka tidak hairanlah nabi yang sama dalam bab 53,6 menulis: "Mereka semua sesat seperti domba".

Apa yang kita perlukan Yesus memanggil dirinya "gembala yang baik" dalam Yohanes 10,11 dan 14. Dalam perumpamaan tentang domba yang hilang (Lukas 15) dia melukis gambaran tentang gembala yang pulang dengan domba yang hilang di bahunya, penuh kegembiraan kerana ditemui semula. Gembala kita yang baik tidak memukul kita apabila kita sesat seperti domba. Dengan dorongan yang jelas dan lembut dari Roh Kudus, dia memimpin kita kembali ke jalan yang benar.

Betapa belas kasihan Yesus kepada Petrus, yang menolaknya tiga kali! Dia berkata kepadanya: "Makanlah anak domba saya" dan "Beri makan domba-domba saya". Dia mengundang Thomas yang ragu-ragu: "Jalankan jari anda di sini dan lihat tangan saya, ... janganlah tidak percaya, tetapi percayalah". Tidak ada kata-kata kasar atau penghinaan, hanya tanda pengampunan yang digabungkan dengan bukti kebangkitannya yang tidak dapat disangkal. Itulah yang diperlukan oleh Thomas.

Gembala baik yang sama tahu apa yang kita perlukan untuk tetap berada di padang rumput yang baik dan dia selalu memaafkan kita jika kita melakukan kesalahan bodoh yang sama. Dia mengasihi kita di mana sahaja kita tersesat. Ini membolehkan kita mempelajari pelajaran yang kita perlukan. Kadang-kadang pelajaran itu menyakitkan, tetapi dia tidak pernah menyerah pada kita.

Pada permulaan penciptaan, Tuhan bermaksud bahawa manusia harus memerintah semua haiwan di planet ini (1. Musa 1,26). Seperti yang kita tahu, ibu bapa kita yang hebat memutuskan untuk mengikut cara mereka sendiri, supaya kita tidak dapat melihat bahawa segala-galanya tertakluk kepada orang (Ibrani). 2,8).

Apabila Yesus kembali untuk memulihkan semua perkara, orang akan menerima kekuasaan yang pada awalnya Tuhan inginkan untuk mereka.

Para penjaga permainan yang ditunjukkan di tempat kerja di rancangan TV mempunyai minat yang nyata untuk memperbaiki kehidupan haiwan liar di sana. Perlu banyak akal untuk mengepung haiwan tanpa mencederakannya. Kegembiraan dan kepuasan yang jelas yang mereka alami dari aksi yang berjaya itu terlihat di wajah berseri-seri dan bersalaman.

Tetapi dapatkah dibandingkan dengan kegembiraan dan kebahagiaan sejati yang akan terjadi ketika Yesus Gembala yang Baik menyelesaikan "operasi penyelamatan" di kerajaannya? Bolehkah seseorang membandingkan penempatan semula beberapa antelop eland, yang akan baik-baik saja selama beberapa tahun, dengan penjimatan berjuta-juta orang selama-lamanya? Pasti tidak!

oleh Hilary Jacobs


Perangkap yang peduli