Tetap tenang

451 tetap tenangBeberapa tahun yang lalu saya berada di Harare, Zimbabwe, untuk memberi ceramah gereja. Selepas mendaftar masuk ke hotel saya, saya berjalan-jalan di tengah hari di jalan-jalan ibu kota yang sibuk. Salah satu bangunan di pusat bandar menarik perhatian saya kerana gaya seni binanya. Saya mengambil beberapa gambar dan tiba-tiba saya mendengar seseorang menjerit: “Hei! Hey Hei kamu di sana! " Apabila saya menoleh, saya memandang tepat ke dalam mata seorang askar yang marah. Dia bersenjatakan senapang dan memusingkannya dengan marah kepada saya. Kemudian dia mula mencucuk dada saya dengan muncung senapangnya dan menjerit kepada saya: "Ini adalah kawasan keselamatan - dilarang mengambil gambar di sini!" Saya sangat terkejut. Kawasan keselamatan di tengah bandar? Bagaimana itu boleh berlaku? Orang ramai berhenti dan merenung kami. Keadaan tegang, tetapi yang peliknya, saya tidak takut. Saya berkata dengan tenang, “Saya minta maaf. Saya tidak tahu ada kawasan keselamatan di sini. Saya tidak akan mengambil gambar lagi." Jeritan agresif askar itu berterusan, tetapi semakin kuat dia menjerit, semakin rendah suara saya. Saya minta maaf sekali lagi. Kemudian sesuatu yang menakjubkan berlaku. Dia juga secara beransur-ansur merendahkan kelantangannya (dan senapangnya!), Mengubah nada suaranya, dan mendengar saya dan bukannya menyerang saya. Selepas beberapa ketika kami mempunyai perbualan yang sangat menyeronokkan yang akhirnya berakhir dengan dia menunjukkan saya jalan ke kedai buku tempatan!

Semasa saya pergi dan kembali ke hotel saya, pepatah yang biasa saya dengar: "Jawapan yang lembut memadamkan kemarahan" (Amsal 1).5,1). Melalui kejadian pelik inilah saya telah melihat kesan dramatik dari kata-kata bijak Salomo. Saya juga teringat untuk mengucapkan doa khusus pada pagi itu yang akan saya kongsikan dengan anda nanti.

Dalam budaya kita, tidak lazim untuk memberikan jawapan yang lembut - ia adalah sebaliknya. Kami didesak untuk "membuang perasaan kami" dan "menyatakan apa yang kami rasa". Petikan Alkitab dalam Amsal 15,1 seolah-olah menggalakkan kita untuk bersabar dengan segala-galanya. Tetapi mana-mana orang bodoh boleh menjerit atau menghina. Ia memerlukan lebih banyak watak untuk melayan orang yang marah dengan tenang dan lemah lembut. Ini tentang menjadi seperti Kristus dalam kehidupan seharian kita (1. Johannes 4,17). Bukankah itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan? Saya telah belajar (dan masih belajar!) Beberapa pengajaran berharga daripada menangani orang yang marah dan menggunakan jawapan yang lembut.

Membayarnya kepada yang lain dengan duit syiling yang sama

Bukankah apabila anda berhujah dengan seseorang bahawa yang lain akan cuba melawan? Jika pihak lawan membuat komen yang tajam, kami mahu memotongnya. Sekiranya dia menjerit atau berang, kami menjerit lebih kuat jika boleh. Semua orang mahu mempunyai kata yang terakhir, mendarat yang terakhir, atau melanda tamparan terakhir. Tetapi jika kita hanya menarik balik senjata kita dan jangan cuba membuktikan kepada yang lain bahawa dia salah dan tidak agresif, maka yang lain sering menenangkan dengan cepat. Banyak pertikaian boleh dipanaskan atau ditipu lebih banyak lagi dengan jenis tindak balas yang kami berikan.

Yang salah meletakkan kemarahan

Saya juga belajar bahawa apabila seseorang nampaknya marah dengan kami, sesuatu tidak selalu apa yang kami fikirkan. Pemandu gila yang memotong anda hari ini tidak bangun pagi ini dengan tujuan memandu anda dari jalan raya! Dia tidak tahu anda, tetapi dia tahu isterinya dan marah dengannya. Anda kebetulan berada dalam perjalanan! Keamatan kemarahan ini sering tidak seimbang dengan pengertian peristiwa yang mencetuskannya. Akal sehat digantikan oleh kemarahan, kekecewaan, kekecewaan dan permusuhan kepada orang yang salah. Itulah sebabnya kita berurusan dengan pemandu agresif di jalan raya, seorang pelanggan yang tidak sopan dalam daftar tunai atau bos menjerit. Anda bukan orang yang anda marah, jadi jangan marah secara peribadi!

Seperti yang difikirkan oleh manusia, begitu pula dia

Kalau kita nak balas orang marah dengan jawapan yang lembut, sikap hati mesti betul. Lambat laun, fikiran kita biasanya akan tercermin dalam kata-kata dan tingkah laku kita. Kitab Amsal mengajar kita bahawa “hati orang bijak pandai berkata-kata” (Amsal 1 Kor.6,23). Seperti sebaldi air dari perigi, demikianlah lidah mengambil apa yang ada di dalam hati dan mencurahkannya. Jika sumbernya bersih, maka begitulah juga apa yang diucapkan oleh lidah. Apabila tercemar, lidah akan bercakap tercemar juga. Apabila fikiran kita dicemari dengan fikiran yang pahit dan marah, tindak balas kita terhadap orang yang marah akan menjadi keras, kasar, dan membalas dendam. Catat peribahasa: «Jawapan yang lembut memadamkan kemarahan; tetapi perkataan yang kasar membangkitkan kemarahan" (Amsal 15,1). internalisasikannya. Salomo berkata, “Selalu ingatlah itu dan simpanlah dalam hatimu. Sebab barangsiapa yang menemukannya, ia menghidupkan dan menyembuhkan seluruh tubuhnya.” (Amsal 4,21-22 terjemahan Geneva Baharu).

Setiap kali kita bertemu dengan seseorang yang marah, kita mempunyai pilihan bagaimana kita bertindak balas terhadap mereka. Namun, kita tidak boleh melakukan ini sendiri dan bertindak sewajarnya. Itu membawa saya ke doa saya yang diumumkan di atas: «Bapa, masukkan pemikiran anda dalam fikiran saya. Letakkan kata-kata anda di lidah saya sehingga kata-kata anda menjadi kata-kata saya. Dengan rahmatMu, bantu aku hari ini untuk menjadi seperti Yesus bagi orang lain. » Orang yang marah muncul dalam hidup kita ketika kita paling tidak menjangkakannya. Bersedia.

oleh Gordon Green


pdfTetap tenang