Injil - Jemputan Anda kepada Kerajaan Tuhan

492 jemputan ke kerajaan tuhan

Setiap orang mempunyai idea tentang betul dan salah, dan setiap orang telah melakukan sesuatu yang salah mengikut idea mereka sendiri. "Kesalahan adalah manusia," kata pepatah yang terkenal. Setiap orang pernah mengecewakan kawan pada satu ketika, mungkir janji, menyakiti perasaan orang lain. Semua orang tahu rasa bersalah.

Jadi orang tidak mahu ada kaitan dengan Tuhan. Mereka tidak mahu hari penghakiman kerana mereka tahu mereka tidak boleh berdiri di hadapan Tuhan dengan hati nurani yang bersih. Mereka tahu mereka harus mematuhinya, tetapi mereka juga tahu mereka tidak. Anda berasa malu dan bersalah. Bagaimana hutang mereka boleh dibayar? Bagaimanakah kesedaran boleh disucikan? "Pengampunan adalah ilahi", menutup kata kunci. Allah sendiri yang mengampuni.

Ramai orang tahu pepatah ini, tetapi mereka tidak percaya bahawa Tuhan cukup ilahi untuk mengampuni dosa mereka. Awak masih rasa bersalah. Mereka masih takut akan kemunculan Tuhan dan hari penghakiman.

Tetapi Tuhan telah menampakkan diri sebelum ini - dalam diri Yesus Kristus. Dia datang bukan untuk mengutuk tetapi untuk menyelamatkan. Dia membawa mesej pengampunan dan dia mati di kayu salib untuk menjamin bahawa kita boleh diampuni.

Mesej Yesus, mesej salib, adalah berita baik bagi mereka yang merasa bersalah. Yesus, Tuhan dan manusia dalam satu, menanggung hukuman kita ke atas dirinya sendiri. Pengampunan diberikan kepada mereka yang cukup rendah hati untuk mempercayai Injil Yesus Kristus. Kami memerlukan berita baik ini. Injil Kristus membawa ketenangan fikiran, kebahagiaan, dan kemenangan peribadi.

Injil yang sebenar, berita baik, ialah Injil yang Kristus beritakan. Injil yang sama yang diberitakan oleh para rasul: Yesus Kristus yang disalibkan (1. Korintus 2,2), Yesus Kristus dalam orang Kristian, harapan kemuliaan (Kolose 1,27), kebangkitan daripada kematian, mesej pengharapan dan penebusan bagi manusia. Inilah Injil Kerajaan Allah yang diwartakan Yesus.

Berita baik untuk semua orang

«Tetapi setelah Yohanes dipenjarakan, Yesus datang ke Galilea dan memberitakan Injil Allah, katanya, Waktunya sudah genap, dan Kerajaan Allah sudah dekat. Bertobatlah dan bertaubatlah serta percayalah kepada Injil!" (Markus 1,14”15). Injil yang dibawa oleh Yesus ini adalah "berita baik" - "mesej kuat yang mengubah dan mengubah kehidupan. Injil bukan sahaja menginsafkan dan menginsafkan, tetapi pada akhirnya akan mengecewakan semua orang yang menolaknya. Injil adalah "kuasa Tuhan yang menyelamatkan semua orang yang percaya kepadanya" (Roma 1,16). Injil adalah jemputan Tuhan kepada kita untuk menjalani kehidupan pada tahap yang sama sekali berbeza. Berita baiknya ialah ada warisan menanti kita yang akan dimiliki sepenuhnya pada masa Kristus kembali. Ia juga merupakan jemputan kepada realiti rohani yang menyegarkan yang boleh menjadi milik kita sekarang. Paulus memanggil Injil "Evan" gelium Kristus "(1. Korintus 9,12).

"Injil Tuhan" (Roma 15,16) dan "Injil Damai" (Efesus 6,15). Bermula dengan Yesus, dia mula mentakrifkan semula pandangan Yahudi tentang kerajaan Tuhan, memberi tumpuan kepada makna universal kedatangan pertama Kristus. Yesus, yang mengembara di jalan berdebu di Yudea dan Galilea, adalah, Paulus mengajar, kini "Kristus yang telah bangkit, yang duduk di sebelah kanan Tuhan dan adalah" kepala segala kuasa dan penguasa "(Kolose 2,10). Menurut Paulus, kematian dan kebangkitan Yesus Kristus datang "dahulu" dalam Injil; itu adalah peristiwa penting dalam rancangan Tuhan (1. Korintus 15,1-11). Injil adalah berita baik untuk orang miskin dan tertindas.Sejarah mempunyai tujuan. Pada akhirnya, undang-undang akan menang, bukan kuasa.

Tangan yang ditikam itu berjaya mengatasi penumbuk berperisai. Kerajaan kejahatan memberi laluan kepada kerajaan Yesus Kristus, satu susunan perkara yang sebahagiannya sudah dialami oleh orang Kristian.

Paulus menekankan aspek Injil ini kepada jemaat Kolose: “Bersyukurlah dengan sukacita kepada Bapa yang telah menjadikan kamu layak untuk menerima warisan orang-orang kudus dalam terang. Dia telah melepaskan kita dari kuasa kegelapan dan menempatkan kita dalam kerajaan Anak-Nya yang terkasih, di mana kita beroleh penebusan, yaitu pengampunan dosa” (Kolose. 1,12 dan 14).

Bagi semua orang Kristian, Injil adalah realiti masa kini dan harapan masa depan. Kristus yang bangkit, Tuhan sepanjang masa, ruang dan segala yang berlaku di sini adalah juara bagi orang Kristian. Dia yang dinaikkan ke syurga adalah sumber kuasa yang ada di mana-mana (Ef3,20-21).

Berita baiknya ialah Yesus Kristus mengatasi setiap halangan dalam kehidupan duniawi-Nya. Jalan salib adalah jalan yang sukar tetapi menang ke dalam kerajaan Tuhan. Itulah sebabnya Paulus boleh meringkaskan Injil secara ringkas, "Sebab aku fikir patut untuk tidak mengetahui apa-apa di antara kamu selain Yesus Kristus, yang telah disalibkan" (1. Korintus 2,2).

Pembalikan besar

Apabila Yesus menampakkan diri di Galilea dan bersungguh-sungguh memberitakan Injil, dia menunggu jawapan. Dia juga mengharapkan jawapan daripada kita hari ini. Tetapi jemputan Yesus untuk memasuki kerajaan itu tidak diadakan secara hampa. Panggilan Yesus untuk kerajaan Tuhan disertai dengan tanda-tanda dan keajaiban yang mengagumkan yang membuat negara yang menderita di bawah pemerintahan Rom bangkit dan mengambil perhatian. Itulah satu sebab Yesus perlu menjelaskan dengan jelas apa yang dia maksudkan dengan Kerajaan Tuhan. Orang-orang Yahudi pada zaman Yesus menantikan seorang pemimpin yang akan memulihkan kegemilangan bangsa mereka pada zaman Daud dan Salomo. Namun mesej Yesus adalah "berganda revolusioner," seperti yang ditulis oleh "ulama NT Wright" Oxford. Pertama, dia mengambil jangkaan popular bahawa negara besar Yahudi akan membuang kuk Rom dan mengubahnya menjadi sesuatu yang sama sekali berbeza. Dia mengubah harapan yang meluas untuk pembebasan politik menjadi mesej keselamatan rohani: Injil!

"Kerajaan Tuhan sudah dekat, seolah-olah Dia berkata, tetapi ia tidak seperti yang anda bayangkan". Yesus mengejutkan orang ramai dengan akibat berita baiknya. “Tetapi banyak orang yang terdahulu akan menjadi yang terakhir dan yang terakhir akan menjadi yang terdahulu” (Matius 1 Kor9,30).

"Di sana akan terdapat ratap dan kertak gigi," katanya kepada saudara sebangsanya yang Yahudi, "apabila kamu melihat Abraham, Ishak dan Yakub dan semua nabi di dalam Kerajaan Allah, tetapi kamu dibuang ke luar" (Lukas 1).3,28).

Perjamuan besar adalah untuk semua orang (Lukas 14,16-24). Orang bukan Yahudi juga dijemput ke dalam kerajaan Tuhan. Dan satu detik juga tidak kurang revolusionernya.

Nabi Nazareth ini nampaknya mempunyai banyak masa untuk orang durhaka - dari orang kusta dan lumpuh kepada pemungut cukai yang tamak - dan kadang-kadang juga penindas Rom yang dibenci. Berita baik yang dibawa oleh Yesus bercanggah dengan semua jangkaan, walaupun pengikut-pengikutnya yang setia (Luk 9,51-56). Berkali-kali Yesus berkata bahawa kerajaan yang mereka tunggu-tunggu pada masa hadapan sudah hadir secara dinamik dalam pekerjaannya. Selepas episod yang sangat dramatik dia berkata: "Tetapi jika saya mengusir roh jahat melalui jari Tuhan, Kerajaan Tuhan telah datang kepada kamu" (Lukas). 11,20). Dengan kata lain, orang yang melihat pelayanan Yesus melihat masa kini masa depan. Dalam sekurang-kurangnya tiga cara, Yesus membalikkan jangkaan semasa:

  • Yesus mengajar berita baik bahawa kerajaan Tuhan adalah anugerah yang murni - pemerintahan Tuhan yang membawa penyembuhan. Jadi Yesus memulakan "tahun kasih karunia Tuhan" (Luk 4,19; Yesaya 61,1-2). Tetapi "dimasukkan" ke Reich ialah orang-orang yang bekerja dan terbebani, orang miskin dan pengemis, anak-anak nakal dan pemungut cukai yang bertaubat, pelacur yang bertaubat dan orang luar masyarakat. Untuk kambing hitam dan kambing biri-biri yang hilang secara rohani, dia mengisytiharkan dirinya sebagai gembala mereka.
  • Berita baik tentang Yesus juga ada untuk mereka yang bersedia berpaling kepada Tuhan melalui pertobatan yang tulus. Orang-orang berdosa yang sungguh-sungguh bertaubat ini akan mendapati dalam Tuhan seorang Bapa yang murah hati yang mencari ufuk bagi anak-anak lelaki dan perempuan-Nya yang mengembara dan melihat mereka ketika mereka "masih jauh" (Lukas 1).5,20). Berita baik dari Injil bermaksud bahawa sesiapa yang berkata dari hati: "Ya Allah, kasihanilah aku orang berdosa" (Lukas 1).8,13) dan dengan tulus berfikir bahawa Tuhan akan mendapat pendengaran yang penuh belas kasihan. Sentiasa. «Mintalah, maka akan diberikan kepadamu; cari dan kamu akan dapati; ketuklah, maka pintu itu akan dibukakan bagimu” (Luk 11,9). Bagi mereka yang percaya dan berpaling dari jalan dunia, ini adalah berita terbaik yang dapat mereka dengar.
  • Injil Yesus juga bermaksud bahawa tiada apa yang dapat menghalang kemenangan kerajaan yang dibawa oleh Yesus, walaupun ia kelihatan seperti sebaliknya. Kerajaan ini akan menghadapi tentangan yang sengit dan tanpa belas kasihan, tetapi akhirnya ia akan menang dalam kuasa dan kemuliaan ghaib.

Kristus berkata kepada murid-muridnya: “Apabila Anak Manusia datang dalam kemuliaan-Nya, dan semua malaikat bersama-sama Dia, maka Dia akan bersemayam di atas takhta kemuliaan-Nya dan semua bangsa akan dikumpulkan di hadapan-Nya. Dan Ia akan memisahkan mereka seorang dari pada yang lain seperti gembala memisahkan domba dari kambing" (Matius 2).5,31-32).

Berita baik tentang Yesus mempunyai ketegangan yang dinamik antara "sudah sekarang" dan "belum". Injil kerajaan merujuk kepada pemerintahan Tuhan, yang sudah ada - "Orang buta melihat dan orang lumpuh berjalan, orang kusta menjadi tahir dan orang tuli mendengar, orang mati bangkit, dan orang miskin diberitakan Injil" (Matius. 11,5).

Tetapi kerajaan itu "belum" di sana dalam erti kata penggenapannya yang penuh masih akan datang. Memahami Injil bermakna memahami dua aspek ini: di satu pihak, kehadiran raja yang dijanjikan, yang sudah hidup dalam rakyatnya, dan, di sisi lain, kepulangannya yang dramatik.

Berita baik tentang keselamatanmu

Mubaligh Paul membantu memulakan Pergerakan Besar Injil yang kedua - penyebarannya dari Yudea yang kecil ke dunia Yunani-Rom yang berbudaya tinggi pada pertengahan abad pertama. Paul, penganiaya orang Kristian yang telah bertobat, mengarahkan cahaya Injil yang menyilaukan melalui prisma kehidupan seharian. Semasa dia memuji Kristus yang dimuliakan, dia juga prihatin dengan akibat praktikal Injil. Di sebalik penentangan fanatik, Paulus menyampaikan kepada orang Kristian yang lain makna yang menakjubkan dari kehidupan, kematian dan kebangkitan Yesus: “Kamu juga, yang dahulunya asing dan bermusuhan dalam perbuatan jahat, ia kini telah berdamai melalui kematiannya yang fana. tubuh, dengan itu letakkanlah dirimu di hadapan wajah-Nya yang kudus dan tak bercacat dan tak bernoda; sekiranya kamu tetap dalam iman, teguh dan teguh, dan tidak menyimpang dari pengharapan Injil, yang telah kamu dengar dan yang telah diberitakan kepada semua makhluk di bawah langit. Aku, Paulus, telah menjadi hambanya »(Kolose 1,21dan 23). Didamaikan. Tanpa cacat cela. Rahmat. Keselamatan. Pengampunan. Dan bukan sahaja pada masa hadapan, tetapi di sini dan sekarang. Itulah injil Paulus.

Kebangkitan, kemuncak di mana Sinoptik dan Yohanes memimpin pembaca mereka (Yohanes 20,31), membebaskan kuasa dalaman Injil untuk kehidupan seharian orang Kristian. Kebangkitan Kristus mengesahkan Injil.

Oleh itu, Paulus mengajar, peristiwa-peristiwa di Yudea yang jauh itu memberi harapan kepada semua orang: «Saya tidak malu dengan Injil; kerana kuasa Tuhanlah yang menyelamatkan semua orang yang percaya kepadanya, dahulu orang Yahudi dan juga orang Yunani. Kerana di dalamnya dinyatakan kebenaran yang berlaku di hadapan Allah, yang berasal dari iman dalam iman ». (Rom 1,16-17).

Satu panggilan untuk hidup masa depan di sini dan sekarang

Rasul Yohanes menambah dimensi lain kepada Injil. Ia menunjukkan kepada Yesus bagaimana "murid yang dikasihi-Nya" (Yohanes 19,26), teringat dia, seorang lelaki yang berhati gembala, seorang pemimpin gereja yang sangat mengasihi orang ramai dengan kebimbangan dan ketakutan mereka.

«Yesus melakukan banyak tanda lain di hadapan murid-murid-Nya, yang tidak tertulis dalam kitab ini. Tetapi semua ini telah ditulis, supaya kamu percaya, bahwa Yesus adalah Kristus, Anak Allah, dan supaya dengan percaya kamu memperoleh hidup dalam nama-Nya” (Yohanes 20,30:31).

Penyampaian Injil Yohanes mempunyai terasnya dalam pernyataan yang luar biasa: "Supaya oleh iman kamu beroleh hidup". John secara ajaib menyampaikan satu lagi aspek injil: Yesus Kristus pada saat-saat kedekatan peribadi yang paling hebat. Yohanes memberikan kisah hidup tentang kehadiran Mesias secara peribadi.

Dalam Injil Yohanes, kita bertemu dengan Kristus yang merupakan pengkhotbah awam yang berkuasa (Yohanes 7,37-46). Kita melihat Yesus mesra dan peramah. Daripada jemputannya yang mengundang "Datang dan lihat!" (Johannes 1,39) sehingga cabaran kepada Thomas yang ragu-ragu untuk meletakkan jarinya pada luka di tangannya (Yohanes 20,27), orang yang menjadi manusia dan tinggal di antara kita digambarkan dengan cara yang tidak dapat dilupakan (Yohanes 1,14).

Orang ramai berasa sangat dialu-alukan dan selesa dengan Yesus sehingga mereka mengadakan pertukaran yang meriah dengan Dia (Yohanes 6,5ke-8). Mereka berbaring di sebelahnya semasa mereka makan dan makan dari pinggan yang sama3,23-26). Mereka sangat menyayanginya sehingga sebaik sahaja mereka melihatnya, mereka berenang ke tebing untuk makan ikan bersama-sama yang dia telah menggorengnya sendiri.1,7-14).

Injil Yohanes mengingatkan kita betapa Injil berkisar tentang Yesus Kristus, teladan-Nya dan kehidupan kekal yang kita terima melaluinya (Yohanes 10,10).

Ia mengingatkan kita bahawa tidak cukup untuk memberitakan Injil. Kita juga harus menjalaninya. Rasul Johannes menggalakkan kita: orang lain boleh dimenangi oleh teladan kita untuk berkongsi dengan kita berita baik kerajaan Tuhan. Ini berlaku kepada wanita Samaria yang bertemu dengan Yesus Kristus di perigi (Yohanes 4,27-30), dan Maria Magdala (Yohanes 20,10:18).

Dia yang menangis di kubur Lazarus, hamba yang rendah hati yang membasuh kaki murid-muridnya, masih hidup hari ini. Dia memberi kita kehadiran-Nya melalui kediaman Roh Kudus:

“Sesiapa yang mengasihi Aku akan menuruti firman-Ku; dan bapa saya akan mengasihi dia, dan kami akan datang kepadanya dan diam bersama dia ... jangan bimbang dan takut » (Yohanes 1).4,23 dan 27).

Yesus secara aktif memimpin umat-Nya hari ini melalui Roh Kudus. Jemputannya adalah peribadi dan menggalakkan seperti biasa: "Datang dan lihat!" (Johannes 1,39).

oleh Neil Earle


pdfInjil - Jemputan Anda kepada Kerajaan Tuhan