Lima prinsip asas ibadat

490 prinsip asas ibadahKita memuliakan Tuhan dengan ibadat kita kerana kita menjawabnya dengan benar. Dia layak mendapat pujian bukan sahaja untuk kuasanya tetapi juga untuk kebaikannya. Tuhan adalah cinta dan semua yang dia lakukan adalah kerana cinta. Itu patut dipuji. Kami juga memuji cinta manusia! Kami memuji orang yang mengabdikan hidupnya untuk membantu orang lain. Anda tidak mempunyai cukup kekuatan untuk menyelamatkan diri, tetapi anda menggunakannya untuk membantu orang lain - itu patut dipuji. Sebaliknya, kami mengkritik orang yang mempunyai keupayaan untuk membantu orang lain tetapi enggan melakukannya. Kebaikan patut mendapat pujian lebih daripada kuasa. Tuhan mempunyai kedua-duanya kerana Dia baik dan berkuasa.

Pujian mengeratkan ikatan cinta antara kita dengan Tuhan. Kasih sayang Allah kepada kita tidak pernah padam, tetapi cinta kita kepada-Nya sering menjadi lemah. Dalam pujian kita membiarkan cintanya untuk kita berbunyi dan kita sebenarnya menyalakan api cinta untuknya yang telah ditempatkan oleh Roh Kudus dalam diri kita. Adalah baik untuk kita mengingati dan mengulangi betapa indahnya Tuhan, kerana ia menguatkan kita dalam Kristus dan meningkatkan keinginan kita untuk menjadi seperti Dia dalam kebaikan-Nya, yang juga meningkatkan kegembiraan kita.

Kita dibuat untuk menyatakan rahmat Tuhan (1. Peter 2,9) untuk memuji dan menghormatinya - dan semakin kita bersetuju dengan tujuan Tuhan untuk hidup kita, semakin besar kegembiraan kita. Kehidupan akan lebih memuaskan apabila kita melakukan apa yang kita perlu lakukan: menghormati Tuhan. Kita melakukan ini bukan sahaja dalam ibadah kita, tetapi juga melalui cara hidup kita.

Cara hidup beribadat

Melayan Tuhan adalah cara hidup. Kita mempersembahkan tubuh dan fikiran kita sebagai korban (Roma 12,1-2). Kami melayani Tuhan dalam memberitakan Injil (Roma 1 Kor5,16). Kita melayani Tuhan apabila kita memberi derma (Filipi 4,18). Kita melayani Tuhan apabila kita menolong orang lain (Ibrani 13,16). Kami menyatakan bahawa dia berhak mendapat masa, perhatian, dan kesetiaan kami. Kami memuji kemuliaan dan kerendahan hati-Nya untuk menjadi salah seorang daripada kami demi kita. Kami memuji kebenaran dan belas kasihan-Nya. Kami memuji dia bahawa dia adalah apa adanya.

Kerana itulah kita diciptakan untuk mewartakan kemuliaan-Nya. Patutlah kita memuji Dia yang menjadikan kita, yang mati dan bangkit untuk menyelamatkan dan memberi kita hidup yang kekal, yang kini bekerja untuk menolong kita menjadi seperti Dia. Kita berhutang kepada-Nya kesetiaan dan kasih kita.

Kita dicipta untuk memuji Tuhan, dan kita akan sentiasa melakukannya. Rasul Yohanes menerima penglihatan tentang masa depan kita: «Dan setiap makhluk yang ada di langit dan di bumi dan di bawah bumi dan di laut dan segala yang ada di dalamnya, aku mendengar berkata: Dia yang duduk di atas takhta dan kepada Anak Domba menjadilah pujian dan hormat dan pujian dan kuasa untuk selama-lamanya!" (Epiphany 5,13). Inilah jawapan yang sesuai: hormat kepada orang yang berhak, hormat kepada orang yang patut dihormati, dan kesetiaan kepada orang yang berhak.

Lima prinsip asas

Mazmur 33,13 mendesak kita, “Bersukacitalah dalam Tuhan, hai orang-orang yang adil-benar; biarlah orang yang jujur ​​memuji Dia. Bersyukurlah kepada Tuhan dengan kecapi; bermazmurlah bagi-Nya dengan gambus sepuluh tali. Nyanyi dia lagu baru; bermain dengan baik pada tali dengan bunyi yang gembira!" Kitab Suci memerintahkan kita untuk menyanyi dan bersorak-sorai untuk kegembiraan, menggunakan kecapi, seruling, rebana, trombon dan ceracap - bahkan untuk menari untuk menyembah Dia (Mazmur 149-150). Imej itu adalah keceriaan, kegembiraan dan kebahagiaan yang tidak dapat dihalang, yang dinyatakan tanpa syarat.

Bible menunjukkan kepada kita contoh penyembahan spontan. Ia juga mengandungi contoh cara ibadat yang sangat formal, dengan rutin yang mantap yang telah diikuti selama berabad-abad. Kedua-dua bentuk ibadat boleh dibenarkan; tiada siapa yang boleh mendakwa sebagai satu-satunya orang yang betul-betul sahih untuk memuji Tuhan. Sekarang izinkan saya menggariskan beberapa prinsip asas yang penting dalam ibadat.

1. Kita dipanggil untuk beribadat

Tuhan mahu kita menyembahnya. Ini adalah pemalar yang boleh kita baca dari awal hingga akhir Alkitab (1. Musa 4,4; John 4,23; Wahyu 22,9). Menyembah Tuhan adalah salah satu sebab kita dipanggil: untuk menyatakan kemuliaan-Nya [nikmat-Nya] (1. Peter 2,9). Umat ​​Tuhan bukan sahaja mengasihi dan mentaatiNya, tetapi juga melakukan ibadah. Ia berkorban, ia menyanyikan lagu pujian, ia berdoa.

Kita melihat pelbagai cara penyembahan boleh dilakukan dalam Bible. Banyak perincian dinyatakan dalam hukum Musa. Orang tertentu telah diamanahkan untuk melakukan tindakan yang ditetapkan pada masa dan tempat tertentu. Sebaliknya, kita lihat dalam 1. Kitab Musa mengajar bahawa bapa-bapa bapa mempunyai beberapa peraturan yang perlu diingat dalam penyembahan mereka. Mereka tidak mempunyai keimamatan yang dilantik, adalah penduduk tempatan, dan mempunyai sedikit arahan tentang apa dan bila untuk berkorban.

Perjanjian Baru juga menyebut sedikit tentang bagaimana dan bila untuk beribadat. Aktiviti ibadat tidak terhad kepada kumpulan orang tertentu atau lokasi tertentu. Kristus menghapuskan keperluan Musa. Semua orang percaya adalah imam dan terus-menerus mempersembahkan diri mereka sebagai korban yang hidup.

2. Hanya Allah yang dibenarkan untuk disembah

Walaupun terdapat pelbagai bentuk penyembahan, kita melihat tetapan mudah yang berlaku di seluruh Kitab Suci: Hanya Tuhan yang dibenarkan untuk disembah. Ibadah hanya diterima apabila ia eksklusif. Tuhan menuntut semua cinta kita - semua kesetiaan kita. Kita tidak boleh mengabdi kepada dua tuhan. Walaupun kita boleh menyembah Dia dengan cara yang berbeza, perpaduan kita bersandarkan pada hakikat bahawa Dialah yang kita sembah.

Di Israel kuno, Baal, dewa Kanaan, sering disembah untuk bersaing dengan Tuhan. Pada zaman Yesus itu adalah tradisi keagamaan, mementingkan diri sendiri, dan kemunafikan. Apa-apa sahaja yang berdiri di antara kita dan Tuhan - apa-apa yang menghalang kita daripada mematuhi-Nya - adalah tuhan palsu, berhala. Bagi sesetengah orang, ia adalah wang; bagi orang lain, ia adalah seks. Sesetengah mempunyai masalah besar dengan kebanggaan atau kebimbangan tentang reputasi mereka dengan orang lain. Rasul Yohanes menggambarkan beberapa tuhan palsu biasa dalam salah satu suratnya:

Jangan cinta dunia! Jangan menggantungkan hati pada apa yang menjadi milik dunia! Apabila seseorang mengasihi dunia, kasih kepada Bapa mereka tidak mempunyai tempat dalam hidup mereka. Kerana tidak ada sesuatu pun yang menjadi ciri dunia ini berasal dari Bapa. Sama ada ketamakan lelaki yang mementingkan diri sendiri, pandangannya yang tamak atau hak dan harta bendanya yang menyombongkan diri - semua ini berasal dari dunia ini. Dan dunia berlalu dengan keinginannya; tetapi sesiapa yang bertindak seperti yang dikehendaki Allah, akan hidup selama-lamanya. (1. Johannes 2,15-17 NGÜ).

Tidak kira apa kelemahan kita, kita mesti menyalib mereka, membunuh mereka, menghapuskan semua tuhan palsu. Jika ada yang menghalang kita daripada mentaati Allah, kita perlu menyingkirkannya. Tuhan menghendaki orang yang hanya menyembah Dia, yang menjadikan Dia sebagai pusat kehidupan mereka.

3. ikhlas

Pemalar ketiga tentang ibadat yang ditunjukkan oleh Bible kepada kita ialah ibadat kita mestilah ikhlas. Tidak ada nilai untuk melakukannya hanya untuk bentuk, menyanyikan lagu-lagu yang betul, berkumpul pada hari-hari yang betul dan bercakap kata-kata yang betul, tetapi tidak mengasihi Tuhan dengan sepenuh hati. Yesus mengkritik mereka yang menghormati Tuhan dengan bibir mereka, tetapi penyembahan mereka sia-sia kerana hati mereka jauh daripada Tuhan. Tradisi mereka, yang pada asalnya dimaksudkan untuk menyatakan cinta dan penyembahan, terbukti menjadi penghalang kepada cinta dan penyembahan yang sejati.

Yesus juga menekankan keperluan untuk keikhlasan apabila dia berkata bahawa Tuhan mesti disembah dalam roh dan kebenaran (Yohanes 4,24). Jika kita mengaku mengasihi Tuhan tetapi menolak perintah-Nya, kita adalah munafik. Jika kita menghargai kebebasan kita melebihi kuasanya, kita tidak boleh benar-benar menyembahnya. Kita tidak dapat mengambil perjanjian-Nya di dalam mulut kita dan melemparkan firman-Nya ke belakang kita (Mazmur 50,16:17). Kita tidak boleh memanggilnya Tuhan dan mengabaikan arahannya.

4. ketaatan

Jelas sekali dalam Bible bahawa ibadat sejati dan ketaatan bersatu. Ini terutama berlaku dalam Firman Tuhan berkaitan dengan cara kita memperlakukan satu sama lain. Kita tidak boleh memuliakan Tuhan jika kita menghina anak-anaknya. “Jika seseorang berkata: Aku mengasihi Allah dan membenci saudaranya, dia adalah pendusta. Kerana barangsiapa tidak mengasihi saudaranya yang dilihatnya tidak dapat mengasihi Tuhan yang tidak dilihatnya”(1. Johannes 4,20-21). Yesaya menerangkan situasi yang sama dengan kritikan pedas terhadap orang yang menjalankan upacara penyembahan sambil mengamalkan ketidakadilan sosial:

Jangan buat lagi persembahan makanan yang sia-sia! Saya benci kemenyan! Bulan baru dan hari Sabat, apabila kamu berkumpul, Aku tidak suka fitnah dan perhimpunan perayaan! Jiwaku adalah musuh bulan baru dan perayaan tahunanmu; mereka membebankan saya, saya penat memikulnya. Dan walaupun kamu mengulurkan tanganmu, Aku akan menyembunyikan mataku daripada kamu; dan walaupun kamu banyak berdoa, Aku tetap tidak mendengar kamu (Yesaya 1,11-15).

Setakat yang kita boleh tahu, tidak salah dengan hari orang memelihara atau jenis kemenyan atau haiwan yang mereka korbankan. Masalahnya ialah dengan cara hidup mereka sepanjang masa. "Tangan awak penuh dengan darah!" katanya (ayat 15) - dan masalahnya bukan hanya tentang pembunuh sebenar.

Dia meminta penyelesaian menyeluruh: «Lepaskan kejahatan! Belajarlah berbuat baik, perjuangkanlah keadilan, tolonglah orang yang tertindas, ciptakanlah keadilan bagi anak yatim, pimpinlah perkara janda!" (Ayat 16-17). Mereka terpaksa mengatur hubungan sesama mereka. Mereka terpaksa membuang prasangka perkauman, stereotaip kelas sosial dan amalan ekonomi yang tidak adil.

5. Ia memberi kesan kepada semua kehidupan

Ibadah harus dicerminkan dalam cara kita memperlakukan satu sama lain setiap tujuh hari seminggu. Kami melihat prinsip ini di seluruh Alkitab. Bagaimana seharusnya kita beribadat? Nabi Mikha bertanya soalan ini dan menulis jawapannya:

Bagaimanakah saya harus mendekat kepada Tuhan, sujud di hadapan Allah yang tinggi? Patutkah aku mendekatinya dengan korban bakaran dan dengan anak lembu berumur satu tahun? Akankah Tuhan berkenan kepada beribu-ribu domba jantan, dengan sungai-sungai minyak yang tidak terhitung banyaknya? Haruskah aku memberikan anak sulungku untuk pelanggaranku, buah tubuhku untuk dosaku? Kamu telah diberitahu, hai manusia, apa yang baik dan apa yang Tuhan minta daripadamu, yaitu memelihara firman Tuhan dan mengamalkan kasih dan merendahkan diri di hadapan Tuhanmu (Mikha 6,6-8).

Nabi Hosea juga menekankan bahawa hubungan lebih penting daripada sistem penyembahan: "Aku menikmati kasih dan bukan korban, pengetahuan tentang Tuhan dan bukan korban bakaran" (Hosea 6,6). Di samping memuji Tuhan, kita dipanggil untuk melakukan perbuatan baik (Efesus 2,10). Idea penyembahan kita mesti melampaui muzik, hari, dan ritual. Butiran ini tidak sepenting cara kita melayan orang tersayang. Adalah munafik untuk memanggil Yesus Tuhan kita jika kita tidak mencari kebenaran, belas kasihan, dan belas kasihan-Nya.

Penyembahan adalah lebih daripada tindakan luaran - ia melibatkan perubahan dalam tingkah laku, yang seterusnya datang daripada perubahan dalam sikap hati yang dilakukan oleh Roh Kudus dalam diri kita. Yang penting untuk perubahan ini ialah kesediaan kita untuk meluangkan masa dengan Tuhan dalam doa, belajar, dan disiplin rohani yang lain. Perubahan asas ini tidak berlaku secara ajaib - ia berlaku kerana masa yang kita habiskan dalam perhubungan dengan Tuhan.

Pandangan Paul yang meluas tentang ibadat

Ibadah merangkumi seluruh kehidupan kita. Kita membaca ini dalam surat-surat Paulus. Dia menggunakan istilah korban dan penyembahan (ibadah) dengan cara berikut: «Sekarang, saudara-saudara yang kekasih, aku menasihatkan kamu oleh kemurahan Tuhan, supaya kamu mempersembahkan tubuhmu sebagai korban yang hidup, kudus dan yang berkenan kepada Tuhan. Hendaklah itu menjadi ibadahmu yang munasabah »(Roma 12,1). Kita mahu seluruh hidup kita menjadi ibadah, bukan hanya beberapa jam seminggu. Jika seluruh hidup kita ditumpukan untuk beribadat, ia pasti akan merangkumi sedikit masa dengan orang Kristian lain setiap minggu!

Paulus menggunakan parafrasa lain untuk pengorbanan dan penyembahan dalam Roma 15,16. Dia bercakap tentang kasih karunia yang Tuhan berikan kepadanya untuk menjadi hamba Kristus Yesus di antara orang-orang bukan Yahudi, seorang yang secara imam mengarahkan Injil Tuhan supaya orang-orang bukan Yahudi boleh menjadi korban yang berkenan kepada Tuhan, dikuduskan oleh Roh Kudus. Pengisytiharan injil adalah satu bentuk penyembahan dan penyembahan.

Oleh kerana kita semua adalah imam, adalah menjadi tugas imam kita untuk memberitakan manfaat dan kemuliaan mereka yang memanggil kita (1. Peter 2,9) - kementerian ibadat yang mana-mana orang percaya boleh lakukan atau mengambil bahagian dalam membantu orang lain mengkhotbahkan injil. Apabila Paulus berterima kasih kepada orang Filipi kerana menyediakan sokongan kewangan, dia menggunakan istilah ibadat: "Dengan perantaraan Epafroditus aku telah menerima apa yang datang daripada kamu: bau yang harum, persembahan yang menyenangkan, yang berkenan kepada Tuhan" (Filipina). 4,18).

Bantuan untuk membantu orang Kristian lain dari segi kewangan boleh menjadi beberapa bentuk ibadat. Penyembahan digambarkan dalam Ibrani sebagai sesuatu yang memanifestasikan dirinya dalam perkataan dan perbuatan: “Sekarang, oleh Dia, marilah kita senantiasa memuji Allah, yaitu buah bibir yang menyebut nama-Nya. Jangan lupa berbuat baik dan berkongsi dengan orang lain; sebab korban yang demikian itu berkenan kepada Allah” (Ibrani 13,15-6).

Kita dipanggil untuk menyembah, meraikan, dan menyembah Tuhan. Adalah kegembiraan kami untuk mengambil bahagian dalam mengisytiharkan berkat-berkat-Nya - berita baik tentang apa yang telah Dia lakukan untuk kita dalam dan melalui Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus.

Lima Fakta Tentang Ibadah

  • Tuhan mahu kita menyembah-Nya, memuji dan berterima kasih kepada-Nya.
  • Hanya Allah yang layak disembah dan disembah sepenuhnya.
  • Ibadah hendaklah ikhlas, bukan persembahan.
  • Jika kita menyembah dan mengasihi Tuhan, kita akan melakukan apa yang dia katakan.
  • Ibadah bukan hanya sesuatu yang kita lakukan seminggu sekali - ia termasuk semua yang kita lakukan.

Apa yang perlu difikirkan

  • Apakah sifat Tuhan yang paling anda syukuri?
  • Beberapa persembahan Perjanjian Lama telah dibakar sepenuhnya - tiada yang tinggal kecuali asap dan abu. Adakah mana-mana mangsa anda setanding dengan ini?
  • Penonton bersorak apabila pasukan mereka menjaringkan gol atau memenangi perlawanan. Adakah kita bertindak balas kepada Tuhan dengan semangat yang sama?
  • Bagi kebanyakan orang, Tuhan tidak begitu penting dalam kehidupan seharian. Apa yang orang nilai sebaliknya?
  • Mengapa Tuhan mengambil berat bagaimana kita memperlakukan orang lain?

oleh Joseph Tkach


pdfLima prinsip asas ibadat