Adakah anda lemah?

465 mereka lemah lembutSatu buah Roh Kudus adalah kelemahlembutan (Galatia 5,22). Perkataan Yunani untuknya ialah "praotes," yang bermaksud lemah lembut atau bertimbang rasa; ia menyatakan apa yang dimaksudkan dengan "jiwa manusia". Kelemahlembutan dan pertimbangan digunakan secara bergantian dalam beberapa terjemahan Bible, seperti New Geneva Translation (NGÜ).

Bible sangat menekankan kelembutan hati atau pertimbangan. Dikatakan, "Orang yang lemah lembut akan memelihara bumi sebagai milik" (Matius 5,5). Walau bagaimanapun, lemah lembut bukanlah perkataan yang sangat popular atau digunakan secara meluas hari ini. Masyarakat kita taksub untuk bersikap agresif. Untuk bergerak ke hadapan anda perlu berenang dengan jerung. Kita hidup dalam masyarakat siku dan yang lemah cepat diketepikan. Namun, adalah satu kesilapan besar untuk mengaitkan lemah lembut dengan kelemahan. Kelemahlembutan atau pertimbangan bukanlah kelemahan. Yesus menggambarkan dirinya sebagai seorang yang lemah lembut, jauh daripada banci yang lemah dan tidak berduri yang menghindari semua masalah (Matius 11,29). Dia tidak acuh tak acuh dengan persekitarannya atau keperluan orang lain.

Ramai tokoh sejarah legenda, seperti Lincoln, Gandhi, Einstein, dan Mother Teresa, lemah lembut atau bertimbang rasa tetapi tidak takut. Mereka tidak perlu menunjukkan kepentingan mereka kepada orang lain. Mereka mempunyai niat dan keupayaan untuk menghadapi sebarang halangan yang diletakkan di jalan mereka. Keazaman batin ini sangat berharga di sisi Allah (1. Peter 3,4) Ia sebenarnya memerlukan banyak kekuatan dalaman untuk menjadi benar-benar lembut. Kelemahlembutan digambarkan sebagai kekuatan yang terkawal.

Sangat menarik bahawa perkataan "lembut" jarang didengar sebelum era Kristian dan perkataan "gentleman" tidak diketahui. Perwatakan yang berkualiti tinggi ini sebenarnya merupakan produk sampingan langsung dari era Kristian. Bersikap lemah lembut atau bertimbang rasa ditunjukkan dalam apa yang kita fikirkan tentang diri kita sendiri dan apa yang kita fikirkan orang lain.

Bagaimana kita berurusan dengan orang lain apabila kita berkuasa terhadap mereka? Berbahagialah orang yang tidak lebih memikirkan dirinya daripada yang seharusnya ketika orang lain memuji dan mendorongnya dibandingkan dengan masa dalam hidup ketika dia masih bukan siapa-siapa.

Kita harus berhati-hati dengan kata-kata yang kita ucapkan5,1; 25,11-15). Kita harus berhati-hati tentang cara kita memperlakukan orang lain (1 Tes 2,7). Kita hendaklah baik dalam pergaulan kita dengan semua orang (Filipi 4,5). Bukan kecantikan kita yang Tuhan hargai dalam diri kita, tetapi sifat baik dan seimbang kita (1 Ptr 3,4). Orang yang lemah lembut tidak boleh berkonfrontasi (1. Korintus 4,21). Orang yang memanjakan adalah baik kepada mereka yang melakukan kesilapan, dan dia tahu kesilapan itu juga mungkin berlaku kepadanya! (Galatia 6,1). Tuhan memanggil kita untuk menjadi baik dan sabar terhadap semua orang, dan untuk bermurah hati dan mengasihi satu sama lain (Efesus 4,2). Apabila diminta untuk menjawab, seseorang yang memiliki kelemahlembutan ilahi melakukannya dengan yakin, bukan dengan sikap yang menyinggung perasaan, tetapi dengan lemah lembut dan hormat yang sewajarnya (1 Pet. 3,15).

Ingat: orang dengan watak yang lemah lembut tidak menyiratkan motif yang salah untuk orang lain, sambil membenarkan tingkah laku mereka sendiri seperti yang digambarkan dalam keterangan berikut:

Yang lain

  • Sekiranya yang lain memerlukan masa yang lama, dia lambat.
    Sekiranya saya mengambil masa yang lama, saya teliti.
  • Sekiranya yang lain tidak, dia malas.
    Sekiranya tidak, saya sibuk.
  • Sekiranya orang lain melakukan sesuatu tanpa diberitahu untuk melakukannya, dia akan memaksakan hadnya.
    Apabila saya melakukannya, saya mengambil inisiatif.
  • Sekiranya yang lain memandang rendah cara bercakap, dia tidak sopan.
    Sekiranya saya mengabaikan peraturan, saya asli.
  • Sekiranya yang lain memuaskan bos, dia adalah lendir.
    Sekiranya saya suka bos, saya bekerjasama.
  • Sekiranya yang lain maju, dia bernasib baik.
    Sekiranya saya dapat meneruskannya, itu hanya kerana saya telah bekerja keras.

Seorang penyelia yang lemah lembut akan memperlakukan pekerja dengan cara yang mereka inginkan - bukan hanya kerana ia betul, tetapi kerana mereka tahu bahawa suatu hari mereka akan bekerja untuk mereka.

oleh Barbara Dahlgren


Adakah anda lemah lembut?