neraka

131 neraka

Neraka adalah pemisahan dan pengasingan daripada Tuhan yang telah dipilih oleh pendosa yang tidak dapat diperbaiki. Dalam Perjanjian Baru, neraka secara bergambar disebut sebagai "kolam api", "kegelapan" dan Gehenna (selepas lembah Hinnom dekat Jerusalem, tapak pembakaran mayat untuk sampah). Neraka digambarkan sebagai azab, penderitaan, siksaan, kehancuran yang kekal, lolongan dan kertak gigi. Sheol dan Hades, dua istilah daripada bahasa asal alkitabiah yang sering diterjemahkan sebagai "neraka" dan "kubur", kebanyakannya merujuk kepada alam orang mati. Bible mengajar bahawa orang berdosa yang tidak bertaubat akan mengalami kematian kedua di dalam lautan api, tetapi ia tidak menjelaskan sama ada ini bermakna pemusnahan atau pengasingan rohani secara sedar daripada Tuhan. (2. Tesalonika 1,8-9; Matthew 10,28; 25,41.46; Wahyu 20,14: 15-2; 1,8; Matius 13,42; Mazmur 49,14-15)

neraka

“Jika tangan kananmu menyebabkan kamu membazir, potonglah dan buanglah. Lebih baik bagimu jika salah satu anggota tubuhmu binasa dan jangan seluruh tubuhmu masuk neraka” (Matius 5,30). Neraka adalah sesuatu yang sangat serius. Kita mesti mengambil serius amaran Yesus.

Pendekatan kami

Kepercayaan kita menggambarkan neraka sebagai "Pemisahan dan pengasingan dari Tuhan yang telah dipilih oleh orang-orang berdosa yang tidak dapat dipecahkan". Kami tidak menjelaskan sama ada pemisahan dan keterasingan ini bermaksud penderitaan abadi atau penghentian kesedaran sepenuhnya. Sesungguhnya, kita mengatakan bahawa Alkitab tidak menjelaskannya secara jelas.

Ketika datang ke neraka, seperti halnya banyak masalah lain, kita harus mendengarkan Yesus. Sekiranya kita memandang Yesus dengan serius ketika dia mengajar tentang rahmat dan belas kasihan, kita juga harus menganggapnya serius ketika dia berbicara tentang hukuman. Bagaimanapun, belas kasihan tidak banyak bermakna kecuali kita dihindarkan dari sesuatu.

Amaran kebakaran

Dalam perumpamaan, Yesus memberi amaran bahawa orang jahat akan dilemparkan ke dalam relau yang berapi-api3,50). Dalam perumpamaan ini dia tidak bercakap tentang pembakaran mayat tetapi tentang "meraung dan menggeram". Dalam perumpamaan lain, Yesus menggambarkan hukuman seorang hamba yang telah menerima pengampunan, yang tidak mengampuni sesama hambanya, sebagai "siksaan" (Matius 1).8,34). Perumpamaan lain menggambarkan orang jahat yang diikat dan dilemparkan "ke dalam kegelapan" (Matius 2).2,13). Kegelapan ini digambarkan sebagai tempat menangis dan bergemeretak gigi.

Yesus tidak menjelaskan apakah orang-orang dalam kegelapan menderita kesakitan atau kesedihan, dan tidak menjelaskan sama ada mereka menggerakkan gigi kerana bertaubat atau marah. Itu bukan tujuannya. Sebenarnya, dia tidak pernah memperincikan nasib orang jahat.

Walau bagaimanapun, Yesus memberi amaran kepada orang ramai supaya tidak berpaut kepada apa-apa yang akan mengakibatkan mereka dilemparkan ke dalam api kekal. “Tetapi jika tangan atau kakimu menyebabkan engkau jatuh, potonglah dan buanglah,” Yesus memperingatkan. “Lebih baik kamu hidup dalam keadaan timpang atau pincang daripada kamu mempunyai dua tangan atau dua kaki lalu dicampakkan ke dalam api yang kekal” (Matius 1).8,7-8). Adalah lebih baik untuk menafikan diri sendiri dalam kehidupan ini daripada "dicampakkan ke dalam api neraka" (ayat 9).

Adakah orang jahat akan dihukum selama-lamanya? Alkitab dapat ditafsirkan dengan pelbagai cara mengenai perkara ini. Beberapa ayat menunjukkan hukuman kekal, sementara yang lain mencadangkan tempoh yang terhad. Bagaimanapun, neraka harus dielakkan dalam apa jua keadaan.

Ini mengingatkan saya kepada sebuah buku InterVarsity Press mengenai tajuk, Two Views of Hell. Edward Fudge berhujah untuk penghapusan; Robert Peterson berpendapat untuk penderitaan abadi. Pada kulit buku ini terdapat dua lelaki, kedua-duanya dengan tangan di hadapan mereka
kepala dalam ekspresi ketakutan atau seram. Grafik ini bertujuan untuk menyatakannya
walaupun ada dua pandangan tentang neraka, itu mengerikan tidak kira bagaimana anda melihat neraka. Tuhan itu penyayang, tetapi orang yang menentang Tuhan menolak rahmatnya dan oleh itu menderita.

Surat Perjanjian Baru

Yesus menggunakan pelbagai gambar untuk menghukum mereka yang menolak belas kasihan Tuhan: api, kegelapan, penderitaan, dan kehancuran.

Para rasul juga bercakap tentang penghakiman dan hukuman, tetapi mereka menggambarkannya dengan cara yang berbeza. Paulus menulis, “Ketidakadilan dan kemarahan, tetapi mereka yang suka bertengkar dan tidak mematuhi kebenaran, taat kepada kelaliman; Kesengsaraan dan ketakutan atas semua jiwa orang yang berbuat jahat, pertama-tama orang Yahudi dan juga orang Yunani” (Roma 2,8-satu).

Mengenai mereka yang menganiaya Gereja di Tesalonika, Paulus menulis: "Mereka akan menderita penghukuman, kebinasaan yang kekal, dari wajah Tuhan dan dari kuasa-Nya yang mulia" (2. Tesalonika 1,9). Oleh itu, dalam kepercayaan kita, kita mendefinisikan neraka sebagai "pemisahan dan pengasingan daripada Tuhan".

Hukuman Perjanjian Lama kerana menolak Hukum Musa ialah kematian, tetapi sesiapa yang secara sedar menolak Yesus berhak mendapat hukuman yang lebih besar, kata Ibrani 10,2829: "Sungguh mengerikan untuk jatuh ke tangan Tuhan yang hidup" (ay. 31). Tuhan adalah belas kasihan di luar dugaan, tetapi apabila seseorang menolak belas kasihan-Nya, hanya penghakiman yang tinggal. Tuhan tidak mahu sesiapa pun mengalami kengerian Neraka - Dia mahu semua orang datang kepada pertobatan dan keselamatan (2. Peter 2,9). Tetapi mereka yang menolak rahmat yang luar biasa itu akan menderita. Ini adalah keputusan anda, bukan Tuhan. Oleh itu kepercayaan kita mengatakan bahawa neraka "dipilih oleh pendosa yang tidak boleh diubah". Itu bahagian penting dalam gambar.

Kemenangan terakhir Tuhan juga merupakan bahagian penting dalam gambaran itu. Segala-galanya akan dibawa ke bawah kawalan Kristus kerana Dia telah menebus semua ciptaan (1. Korintus 15,20-24; Kolose 1,20). Semuanya akan diperbetulkan. Malah kematian dan alam orang mati akan dimusnahkan pada akhirnya (Wahyu 20,14). Bible tidak memberitahu kita bagaimana Neraka sesuai dengan gambar ini, dan kita juga tidak mengaku tahu. Kami hanya percaya bahawa Tuhan, yang penuh dengan kebenaran dan belas kasihan, akan membawa semuanya kepada kesimpulan yang berjaya dengan cara yang terbaik.

Kebenaran dan rahmat Tuhan

Dewa cinta tidak akan menyeksa orang selama-lamanya, ada yang mengatakan. Alkitab mengungkapkan Tuhan yang penyayang. Sebaliknya, ini akan membebaskan orang dari penderitaan mereka daripada membuat mereka menderita selama-lamanya. Doktrin tradisional tentang neraka yang menghukum selama-lamanya, banyak yang mempercayai, menyalahtafsirkan Tuhan sebagai sadis pendendam, memberikan contoh yang mengerikan. Tambahan pula, tidak betul untuk menghukum orang selama-lamanya untuk hidup yang hanya berlangsung beberapa tahun atau beberapa dekad.

Tetapi pemberontakan terhadap Tuhan sangat dahsyat, kata beberapa ahli teologi. Kami tidak dapat mengukur kejahatan pada masa yang diperlukan untuk melakukannya, jelas mereka. Pembunuhan mungkin hanya memakan masa beberapa minit, tetapi kesannya boleh berlangsung selama beberapa dekad atau berabad-abad. Pemberontakan terhadap Tuhan adalah dosa terburuk di alam semesta, kata mereka, jadi ia berhak mendapat hukuman terburuk.

Masalahnya ialah orang tidak memahami keadilan atau belas kasihan dengan baik. Orang ramai tidak layak untuk menilai - tetapi Yesus Kristus adalah. Dia akan menghakimi dunia dengan kebenaran (Mazmur 9,8; John 5,22; orang Rom 2,6-11). Kita boleh mempercayai penghakiman-Nya, kerana mengetahui bahawa Dia akan adil dan penuh belas kasihan.

Ketika subjek neraka dibangkitkan, beberapa bahagian dalam Alkitab nampaknya menekankan rasa sakit dan hukuman, dan yang lain menggunakan gambar kehancuran dan akhir. Daripada cuba mendamaikan satu keterangan dengan yang lain, kami berdua membiarkannya berbicara. Ketika datang ke neraka, kita harus mempercayai Tuhan, bukan khayalan kita.

Daripada semua yang Yesus katakan tentang Neraka, perkara yang paling penting ialah Yesus adalah penyelesaian kepada masalah itu. Tidak ada penghukuman dalam dirinya (Roma 8,1). Dialah jalan, kebenaran dan hidup yang kekal.

oleh Joseph Tkach


pdfneraka