Injil

112 Injil

Injil adalah berita baik tentang keselamatan melalui anugerah Tuhan melalui iman kepada Yesus Kristus. Ia adalah berita bahawa Kristus telah mati untuk dosa-dosa kita, bahawa dia telah dikuburkan, menurut kitab suci, telah dibangkitkan pada hari ketiga, dan kemudian menampakkan diri kepada murid-murid-Nya. Injil adalah berita baik bahawa kita boleh memasuki kerajaan Tuhan melalui kerja penyelamatan Yesus Kristus. (1. Korintus 15,1-5; Kisah Para Rasul 5,31; Lukas 24,46-48; John 3,16; Matius 28,19-20; Mark 1,14-15; Kisah Para Rasul 8,12; 28,30-31)

Kenapa awak dilahirkan

Mereka dicipta untuk tujuan! Tuhan menciptakan kita masing-masing untuk alasan - dan kita paling bahagia apabila kita hidup selaras dengan maksud yang Dia berikan kepada kita. Anda perlu tahu apa itu.

Ramai orang tidak tahu apa itu kehidupan. Mereka hidup dan mati, mereka mencari semacam makna dan bertanya-tanya apakah hidup mereka mempunyai tujuan, di mana mereka berada, jika mereka benar-benar mempunyai makna dalam skema besar perkara. Mereka mungkin mengumpulkan koleksi botol terbaik, atau memenangi anugerah populariti di sekolah menengah, tetapi rancangan dan impian muda yang terlalu cepat hilang dalam kerisauan dan kekecewaan mengenai peluang yang terlepas, hubungan yang gagal atau banyaknya "Jika hanya" atau "Apa yang mungkin".

Ramai orang menjalani kehidupan yang kosong dan tidak terpenuhi tanpa tujuan tetap dan makna yang melampaui kepuasan jangka pendek wang, jantina, kuasa, rasa hormat, atau populariti yang tidak bermakna apa-apa, terutama ketika kegelapan kematian sedang menghampiri. Tetapi kehidupan boleh jadi lebih banyak daripada itu kerana Allah menawarkan lebih banyak kepada kita masing-masing. Dia menawarkan kita makna sebenar dan makna sebenar dalam kehidupan - kegembiraan menjadi apa yang dia buat untuk kita.

Bahagian 1: Manusia dicipta dalam imej Allah

Bab pertama Alkitab memberitahu kita bahawa Tuhan menciptakan manusia "menurut gambar-Nya sendiri" (1. Musa 1,27). Lelaki dan wanita "dijadikan menurut gambar Tuhan" (ayat yang sama).

Jelas sekali kita tidak dibuat dalam imej Allah dari ketinggian atau berat badan atau warna kulit. Tuhan adalah roh, bukan makhluk yang diciptakan, dan kita diciptakan dari perkara. Walau bagaimanapun, Tuhan menjadikan manusia sebagai imejnya, yang bermaksud bahawa dia menjadikan kita sama seperti dia. Kami mempunyai keyakinan diri, kita boleh berkomunikasi, merancang, berfikir secara kreatif, mereka bentuk dan membina, menyelesaikan masalah dan menjadi daya untuk kebaikan di dunia. Dan kita boleh suka.
 

Kita harus "dijadikan menurut Allah, dalam kebenaran dan kekudusan yang sejati" (Efesus 4,24). Tetapi selalunya orang tidak sama sekali seperti Tuhan dalam hal ini. Malah, orang sering boleh menjadi sangat tidak bertuhan. Namun, di sebalik kefasikan kita, ada perkara tertentu yang boleh kita harapkan. Untuk satu perkara, bahawa Tuhan akan sentiasa setia dalam kasih-Nya kepada kita.

Contoh sempurna

Perjanjian Baru membantu kita memahami apa yang dimaksudkan untuk dijadikan menurut gambar Tuhan. Rasul Paulus memberitahu kita bahawa Tuhan sedang mengubah kita menjadi sesuatu yang sempurna dan baik - imej Yesus Kristus. “Sebab mereka yang dipilih-Nya, juga ditentukan-Nya dari semula, supaya mereka serupa dengan anak-Nya, supaya Ia menjadi yang sulung di antara banyak saudara” (Roma 8,29). Dalam erti kata lain, Tuhan berniat dari mulanya supaya kita menjadi seperti Yesus, Anak Tuhan dalam daging.

Paulus berkata bahawa Yesus sendiri adalah "gambar Allah" (2. Korintus 4,4). “Dia adalah gambaran Allah yang tidak kelihatan” (Kolose 1,15). Dia adalah contoh yang sempurna tentang apa yang kita telah dibuat. Kami adalah anak-anak Tuhan dalam keluarganya dan kami melihat kepada Yesus, Anak Tuhan, untuk melihat maksudnya.

Salah seorang murid Yesus bertanya kepadanya: "Tunjukkan Bapa itu kepada kami" (Yohanes 14,8). Yesus menjawab: "Barangsiapa melihat Aku, ia melihat Bapa" (ayat 9). Dalam erti kata lain, Yesus berkata: Apa yang anda perlu tahu tentang Tuhan anda boleh lihat dalam diri saya.

Dia tidak bercakap tentang warna kulit, gaya pakaian, atau kemahiran tukang kayu - dia bercakap tentang fikiran, sikap dan tindakan. Tuhan adalah cinta, tulis Johannes (1. Johannes 4,8), dan Yesus menunjukkan kepada kita apa itu kasih dan bagaimana kita harus mengasihi sebagai manusia yang dijadikan serupa dengan Dia.

Memandangkan manusia dicipta mengikut imej Tuhan dan Yesus adalah serupa dengan Tuhan, maka tidak hairanlah Tuhan membentuk kita mengikut imej Yesus. Dia harus "berbentuk" dalam diri kita (Galatia 4,19). Matlamat kita adalah "mencapai ukuran yang sempurna dari kepenuhan Kristus" (Efesus 4,13). Apabila kita berubah mengikut imej Yesus, imej Tuhan dipulihkan dalam diri kita dan kita menjadi seperti kita diciptakan.

Mungkin anda tidak begitu seperti Yesus sekarang. Tak mengapa. Tuhan sudah mengetahui tentang ini, dan itulah sebabnya Dia bekerja dengan anda. Jika anda membenarkannya, dia akan mengubah anda - mengubah anda - supaya anda boleh menjadi lebih dan lebih seperti Kristus (2. Korintus 3,18). Ia memerlukan kesabaran - tetapi proses itu menambah makna dan tujuan hidup.

Kenapa tidak Tuhan melakukan semuanya dalam sekejap? Kerana itu tidak mengambil kira orang yang sebenar, pemikiran dan penyayang anda harus berada di kehendaknya. Perubahan dalam fikiran dan hati, keputusan untuk beralih kepada Tuhan dan kepercayaan kepada Tuhan hanya boleh mengambil masa sejenak, seperti keputusan untuk berjalan di jalan tertentu. Tetapi perjalanan sebenar di sepanjang jalan mengambil masa dan boleh penuh dengan halangan dan kesulitan. Dengan cara yang sama, ia mengambil masa untuk mengubah tabiat, tingkah laku, dan sikap mendalam.

Tuhan juga mengasihi anda dan mahu anda mengasihi dia. Tetapi cinta adalah cinta hanya apabila ia diberikan secara bebas, tidak apabila diperlukan. Cinta paksa tidak suka sama sekali.

Ia menjadi lebih baik dan lebih baik

Tujuan Tuhan untuk anda bukan sahaja untuk menjadi seperti Yesus 2000 tahun yang lalu - tetapi juga untuk menjadi siapa Dia sekarang - bangkit, abadi, penuh dengan kemuliaan dan kuasa! Dia akan "mengubah tubuh kita yang sia-sia supaya menjadi seperti tubuh-Nya yang dimuliakan, menurut kekuatan yang dengannya Dia dapat menundukkan segala sesuatu" (Filipi 3,21). Jika kita bersatu dengan Kristus dalam kehidupan ini "kita juga akan menjadi seperti Dia dalam kebangkitan" (Roma 6,5). "Kita akan menjadi seperti dia", John meyakinkan kita (1. Johannes 3,2).

Jika kita adalah anak-anak Tuhan, Paulus menulis, maka kita boleh yakin "bahawa kita juga akan dibangkitkan untuk kemuliaan bersama-sama dengan Dia" (Roma). 8,17). Kita akan menerima kemuliaan seperti Yesus - tubuh yang kekal, yang tidak pernah reput, tubuh yang rohani. Kita akan dibangkitkan dalam kemuliaan, kita akan dibangkitkan dalam kuasa (1. Korintus 15,42-44). "Dan sama seperti kita telah mengambil gambar duniawi, demikian juga kita akan menanggung gambar syurgawi" - kita akan menjadi seperti Kristus! (V. 49).

Adakah anda suka kemuliaan dan keabadian? Tuhan menciptakan kamu untuk tujuan ini! Ia adalah hadiah indah yang dia ingin memberikan anda. Ia adalah masa depan yang menarik dan indah - dan memberikan makna dan makna kepada kehidupan.

Apabila kita melihat garis bawah, proses yang kita lalui sekarang lebih masuk akal. Kesukaran, ujian dan keperitan dalam hidup, serta kegembiraan, lebih bermakna apabila kita tahu apa itu kehidupan. Apabila kita mengetahui kemuliaan yang akan kita terima, penderitaan dalam hidup ini akan lebih mudah untuk ditanggung (Roma 8,28). Tuhan telah membuat janji yang luar biasa besar dan berharga kepada kita.

Adakah terdapat masalah di sini?

Tetapi tunggu sebentar, anda mungkin berfikir. Saya tidak akan cukup baik untuk kemuliaan dan kuasa semacam ini. Saya hanya orang biasa. Sekiranya langit adalah tempat yang sempurna, saya tidak ada di sana; Kehidupan saya merosakkan.

Tidak mengapa - Tuhan tahu, tetapi ia tidak akan menghalangnya. Beliau mempunyai rancangan untuk anda, dan dia telah menyediakan masalah sedemikian supaya ia dapat diselesaikan. Kerana semua orang telah mengacaukannya; Kehidupan semua orang tidak berubah dan tiada siapa yang patut menerima kemuliaan dan kuasa.

Tetapi Tuhan tahu bagaimana untuk menyelamatkan orang-orang yang berdosa - dan tidak kira berapa kerap mereka merosakkan segala-galanya, dia tahu bagaimana untuk menyelamatkan mereka.

Pelan Tuhan diarahkan kepada Yesus Kristus - yang tidak berdosa di tempat kami dan menderita kerana dosa-dosa kami di tempat kami. Dia mewakili kita di hadapan Tuhan dan menawarkan kepada kita hadiah kehidupan kekal jika kita mahu menerima daripadanya.

Bahagian 2: Hadiah Tuhan

Kita semua gagal, kata Paulus, tetapi kita dibenarkan oleh rahmat Tuhan. Ia adalah hadiah! Kita tidak boleh mendapatkannya - Tuhan memberikan kita dari rahmat dan rahmatNya.

Orang yang dapat mengatasi hidup sendiri tidak harus diselamatkan - orang yang berada dalam kesusahan perlu diselamatkan. Penyelamat tidak "menyelamatkan" orang yang dapat berenang sendiri - mereka menyelamatkan orang yang lemas. Secara rohani, kita semua lemas. Tidak ada di antara kita yang mendekati kesempurnaan Kristus, dan tanpanya kita hampir mati.

Banyak orang nampaknya berfikir bahawa kita harus "cukup baik" bagi Tuhan. Katakanlah kita bertanya kepada beberapa orang: "Apa yang membuat Anda berpikir bahwa Anda akan pergi ke surga atau bahawa anda akan mendapat kehidupan kekal di kerajaan Tuhan?" Ramai yang akan menjawab: «Kerana saya baik. Saya telah melakukan ini atau itu. »

Yang benar adalah bahawa tidak kira seberapa banyak yang telah kita lakukan untuk mendapatkan tempat di dunia yang sempurna, kita tidak akan pernah "cukup baik" kerana kita tidak sempurna. Kita telah gagal, tetapi kita dibenarkan oleh pemberian Tuhan, oleh apa yang Yesus Kristus lakukan untuk kita.

Bukan melalui kerja-kerja yang baik

Tuhan menyelamatkan kita, kata Alkitab, "bukan menurut perbuatan kita, tetapi menurut nasihat dan kasih karunia-Nya" (2. Timothy 1,9). Ia menyelamatkan kita bukan karena perbuatan-perbuatan kebenaran yang telah kita lakukan, tetapi karena belas kasihan-Nya” (Titus 3,5).

Walaupun kerja kita sangat baik, mereka bukanlah sebab mengapa Tuhan menyelamatkan kita. Kita perlu diselamatkan kerana pekerjaan kita yang baik tidak cukup untuk menyelamatkan kita. Kita memerlukan rahmat dan rahmat, dan Tuhan memberikan kita hanya melalui Yesus Kristus.

Sekiranya kita dapat memperoleh kehidupan kekal melalui tingkah laku yang baik, maka Allah akan memberitahu kita bagaimana. Sekiranya mengikuti perintah-perintah itu dapat memberi kita hidup yang kekal, Tuhan akan melakukannya seperti itu, kata Paulus.

“Sebab hanya jika suatu hukum yang dapat memberikan kehidupan diberikan, kebenaran benar-benar berasal dari hukum itu” (Galatia 3,21). Tetapi hukum tidak dapat memberikan kita hidup yang kekal - walaupun kita dapat memeliharanya.

“Sebab jika kebenaran datang oleh hukum, maka sia-sialah kematian Kristus” (Galatia 2,21). Jika orang boleh bekerja untuk keselamatan mereka, maka kita tidak memerlukan Juruselamat untuk menyelamatkan kita. Ia tidak perlu bagi Yesus untuk datang ke bumi atau mati dan dibangkitkan.

Tetapi Yesus datang ke bumi untuk tujuan ini - untuk mati bagi kita. Yesus berkata bahawa Dia datang "untuk memberikan nyawa-Nya sebagai penebusan bagi banyak orang" (Matius 20,28). Nyawanya adalah bayaran tebusan yang diberikan untuk membebaskan dan menebus kita. Alkitab berulang kali menunjukkan bahawa "Kristus telah mati untuk kita" dan bahawa dia mati "untuk dosa kita" (Roma 5,6-8; 2. Korintus 5,14; 15,3; Gal
1,4; 2. Tesalonika 5,10).

"Upah dosa ialah maut," kata Paulus dalam Roma 6,23“Tetapi karunia Allah ialah hidup yang kekal dalam Kristus Yesus, Tuhan kita”. Kita berhak mati, tetapi kita diselamatkan oleh kasih karunia Yesus Kristus. Kita tidak layak untuk hidup bersama Tuhan kerana kita tidak sempurna, tetapi Tuhan menyelamatkan kita melalui Anak-Nya, Yesus Kristus.

Penerangan mengenai keselamatan

Alkitab menerangkan keselamatan kita dalam banyak cara - kadang-kadang menggunakan istilah kewangan, kadang kata kata-kata yang merujuk kepada mangsa, keluarga, atau sahabat.

Istilah kewangan menyatakan bahawa dia membayar harga untuk membebaskan kita. Dia mengambil hukuman (kematian) yang kita layak dan membayar hutang yang kita bayar. Dia menanggung dosa dan kematian kita dan sebagai balasannya memberi kita kebenaran dan hidupnya.

Tuhan menerima Yesus 'korban untuk kita (lagipun, dialah yang menghantar Yesus untuk memberikannya), dan Dia menerima kebenaran Yesus untuk kita. Oleh itu, kita yang dahulu menentang Tuhan kini menjadi sahabat-Nya (Roma 5,10).

“Kamu juga, yang dahulunya asing dan bermusuhan dalam perbuatan-perbuatan jahat, sekarang Ia telah mendamaikan melalui kematian tubuh-Nya yang fana, supaya Ia dapat menjadikan kamu kudus, tak bercacat dan tak bercacat di hadapan wajah-Nya” (Kolose. 1,21-satu).

Kerana kematian Kristus kita suci dari pandangan Tuhan. Dalam buku Tuhan, kita pergi dari hutang yang besar kepada kredit yang besar - bukan berdasarkan apa yang kita lakukan, tetapi berdasarkan apa yang Tuhan lakukan.

Tuhan sekarang memanggil kita anak-anak-Nya - Dia telah mengambil kita (Efesus 1,5). “Kita adalah anak-anak Tuhan” (Roma 8,16). Dan kemudian Paulus menerangkan hasil yang mengagumkan dari pengangkatan kita: "Jika kita adalah anak, kita juga adalah ahli waris, iaitu ahli waris Tuhan dan ahli waris bersama Kristus" (ayat 17). Keselamatan digambarkan sebagai warisan. “Dia menjadikan kamu layak menjadi milik pusaka orang-orang kudus dalam terang” (Kolose 1,12).

Kerana kemurahan Allah, kerana rahmat-Nya, kita akan mewarisi kekayaan - kita akan berkongsi alam semesta dengan Kristus. Atau, dia akan berkongsi dengan kita, bukan kerana kita telah melakukan sesuatu, tetapi kerana dia mengasihi kita dan dia mahu memberikannya kepada kita.

Diterima oleh iman

Yesus melayakkan kita; dia membayar penalti bukan sahaja untuk dosa kita, tetapi untuk dosa semua orang (1. Johannes 2,2). Tetapi masih ramai yang belum memahaminya. Mungkin orang-orang ini belum lagi mendengar mesej keselamatan, atau mereka telah mendengar versi terpesong yang tidak masuk akal bagi mereka. Atas sebab tertentu mereka tidak mempercayai mesej itu.

Sama seperti Yesus membayar hutang mereka, memberi mereka akaun bank yang besar, tetapi mereka tidak pernah mendengarnya, atau tidak percaya, atau tidak menganggap mereka mempunyai sebarang hutang sama sekali. Atau ia seperti Yesus membuang pesta besar dan dia memberikan tiket masuk, namun ada yang memilih untuk tidak datang.

Atau mereka adalah hamba yang bekerja di kotoran, dan Yesus datang dan berkata: "Saya membeli kebebasan anda." Sebilangan orang tidak mendengar mesej ini, ada yang tidak mempercayainya, dan ada yang lebih suka tinggal di kotoran daripada mencari apa itu kebebasan. Tetapi yang lain mendengar berita itu, mereka percaya, dan keluar dari kotoran untuk melihat bagaimana kehidupan baru dengan Kristus.

Mesej keselamatan diterima melalui iman - dengan mempercayai Yesus, dengan menerima dia pada perkataannya, dengan mempercayai berita baik. “Percayalah kepada Tuhan Yesus, dan engkau dan seisi rumahmu akan selamat” (Kisah Para Rasul 16,31). Injil bekerja untuk "semua orang yang percaya kepadanya" (Roma 1,16). Jika kita tidak mempercayai mesej itu, ia tidak akan berguna kepada kita.

Sudah tentu kepercayaan lebih daripada sekadar mempercayai fakta-fakta tertentu tentang Yesus. Fakta mempunyai implikasi dramatik bagi kita - kita harus berpaling daripada kehidupan yang kita cipta dalam imej kita sendiri dan sebaliknya berpaling kepada Tuhan yang menjadikan kita dalam imejnya.

Kita harus mengakui bahawa kita orang berdosa, bahawa kita tidak berhak mendapat hak untuk hidup kekal, dan bahawa kita tidak layak menjadi pewaris Kristus. Kita harus mengakui bahawa kita tidak akan pernah "cukup baik" untuk Syurga - dan kita harus percaya bahawa tiket yang Yesus berikan kepada kita memang cukup baik untuk kita berada di pesta tersebut. Kita harus mempercayai bahawa dalam kematian dan kebangkitannya, dia melakukan cukup untuk membayar hutang rohani kita. Kita harus mempercayai rahmat dan rahmat-Nya dan mengakui bahawa tidak ada cara lain untuk masuk.

Tawaran percuma

Mari kita kembali kepada makna hidup dalam perbincangan kita. Tuhan mengatakan bahawa dia membuat kita untuk tujuan, dan tujuan itu ialah kita menjadi seperti dia. Kita harus bersatu dengan keluarga Tuhan, saudara-saudara Yesus, dan kita akan mendapat bahagian dalam kekayaan keluarga! Ia adalah tujuan yang indah dan janji indah.

Tetapi kami tidak melakukan bahagian kami. Kami tidak sehebat Yesus - iaitu, kami belum sempurna. Apa yang menyebabkan kita percaya bahawa kita juga akan mendapat bahagian lain dari "perniagaan" - kemuliaan kekal? Jawapannya ialah kita harus mempercayai Tuhan sebagai pengasih dan pemurah seperti yang didakwanya. Dia menjadikan kita untuk tujuan ini, dan Dia akan melaksanakan tujuan itu! Kita boleh yakin, kata Paulus, bahawa "dia yang memulakan pekerjaan yang baik di dalam kamu juga akan menyelesaikannya sampai hari Kristus Yesus" (Filipi ). 1,6).

Yesus membayar harganya dan melakukan pekerjaan itu, dan pesannya - pesan Alkitab - adalah bahawa keselamatan kita datang melalui apa yang dia lakukan untuk kita. Pengalaman (seperti Kitab Suci) mengatakan bahawa kita tidak boleh bergantung pada diri kita sendiri. Satu-satunya harapan kita untuk keselamatan, seumur hidup, menjadi apa yang Tuhan jadikan kita menjadi, adalah mempercayai Kristus. Kita dapat menjadi seperti Kristus kerana, mengetahui semua kesalahan dan kegagalan kita, Dia mengatakan bahawa Dia akan melakukannya!

Kehidupan tidak bermakna tanpa Kristus - kita berada di dalam tanah. Tetapi Yesus memberitahu kita bahawa dia membeli kebebasan kita, dia boleh membersihkan kita, dia menawarkan tiket percuma kepada parti dan hak penuh untuk kekayaan keluarga. Kami boleh menerima tawaran ini atau kami boleh menolaknya dan tinggal di dalam kotoran.

Bahagian 3: Anda dijemput untuk jamuan!

Yesus kelihatan seperti seorang tukang kayu yang tidak penting di sebuah perkampungan yang tidak penting di sebahagian kecil daripada Empayar Rom. Tetapi sekarang dia dianggap secara meluas sebagai orang paling penting yang pernah hidup. Malah orang yang tidak percaya mengakui bahawa dia menyerahkan hidupnya untuk melayani orang lain, dan cinta kasih yang mengorbankan diri ini meluas ke dalam jiwa manusia dan menyentuh imej Allah di dalam diri kita.

Dia mengajar bahawa orang dapat mencari kehidupan yang nyata dan penuh jika mereka sanggup melepaskan diri mereka sendiri yang gundah dan mengikuti dia ke dalam kehidupan kerajaan Allah.
“Barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku, ia akan memperolehnya” (Matius 10,39).

Kita tidak mempunyai apa-apa kecuali kehidupan yang tidak bermakna, kehidupan yang mengecewakan, dan Yesus menawarkan kepada kita kehidupan yang memuaskan, gembira, menarik dan melimpah - untuk selama-lamanya. Dia mengajak kita untuk berhenti bangga dan bimbang, dan kita mendapat kedamaian dan kegembiraan batin di hati.

Cara Yesus

Yesus mengajak kita untuk menyertai dia dalam kemuliaan-Nya, tetapi perjalanan ke kemuliaan memerlukan kerendahan hati dengan memberi keutamaan kepada orang lain. Kita perlu melonggarkan cengkaman kita mengenai perkara-perkara dalam kehidupan ini dan memperkuatkan kita pada Yesus. Jika kita mahu mempunyai kehidupan baru, kita perlu bersedia untuk melepaskan yang lama.

Kami dijadikan seperti Yesus. Tetapi kita bukan sahaja menyalin wira yang dihormati. Kekristianan bukan mengenai upacara keagamaan atau bahkan keagamaan agama. Ini adalah tentang cita kasih Tuhan untuk manusia, kesetiaannya kepada manusia, dan cintanya dan kesetiaan yang dapat dilihat dalam bentuk manusia di dalam Yesus Kristus.

Tuhan menunjukkan rahmatNya kepada Yesus; dia tahu bahawa tidak kira betapa kerasnya kita cuba, kita tidak akan cukup baik dengan kita sendiri. Di dalam Yesus Tuhan memberi kita bantuan; dia menghantar Roh Kudus dalam nama Yesus untuk hidup di dalam kita, untuk mengubah kita dari dalam ke luar. Tuhan membentuk kita untuk menjadi seperti dia; kita tidak cuba menjadi seperti Tuhan kita sendiri.

Yesus menawarkan kepada kita kegembiraan yang kekal. Setiap orang, sebagai seorang anak dalam keluarga Tuhan, mempunyai tujuan dan makna - kehidupan selama-lamanya. Kita telah dijadikan untuk kemuliaan yang kekal, dan jalan menuju kemuliaan ialah Yesus, yang sendiri adalah jalan, kebenaran dan hidup (Yohanes 1).4,6).

Bagi Yesus ia bermaksud salib. Dia juga memanggil kami untuk menyertai bahagian perjalanan ini. “Lalu Ia berkata kepada mereka semua: “Sesiapa yang mau mengikut Aku, menyangkal dirinya, memikul salibnya setiap hari dan mengikut Aku” (Lukas). 9,23). Tetapi di atas salib ada kebangkitan untuk kemuliaan.

Perjamuan perayaan

Dalam beberapa kisah, Yesus membandingkan keselamatan dengan jamuan. Dalam perumpamaan anak yang hilang, si bapa mengadakan pesta untuk anaknya yang murtad yang akhirnya pulang ke rumah. “Bawalah anak lembu yang gemuk itu dan sembelihlah; mari makan dan bergembira! Kerana anakku ini telah mati dan hidup semula; dia telah hilang dan telah ditemui »(Lukas 15,23-24). Yesus menceritakan kisah itu untuk menggambarkan titik bahawa seluruh syurga bergembira apabila seseorang berpaling kepada Tuhan (ayat 7).

Yesus menceritakan perumpamaan lain tentang seseorang (yang mewakili Tuhan) yang "menyediakan perjamuan besar dan mengundang banyak tetamu" (Lukas 1).4,16). Tetapi yang mengejutkan, ramai yang tidak mengendahkan jemputan ini. "Dan seorang demi seorang mula meminta maaf" (ayat 18). Ada yang bimbang tentang wang mereka atau pekerjaan mereka; yang lain terganggu oleh urusan keluarga (ayat 18-20). Jadi Tuan mengundang orang miskin sebaliknya (ay. 21).

Begitu juga dengan keselamatan. Yesus mengajak semua orang, tetapi beberapa orang terlalu sibuk dengan perkara-perkara di dunia ini untuk dijawab. Tetapi mereka yang "miskin" yang menyedari bahawa ada hal-hal yang lebih penting daripada wang, seks, kuasa dan kemasyhuran ingin datang untuk merayakan kehidupan sebenar sakramen Yesus.

Yesus menceritakan kisah lain di mana dia membandingkan keselamatan dengan seorang lelaki (mewakili Yesus) yang pergi dalam perjalanan. “Sebab ia seperti seorang yang pergi ke luar negeri: dia memanggil hamba-hambanya dan mempercayakan hartanya kepada mereka; Dia memberikan yang seorang lima talenta perak, yang lain dua, yang ketiga, masing-masing menurut kesanggupannya, lalu pergi” (Matius 2).5,14-15). Wang itu boleh melambangkan beberapa perkara yang Kristus berikan kepada kita; marilah kita menganggapnya di sini sebagai representasi mesej keselamatan.

Setelah sekian lama, Cikgu datang semula dan meminta penyelesaian. Dua daripada hamba menunjukkan bahawa mereka telah mencapai sesuatu dengan wang tuan, dan mereka diberi ganjaran: «Kemudian tuannya berkata kepadanya: Baik sekali, hai hamba yang sanggup dan setia, kamu telah setia dalam beberapa perkara, aku mahu kamu banyak set; masuklah ke dalam keredhaan Tuhanmu!" (Lukas 15,22).

Anda dijemput!

Yesus mengajak kita untuk berkongsi kebahagiaannya, untuk berkongsi dengannya kegembiraan abadi yang Tuhan miliki untuk kita. Dia memanggil kita untuk menjadi seperti dia, menjadi abadi, tidak dapat binasa, mulia dan tidak berdosa. Kami akan mempunyai kuasa ghaib. Kita akan mempunyai daya hidup, kecerdasan, kreativiti, kuasa dan cinta yang jauh melebihi apa yang kita tahu sekarang.

Kita tidak boleh melakukan ini dengan sendiri - kita mesti membenarkan Tuhan untuk melakukannya dalam diri kita. Kita perlu menerima jemputannya untuk keluar dari kotoran dan jamuannya yang penuh.

Pernahkah anda mempertimbangkan menerima jemputannya? Jika ya, anda mungkin tidak dapat melihat hasil yang luar biasa dengan segera, tetapi kehidupan anda pasti akan mengambil makna dan tujuan baru. Anda akan mendapati makna, anda akan memahami di mana anda pergi dan mengapa, dan anda akan mendapat kekuatan baru, keberanian dan keamanan.

Yesus mengajak kita ke sebuah parti yang kekal selama-lamanya. Adakah anda akan menerima jemputan?

Michael Morrison


pdfInjil