Perjamuan Tuhan

124 Perjamuan Tuhan

Perjamuan Tuhan adalah peringatan tentang apa yang Yesus lakukan pada masa lalu, simbol hubungan kita dengan Dia sekarang, dan janji tentang apa yang akan Dia lakukan pada masa hadapan. Setiap kali kita merayakan sakramen, kita mengambil roti dan wain untuk mengingati Juruselamat kita dan mengisytiharkan kematian-Nya sehingga Dia datang. Perjamuan Tuhan adalah mengambil bahagian dalam kematian dan kebangkitan Tuhan kita, yang memberikan tubuh-Nya dan menumpahkan darah-Nya supaya kita boleh diampuni. (1. Korintus 11,23-26; 10,16; Matius 26,26-28)

Sakramen mengingatkan kita akan kematian Yesus di salib

Petang itu, ketika dia dikhianati semasa Yesus sedang makan bersama murid-muridnya, dia mengambil roti dan berkata, “Inilah tubuhku yang diberikan untuk kamu; perbuatlah ini untuk mengenang Aku” (Lukas 22,19). Masing-masing makan sekeping roti. Apabila kita mengambil bahagian dalam Perjamuan Tuhan, kita masing-masing makan sekeping roti untuk mengenang Yesus.

"Demikian juga cawan selepas makan malam berkata kepada kami: Cawan ini adalah perjanjian baru dalam darah-Ku, yang ditumpahkan untuk kamu" (ayat 20). Semasa kita meneguk sedikit wain semasa sakramen, kita ingat bahawa darah Yesus telah ditumpahkan untuk kita dan darah itu menandakan perjanjian baru. Sama seperti perjanjian lama telah dimeteraikan dengan percikan darah, perjanjian baru telah ditetapkan oleh darah Yesus (Ibrani). 9,18-28).

Seperti yang Paulus katakan: "Sebab setiap kali kamu makan roti ini dan minum darah ini, kamu memberitakan kematian Tuhan sampai Dia datang" (1. Korintus 11,26). Perjamuan Tuhan melihat kembali kematian Yesus Kristus di kayu salib.

Adakah Kematian Yesus merupakan Hal yang Baik atau Hal Buruk? Ada beberapa aspek yang sangat menyedihkan tentang kematiannya, tetapi gambaran yang lebih besar ialah kematiannya adalah berita terbaik di sana. Ia menunjukkan kepada kita betapa Allah sangat mengasihi kita - sehingga dia menghantar anaknya untuk mati bagi kita supaya dosa-dosa kita dapat diampuni dan kita boleh hidup bersamanya selama-lamanya.

Kematian Yesus adalah hadiah yang besar untuk kita. Ia adalah berharga. Sekiranya kita diberikan hadiah yang bernilai tinggi, hadiah yang termasuk pengorbanan yang hebat untuk kita, bagaimana kita harus menerimanya? Dengan kesedihan dan penyesalan? Tidak, itu bukan apa yang diberikan oleh pemberi. Sebaliknya, kita harus menerimanya dengan penuh rasa syukur, sebagai ungkapan cinta yang hebat. Jika kita meneteskan air mata, ia harus menjadi air mata kegembiraan.

Jadi, walaupun Perjamuan Tuhan adalah kenangan akan kematian, ia bukanlah pengebumian, seolah-olah Yesus masih mati. Sebaliknya - kita meraikan ingatan ini kerana mengetahui bahawa kematian hanya menahan Yesus selama tiga hari - mengetahui bahawa kematian juga tidak akan menahan kita selama-lamanya. Kita bersukacita kerana Yesus mengalahkan maut dan membebaskan semua orang yang diperbudak oleh ketakutan akan kematian (Ibrani 2,14-15). Kita boleh mengingati kematian Yesus dengan pengetahuan yang menggembirakan bahawa dia telah menang atas dosa dan kematian! Yesus berkata bahawa kesedihan kita akan berubah menjadi sukacita (Yohanes 16,20). Datang ke meja Tuhan dan bersekutu seharusnya menjadi perayaan, bukan pengebumian.

Orang Israel purba memandang kembali peristiwa-peristiwa Paskah sebagai momen yang menentukan dalam sejarah mereka, masa ketika identitas mereka sebagai sebuah negara bermula. Ia adalah ketika tangan Tuhan yang kuat melarikan diri dari kematian dan perhambaan dan dibebaskan untuk melayani Tuhan. Di dalam Gereja Kristian kita melihat kembali peristiwa-peristiwa yang menyebarkan penyaliban dan kebangkitan Yesus sebagai momen yang menentukan dalam sejarah kita. Kita melepaskan diri dari kematian dan perbudakan dosa, dan kita dibebaskan untuk melayani Tuhan. Perjamuan Tuhan adalah ingatan saat ini dalam sejarah kita.

Perjamuan Tuhan melambangkan hubungan kita sekarang dengan Yesus Kristus

Penyaliban Yesus mempunyai makna yang berterusan bagi semua orang yang telah memikul salib untuk mengikutinya. Kita terus mengambil bahagian dalam kematiannya dan perjanjian baru kerana kita mengambil bahagian dalam hidupnya. Paulus menulis, “Cawan berkat yang kita berkati, bukankah itu persekutuan darah Kristus? Bukankah roti yang kita pecahkan persekutuan dengan tubuh Kristus?" (1. Korintus 10,16). Melalui Perjamuan Tuhan, kita menunjukkan bahagian kita dalam Yesus Kristus. Kami mempunyai persekutuan dengannya. Kami bersatu dengannya.

Perjanjian Baru bercakap tentang penyertaan kita dalam Yesus dalam beberapa cara. Kita mengambil bahagian dalam penyaliban-Nya (Galatia 2,20; Kolose 2,20), kematiannya (Roma 6,4), kebangkitannya (Efesus 2,6; Kolose 2,13; 3,1) dan hidupnya (Galatia 2,20). Hidup kita ada di dalam dia dan dia di dalam kita. Perjamuan Tuhan melambangkan realiti rohani ini.

Bab 6 Injil Yohanes memberi kita gambaran yang sama. Selepas menyatakan diri-Nya sebagai “roti kehidupan”, Yesus berkata, “Sesiapa yang makan daging-Ku dan minum darah-Ku mempunyai hidup yang kekal dan Aku akan membangkitkan dia pada akhir zaman” (Yohanes). 6,54). Adalah penting untuk mencari makanan rohani kita dalam Yesus Kristus. Perjamuan Tuhan menunjukkan kebenaran yang berterusan ini. “Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia” (ayat 56). Kita menunjukkan bahawa kita hidup di dalam Kristus dan Dia di dalam kita.

Oleh itu, Perjamuan Tuhan membantu kita memandang kepada Kristus, dan kita sedar bahawa kehidupan sebenar hanya dapat masuk dan bersamanya.

Tetapi apabila kita sedar bahawa Yesus tinggal di dalam kita, kita juga berhenti dan berfikir tentang jenis rumah yang kita tawarkan kepadanya. Sebelum dia masuk ke dalam hidup kita, kita adalah tempat kediaman untuk dosa. Yesus tahu ini sebelum dia mengetuk pintu hidup kita. Dia mahu masuk supaya dia dapat membersihkannya. Tetapi ketika Yesus mengetuk pintu, ramai yang cuba membersihkan dengan cepat sebelum membuka pintu. Walau bagaimanapun, sebagai manusia kita tidak dapat membersihkan dosa kita - yang terbaik yang kita boleh lakukan ialah menyembunyikannya di dalam almari.

Jadi kita menyembunyikan dosa kita di dalam almari dan mengundang Yesus ke ruang tamu. Akhirnya di dapur, kemudian di lorong, dan kemudian di dalam bilik tidur. Ini adalah proses yang beransur-ansur. Akhirnya, Yesus datang ke almari tempat dosa-dosa kita yang tersembunyi tersembunyi dan membersihkannya juga. Dari tahun ke tahun semasa kita berkembang dalam kematangan rohani, kita menyerahkan lebih banyak lagi kehidupan kita kepada Juruselamat kita.

Ia adalah satu proses, dan Perjamuan Tuhan memainkan peranan dalam proses itu. Paulus menulis, “Hendaklah manusia memeriksa dirinya sendiri, lalu dia makan roti ini dan minum dari cawan ini” (1. Korintus 11,28). Setiap kali kita hadir, kita hendaklah memeriksa diri kita, menyedari betapa besar kepentingan yang ada pada majlis ini.

Apabila kita menguji diri kita, kita sering mendapati dosa. Ini adalah perkara biasa - tidak ada sebab untuk mengelakkan Perjamuan Tuhan. Ia hanya satu peringatan bahawa kita memerlukan Yesus dalam kehidupan kita. Hanya dia boleh menghapuskan dosa-dosa kita.

Paulus mengkritik orang Kristian di Korintus kerana cara mereka merayakan Perjamuan Tuhan. Orang kaya didahulukan, mereka makan sampai kenyang dan mabuk. Ahli-ahli miskin selesai dan terus lapar. Orang kaya tidak berkongsi dengan orang miskin (ayat 20-22). Mereka tidak benar-benar berkongsi kehidupan Kristus kerana mereka tidak melakukan apa yang akan Dia lakukan. Mereka tidak memahami apa yang dimaksudkan sebagai anggota tubuh Kristus dan bahawa anggota mempunyai tanggungjawab antara satu sama lain.

Jadi, semasa kita memeriksa diri sendiri, kita perlu melihat sekeliling untuk melihat sama ada kita memperlakukan satu sama lain mengikut cara yang diperintahkan oleh Yesus Kristus. Jika anda bersatu dengan Kristus dan saya bersatu dengan Kristus, maka kita memang berkait antara satu sama lain. Oleh itu, Perjamuan Tuhan, melambangkan penyertaan kita dalam Kristus, juga melambangkan penyertaan kita (terjemahan lain memanggilnya persekutuan atau perkongsian atau persekutuan) dalam satu sama lain.

Seperti Paul dalam 1. Korintus 10,17 berkata: "Karena itu adalah satu roti, maka kita ramai adalah satu tubuh, kerana kita semua mendapat satu roti." Dengan mengambil bahagian dalam Perjamuan Tuhan bersama-sama, kita mewakili fakta bahawa kita adalah satu tubuh dalam Kristus, dihubungkan antara satu sama lain, dengan tanggungjawab satu sama lain.

Pada 'perjamuan terakhir Yesus bersama murid-murid-Nya, Yesus melambangkan kehidupan kerajaan Tuhan dengan membasuh kaki murid-murid-Nya (Yohanes 1).3,1-15). Apabila Petrus memprotes, Yesus berkata perlu baginya untuk membasuh kakinya. Kehidupan Kristian merangkumi kedua-duanya - berkhidmat dan dilayan.

Perjamuan Tuhan mengingatkan kita akan kembali Yesus

Tiga pengarang Injil memberitahu kita bahawa Yesus tidak akan minum dari buah anggur sehingga Dia datang dalam kegenapan kerajaan Tuhan6,29; Lukas 22,18; Tanda 14,25). Setiap kali kita mengambil bahagian, kita diingatkan akan janji Yesus. Akan ada "jamuan" mesianik yang hebat, "jamuan perkahwinan" yang sungguh-sungguh. Roti dan wain adalah "sampel" daripada apa yang akan menjadi perayaan kemenangan terbesar dalam semua sejarah. Paulus menulis, "Sebab setiap kali kamu makan roti ini dan minum cawan ini, kamu memberitakan kematian Tuhan sampai Dia datang" (1. Korintus 11,26).

Kami sentiasa memandang ke hadapan, serta belakang dan ke atas, di dalam dan di sekeliling kita. Perjamuan Tuhan sangat penting. Itulah sebabnya ia telah menjadi sebahagian daripada tradisi Kristian sejak berabad-abad lamanya. Sudah tentu, kadang-kadang ia telah merosot ke dalam ritual yang tidak bermaya yang lebih tabah daripada perayaan makna mendalam. Apabila upacara menjadi tidak bermakna, sesetengah orang bereaksi dengan menghentikan perhentian sepenuhnya. Jawapan yang lebih baik adalah untuk memulihkan makna. Itulah sebabnya ia membantu kita menimbang semula apa yang kita lakukan secara simbolik.

Joseph Tkach


pdfPerjamuan Tuhan