Tingkah laku orang Kristian

113 Tingkah laku Kristian

Tingkah laku Kristian adalah berdasarkan kepercayaan dan kesetiaan pengasih kepada Penyelamat kita, yang mengasihi kita dan menyerahkan diri-Nya untuk kita. Kepercayaan kepada Yesus Kristus dinyatakan dalam iman dalam Injil dan dalam perbuatan kasih. Melalui Roh Kudus, Kristus mengubah hati orang percaya-Nya dan menjadikan mereka berbuah: kasih, sukacita, damai sejahtera, kesetiaan, kesabaran, kebaikan, kelemahlembutan, penguasaan diri, keadilan dan kebenaran. (1. Johannes 3,23-24; 4,20-21; 2. Korintus 5,15; Galatia 5,6.22-23; Efesus 5,9) 

Standard tingkah laku dalam agama Kristian

Orang Kristian tidak berada di bawah hukum Musa, dan kita tidak boleh diselamatkan oleh mana-mana undang-undang, termasuk perintah Perjanjian Baru. Tetapi agama Kristian masih mempunyai standard tingkah laku. Ia melibatkan perubahan dalam cara hidup kita. Ia membuat tuntutan terhadap kehidupan kita. Kita harus hidup untuk Kristus, bukan untuk diri kita sendiri (2. Korintus 5,15). Tuhan adalah Tuhan kita, keutamaan kita dalam segala-galanya, dan Dia mempunyai sesuatu untuk dikatakan tentang cara kita hidup.

Salah satu perkara terakhir yang Yesus minta kepada murid-murid-Nya adalah untuk mengajar orang "untuk menuruti semua yang Kuperintahkan kepadamu" (Matius 2 Kor.8,20). Yesus memberikan perintah, dan sebagai murid-Nya kita juga mesti mengkhotbahkan perintah dan kepatuhan. Kami memberitakan dan mematuhi perintah-perintah ini bukan sebagai cara keselamatan, bukan sebagai norma penghukuman, tetapi sebagai arahan daripada Anak Tuhan. Orang harus mematuhi kata-katanya, bukan kerana takut akan hukuman, tetapi hanya kerana Juruselamat mereka berkata demikian.

Ketaatan yang sempurna bukanlah matlamat kehidupan Kristian; matlamat hidup Kristian adalah untuk menjadi milik Tuhan. Kita adalah milik Allah apabila Kristus tinggal di dalam kita, dan Kristus hidup di dalam kita apabila kita menaruh kepercayaan kepada-Nya. Kristus di dalam kita membawa kita kepada ketaatan melalui Roh Kudus.

Tuhan mengubah kita menjadi imej Kristus. Dengan kuasa dan rahmat Tuhan, kita menjadi semakin seperti Kristus. Perintah-perintah-Nya tidak hanya menyangkut tingkah laku luaran, tetapi juga pemikiran dan motif hati kita. Pemikiran dan motivasi hati kita ini memerlukan kuasa Roh Kudus yang mengubah; kita tidak boleh mengubahnya hanya dengan kemahuan kita sendiri. Jadi sebahagian daripada iman adalah percaya kepada Tuhan untuk melakukan kerja transformasi-Nya dalam diri kita.

Perintah terbesar - kasih Tuhan - oleh itu adalah motivasi terbesar untuk ketaatan. Kita taat kepadanya kerana kita mengasihi Dia dan kita mengasihi Dia kerana dengan kasih karunia Dia telah membawa kita ke dalam rumahnya sendiri. Tuhanlah yang bekerja di dalam kita untuk melaksanakan kehendak dan pencapaian menurut kehendak-Nya yang baik (Filipi 2,13).

Apa yang kita lakukan jika kita tidak mencapai matlamat? Sudah tentu kita bertaubat dan memohon keampunan dengan penuh keyakinan bahawa ia tersedia untuk kita. Kita tidak mahu mengambil mudah perkara ini, tetapi kita harus sentiasa menggunakannya.

Apa yang kita lakukan apabila orang lain gagal? Adakah anda mengutuk dan menegaskan bahawa mereka melakukan perbuatan baik untuk membuktikan kebenaran mereka? Ini nampaknya kecenderungan manusia, tetapi itulah yang Kristus katakan yang tidak sepatutnya kita lakukan7,3).

Perintah Perjanjian Baru

Bagaimana kehidupan Kristian? Terdapat beberapa ratus perintah dalam Perjanjian Baru. Kita tidak kekurangan panduan tentang bagaimana kehidupan berlandaskan iman berfungsi di dunia nyata. Ada perintah tentang bagaimana orang kaya harus melayan orang miskin, ada perintah tentang bagaimana suami harus melayan isteri mereka, ada perintah tentang bagaimana kita sebagai gereja harus bekerja bersama.

1. Tesalonika 5,21-22 mengandungi senarai ringkas:

  • Jaga keamanan antara satu sama lain...
  • Betulkan yang bersepah
  • hiburkan yang lemah semangat, dukunglah yang lemah, sabar dengan semua orang.
  • Pastikan tidak ada yang membalas kejahatan dengan kejahatan ...
  • sentiasa mengejar kebaikan...
  • Bahagia selalu;
  • berdoa tanpa henti;
  • bersyukurlah dalam segala hal...
  • Tidak melembapkan fikiran;
  • ucapan kenabian tidak menghina.
  • Tetapi semak segala-galanya.
  • Simpan yang baik.
  • Hindari kejahatan dalam segala bentuk.

Paulus tahu bahawa orang Kristian di Tesalonika mempunyai Roh Kudus untuk membimbing dan mengajar mereka. Dia juga tahu bahawa mereka memerlukan beberapa nasihat dan peringatan asas mengenai kehidupan Kristian. Roh Kudus memilih untuk mengajar dan membimbing mereka melalui Paulus sendiri. Paul tidak mengancam untuk membuang mereka dari gereja jika mereka tidak memenuhi keperluan - dia hanya memberi mereka perintah untuk membimbing mereka berjalan di jalan kesetiaan.

Amaran kemaksiatan

Paul mempunyai standard yang tinggi. Walaupun pengampunan dosa tersedia, terdapat hukuman untuk dosa dalam kehidupan ini - dan ini kadang-kadang termasuk hukuman sosial. «Kamu tidak boleh berbuat apa-apa dengan seseorang yang membiarkan dirinya dipanggil saudara dan seorang pezina atau kikir atau penyembah berhala atau pengumpat atau pemabuk atau perompak; awak tak patut makan dengan orang macam tu »(1. Korintus 5,11).

Paul tidak mahu gereja menjadi tempat perlindungan bagi pendosa yang jelas dan degil. Gereja adalah sejenis hospital untuk pemulihan, tetapi bukan "zon selamat" untuk parasit sosial. Paulus mengarahkan orang Kristian di Korintus untuk menghukum seseorang yang telah melakukan perkawinan sedarah (1. Korintus 5,5-8) dan dia juga menggalakkan dia untuk memaafkannya selepas bertaubat (2. Korintus 2,5-satu).

Perjanjian Baru mempunyai banyak perkara untuk dikatakan tentang dosa, dan ia memberi kita banyak perintah. Mari kita lihat sebentar di Galatia. Dalam manifesto kebebasan Kristian daripada undang-undang ini, Paul juga memberikan kita beberapa perintah yang berani. Orang Kristian tidak berada di bawah undang-undang, tetapi mereka juga tidak melanggar undang-undang. Dia memberi amaran, "Jangan bersunat atau kamu akan jatuh dari kasih karunia!" Ini adalah perintah yang cukup serius (Galatia 5,2-4). Jangan diperhambakan oleh undang-undang yang ketinggalan zaman!

Paulus memberi amaran kepada orang Galatia terhadap orang yang akan cuba "menghalang mereka daripada mematuhi kebenaran" (ayat 7). Paul membalikkan halaman terhadap penganut Yahudi. Mereka mengaku taat kepada Tuhan, tetapi Paulus berkata mereka tidak. Kita menderhaka kepada Allah apabila kita cuba memerintahkan sesuatu yang kini sudah lapuk.

Paul mengambil giliran yang berbeza dalam ayat 9: "Sedikit ragi membuat seluruh adonan." Dalam hal ini, ragi maksiat adalah sikap berlandaskan hukum terhadap agama. Kesilapan ini boleh merebak jika kebenaran rahmat tidak diwar-warkan. Selalu ada orang yang sanggup melihat undang-undang sebagai ukuran sejauh mana agama mereka. Malah peraturan yang ketat menarik minat mereka yang bermaksud baik. (Kolose 2,23).

Orang Kristian dipanggil untuk kebebasan - «Hanya lihat bahawa melalui kebebasan anda tidak memberi ruang kepada daging; tetapi oleh kasih, layanilah satu sama lain » (Galatia 5,13). Dengan kebebasan datang kewajipan, jika tidak, "kebebasan" seseorang akan menjejaskan kebebasan yang lain. Tidak seorang pun harus mempunyai kebebasan untuk memimpin orang lain ke dalam perhambaan dengan berkhotbah, atau untuk mendapatkan pengikut untuk diri mereka sendiri, atau untuk menjadikan barang dagangan umat Tuhan. Tingkah laku yang memecahbelahkan dan tidak Kristian seperti itu tidak dibenarkan.

Tanggungjawab kita

"Seluruh hukum digenapi dalam satu perkataan", kata Paulus dalam ayat 14: "Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri!" Ini merumuskan tanggungjawab kita antara satu sama lain. Pendekatan bertentangan untuk memperjuangkan keuntungan seseorang sebenarnya merosakkan diri sendiri (ayat 15)

"Hiduplah dalam Roh dan kamu tidak akan memenuhi keinginan daging" (ayat 16). Semangat akan membawa kita kepada kasih sayang, bukan kepada mementingkan diri sendiri. Fikiran mementingkan diri datang dari daging, tetapi Roh Tuhan mencipta pemikiran yang lebih baik. «Sebab daging bangkit melawan roh, dan roh melawan daging; mereka menentang satu sama lain ... »(ay. 17). Kerana konflik antara Roh dan daging ini, kita kadang-kadang berdosa apabila kita tidak mahu.

Jadi apakah penyelesaian kepada dosa yang begitu mudah menimpa kita? Bawa balik undang-undang? Tidak!
“Tetapi jika Roh memerintah kamu, kamu tidak berada di bawah hukum Taurat” (ayat 18). Pendekatan hidup kita berbeza. Kita memandang kepada Roh dan Roh akan mengembangkan dalam diri kita keinginan dan kekuatan untuk hidup menurut perintah Kristus. Kami memanfaatkan kuda itu ke kereta.

Kita melihat kepada Yesus dahulu dan kita melihat perintah-perintahnya dalam konteks kesetiaan peribadi kita kepada-Nya, bukan sebagai peraturan "yang mesti dipatuhi, jika tidak, kita akan dihukum".

Dalam Galatia 5, Paulus menyenaraikan pelbagai dosa: “Percabulan, kenajisan, percabulan; Penyembahan berhala dan sihir; Permusuhan, perselisihan, iri hati, kemarahan, pertengkaran, perselisihan, perpecahan dan iri hati; Minum, makan dan seumpamanya ”(ay. 19-21). Sebahagian daripada ini adalah tingkah laku, ada juga sikap, tetapi semuanya mementingkan diri sendiri dan datang dari hati yang berdosa.

Paulus memberi amaran kepada kita dengan serius: "... mereka yang berbuat demikian tidak akan mewarisi kerajaan Tuhan" (ayat 21). Ini bukan cara Tuhan; ini bukan bagaimana kita mahu menjadi; ini bukan cara kita mahu gereja...

Pengampunan tersedia untuk semua dosa ini (1. Korintus 6,9-11). Adakah ini bermakna bahawa Gereja harus menutup mata kepada dosa? Tidak, gereja bukanlah selimut atau tempat perlindungan yang selamat untuk dosa-dosa tersebut. Gereja dimaksudkan untuk menjadi tempat di mana rahmat dan pengampunan dinyatakan dan diberikan, bukan tempat di mana dosa dibiarkan merebak tanpa terkawal.

“Tetapi buah roh ialah kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan, kesucian diri” (Galatia). 5,22-23). Inilah hasil dari hati yang bertakwa kepada Allah. "Mereka yang menjadi milik Kristus Yesus telah menyalibkan daging mereka dengan nafsu dan keinginan mereka" (ayat 24). Dengan Roh bekerja di dalam kita, kita bertumbuh dalam kehendak dan kuasa untuk menolak perbuatan daging. Kita membuahkan hasil kerja Tuhan dalam diri kita.

Mesej Paulus adalah jelas: kita tidak berada di bawah undang-undang - tetapi kita tidak melanggar undang-undang. Kita berada di bawah kuasa Kristus, di bawah hukum-Nya, di bawah bimbingan Roh Kudus. Kehidupan kita adalah berdasarkan iman, didorong oleh cinta, dicirikan oleh kegembiraan, kedamaian dan pertumbuhan. "Jika kita hidup dalam Roh, marilah kita juga hidup dalam Roh" (ayat 25).

Joseph Tkach


pdfTingkah laku orang Kristian