Tuhan yang ketiga

101 tuhan triune

Menurut kesaksian Kitab Suci, Tuhan adalah makhluk ilahi dalam tiga orang yang kekal, serupa tetapi berbeza, Bapa, Anak dan Roh Kudus. Dialah satu-satunya Tuhan yang benar, kekal, tidak berubah, maha kuasa, maha mengetahui, maha hadir. Dia adalah pencipta langit dan bumi, pemelihara alam semesta dan sumber keselamatan bagi manusia. Walaupun transenden, Tuhan bertindak secara langsung dan secara peribadi terhadap manusia. Tuhan adalah kasih sayang dan kebaikan yang tidak terhingga. (Markus 12,29; 1. Timothy 1,17; Efesus 4,6; Matius 28,19; 1. Johannes 4,8; 5,20; titus 2,11; Yohanes 16,27; 2. Korintus 13,13; 1. Korintus 8,4-6)

Ia tidak berfungsi

Bapa adalah Tuhan dan Anak ialah Tuhan, tetapi hanya ada satu Wujud Tuhan. Ini bukan keluarga atau jawatankuasa makhluk ilahi - satu kumpulan tidak boleh berkata, "Tidak ada yang seperti saya" (Yesaya 4).3,10; 44,6; 45,5). Tuhan hanyalah makhluk ilahi - lebih daripada seorang, tetapi hanya tuhan. Orang Kristian awal tidak mendapat idea ini daripada paganisme atau falsafah - mereka seperti dipaksa untuk berbuat demikian oleh kitab suci.

Sama seperti Kitab Suci mengajarkan bahawa Kristus adalah ilahi, ia mengajarkan bahawa Roh Kudus adalah ilahi dan peribadi. Apa pun yang dilakukan oleh Roh Kudus, Tuhan lakukan. Roh Kudus adalah Tuhan, seperti anak dan ayah - tiga orang yang sempurna bersatu dalam satu Tuhan: Trinitas.

Mengapa belajar teologi?

Jangan bercakap dengan saya mengenai teologi. Cukup ajar saya Alkitab. » Bagi orang Kristian rata-rata, teologi mungkin terdengar seperti sesuatu yang rumit, membingungkan, dan sama sekali tidak relevan. Semua orang boleh membaca Alkitab. Oleh itu, mengapa kita memerlukan ahli teologi dengan kalimat panjang dan ungkapan peliknya?

Iman yang mencari pengertian

Teologi disebut "iman yang mencari pengertian". Dengan kata lain, sebagai orang Kristian, kita mempercayai Tuhan, tetapi Tuhan menciptakan kita dengan keinginan untuk memahami siapa yang kita percayai dan mengapa kita mempercayainya. Di sinilah teologi masuk. Kata "teologi" berasal dari gabungan dua kata Yunani, theos, yang bermaksud Tuhan, dan logia, yang bermaksud pengetahuan atau kajian - kajian tentang Tuhan.

Teologi, jika digunakan dengan benar, dapat melayani Gereja dengan melawan ajaran sesat atau ajaran palsu. Itu, kerana kebanyakan bidaah berasal dari kesalahpahaman tentang siapa Tuhan, dari kepercayaan yang tidak sesuai dengan cara Tuhan menyatakan dirinya dalam Alkitab. Pewartaan Injil oleh gereja tentunya harus didasarkan pada landasan yang kukuh dari penyataan diri Tuhan.

Wahyu

Mengetahui atau mengetahui tentang Tuhan adalah sesuatu yang tidak dapat kita fikirkan sendiri oleh manusia. Satu-satunya cara untuk mengetahui sesuatu yang benar tentang Tuhan adalah dengan mendengar apa yang Tuhan katakan tentang dirinya. Cara terpenting yang dipilih Tuhan untuk menyatakan dirinya kepada kita adalah melalui Alkitab, kumpulan tulisan suci yang telah disusun selama berabad-abad di bawah pengawasan Roh Kudus. Tetapi walaupun mempelajari Alkitab yang rajin tidak dapat memberi kita pemahaman yang tepat tentang siapa Tuhan itu.
 
Kita memerlukan lebih dari sekadar belajar - kita memerlukan Roh Kudus untuk membolehkan akal fikiran kita memahami apa yang Tuhan nyatakan tentang Dia sendiri dalam Alkitab. Pada akhirnya, pengetahuan sebenar tentang Tuhan hanya dapat datang dari Tuhan, bukan hanya melalui kajian, penaakulan, dan pengalaman manusia.

Gereja mempunyai tanggungjawab berkelanjutan untuk mengkaji secara kritis kepercayaan dan praktiknya berdasarkan wahyu Tuhan. Teologi adalah usaha berterusan masyarakat iman Kristian untuk kebenaran sambil dengan rendah hati mencari kebijaksanaan Tuhan dan mengikuti arahan Roh Kudus dalam semua kebenaran. Sehingga Kristus kembali dalam kemuliaan, Gereja tidak dapat menganggap bahawa ia telah mencapai tujuannya.

Inilah sebabnya mengapa teologi tidak seharusnya hanya menjadi penyusunan semula kepercayaan dan doktrin Gereja, melainkan proses pemeriksaan diri yang tidak pernah berakhir. Hanya apabila kita berdiri dalam cahaya ilahi dari misteri Tuhan, kita akan dapat mengetahui pengetahuan sebenar tentang Tuhan.

Paulus menyebut misteri ilahi "Kristus di dalam kamu, pengharapan akan kemuliaan" (Kolose 1,27), misteri bahawa Allah berkenan melalui Kristus "untuk mendamaikan segala sesuatu dengan diri-Nya, sama ada di bumi atau di syurga, dengan mengadakan pendamaian melalui darah-Nya di kayu salib" (Kolose 1,20).

Proklamasi dan praktik Gereja Kristiani selalu memerlukan pengawasan dan penyempurnaan, kadang-kadang pembaharuan yang lebih besar lagi, ketika bertumbuh dalam rahmat dan pengetahuan Tuhan Yesus Kristus.

Teologi dinamik

Kata dinamik adalah kata yang baik untuk menggambarkan usaha berterusan ini oleh Gereja Kristian untuk melihat dirinya dan dunia dalam terang wahyu diri Tuhan dan kemudian membiarkan Roh Kudus menyesuaikan diri dengan sewajarnya untuk menjadi umat yang kembali lagi merenung dan menyatakan apa sebenarnya Tuhan. Kami melihat kualiti dinamik dalam teologi sepanjang sejarah Gereja. Para rasul menafsirkan semula Kitab Suci ketika mereka menyatakan Yesus sebagai Mesias.

Tindakan baru penyataan diri Tuhan dalam Yesus Kristus menyampaikan Alkitab dalam cahaya baru, cahaya yang dapat dilihat oleh para Rasul kerana Roh Kudus membuka mata mereka. Pada abad keempat, Athanasius, Uskup Alexandria, menggunakan kata-kata penjelasan dalam kata-kata yang tidak terdapat dalam Alkitab untuk menolong orang-orang bukan Yahudi memahami makna wahyu Alkitab. Pada abad ke-16, Johannes Calvin dan Martin Luther memperjuangkan pembaharuan Gereja dalam terang tuntutan kebenaran alkitabiah bahawa keselamatan datang hanya melalui rahmat melalui iman kepada Yesus Kristus.

Pada abad ke-18, John McLeod Campbell mencuba pandangan Gereja Scotland yang sempit 
untuk memperluas sifat pendamaian Yesus [penebusan] untuk umat manusia dan kemudian dibuang kerana usahanya.

Pada zaman moden ini, tidak ada seorang pun yang efektif memanggil Gereja menjadi teologi dinamis berdasarkan kepercayaan aktif seperti Karl Barth, yang "memberikan kembali Alkitab kepada Eropah" setelah teologi Protestan liberal hampir menelan Gereja oleh humanisme menerima Pencerahan dan dengan demikian membentuk teologi Gereja di Jerman.

Dengarkan Tuhan

Setiap kali Gereja gagal mendengar suara Tuhan dan sebaliknya menyerah pada anggapan dan anggapannya, gereja menjadi lemah dan tidak berkesan. Ini kehilangan relevansi di mata mereka yang ingin dicapai dengan Injil. Hal yang sama berlaku untuk setiap bahagian tubuh Kristus ketika dia membungkus dirinya dengan ide-ide dan tradisi pra-konsepnya sendiri. Dia tersekat, tersekat atau statis, kebalikan dari dinamik, dan kehilangan keberkesanannya dalam memberitakan Injil.

Apabila ini berlaku, gereja mula berpecah atau pecah, orang Kristian menjauhkan diri dari satu sama lain dan perintah Yesus untuk mengasihi satu sama lain memudar. Kemudian penyebaran Injil menjadi sekumpulan kata, tawaran dan pernyataan yang hanya disetujui oleh orang. Kekuatan di belakangnya untuk menawarkan penyembuhan bagi pelupusan dosa akan kehilangan kesannya. Hubungan menjadi luaran dan hanya dangkal dan tidak mempunyai hubungan dan kesatuan yang mendalam dengan Yesus dan satu sama lain, di mana penyembuhan, kedamaian dan kegembiraan yang nyata menjadi kemungkinan yang nyata. Agama statik adalah penghalang yang dapat menghalang orang percaya daripada menjadi orang yang sebenarnya yang, sesuai dengan tujuan Tuhan, seharusnya berada dalam Yesus Kristus.

"Penentuan berganda"

Doktrin pemilihan atau takdir berganda telah lama menjadi ciri atau doktrin yang mengenal pasti dalam tradisi teologi Reformed (tradisi itu dibayangi oleh John Calvin). Doktrin ini sering disalahertikan, diputarbelitkan, dan telah menjadi punca kontroversi dan penderitaan yang tidak berkesudahan. Calvin sendiri bergelut dengan soalan ini dan pengajarannya mengenainya telah ditafsirkan oleh ramai orang dengan kata-kata: "Dari kekekalan Tuhan telah mentakdirkan beberapa untuk keselamatan dan beberapa untuk kutukan."

Tafsiran terakhir mengenai doktrin pemilihan biasanya digambarkan sebagai "hiper-Calvinis". Ini mempromosikan pandangan fatalistik terhadap Tuhan sebagai zalim sewenang-wenang dan musuh kebebasan manusia. Pandangan seperti ini mengenai doktrin ini menjadikannya berita baik kecuali berita baik yang dinyatakan dalam wahyu Tuhan sendiri dalam Yesus Kristus. Kesaksian alkitabiah menggambarkan rahmat yang dipilih Tuhan sangat mengagumkan, tetapi tidak kejam! Tuhan yang mengasihi kebebasan memberikan rahmat-Nya dengan bebas kepada semua orang yang ingin menerimanya.

Karl Barth

Untuk memperbaiki hiper-Calvinisme, teolog Reformed terkemuka dari gereja moden, Karl Barth, membentuk kembali doktrin pilihan raya Reformed dengan memfokuskan pada penolakan dan pemilihan dalam Yesus Kristus. Dalam Jilid II Dogmatik Gereja, ia memaparkan pengajaran Alkitab penuh pemilihan dengan cara yang sesuai dengan keseluruhan rencana pengungkapan diri Tuhan. Barth dengan tegas menunjukkan bahawa doktrin pemilihan dalam konteks Trinitarian mempunyai tujuan sentral: ia menjelaskan bahawa karya-karya Tuhan dalam penciptaan, pendamaian dan keselamatan sepenuhnya direalisasikan dalam anugerah Tuhan yang bebas, yang dinyatakan dalam Yesus Kristus. Dia menegaskan bahawa Tuhan yang sejati, yang telah hidup dalam kasih persekutuan selama-lamanya, ingin memasukkan orang lain dalam persekutuan ini dengan rahmat. Pencipta dan Penebus menginginkan hubungan dengan ciptaannya. Dan hubungan sememangnya dinamik, tidak statik, tidak beku, dan tidak berubah.

Dalam dogmatisme, di mana Barth mempertimbangkan kembali doktrin pemilihan dalam konteks Trinitarian Creator-Redeemer, dia menyebutnya "jumlah Injil". Di dalam Kristus, Tuhan memilih seluruh umat manusia dalam hubungan perjanjian untuk berpartisipasi dalam kehidupan komunitasnya dengan memilih secara sukarela dan anggun untuk menjadi Tuhan yang bagi umat manusia.

Yesus Kristus adalah kedua-dua yang dipilih dan ditolak demi kita, dan pemilihan dan penolakan individu hanya boleh difahami sebagai nyata di dalam Dia. Dengan kata lain, Anak Tuhan adalah yang terpilih untuk kita. Sebagai manusia terpilih yang universal, penggantinya, pemilihan wakilnya pada masa yang sama baik untuk penghukuman kematian (salib) di tempat kita dan untuk kehidupan kekal (kebangkitan) di tempat kita. Kerja pendamaian Yesus Kristus dalam Inkarnasi ini telah lengkap untuk penebusan umat manusia yang telah jatuh.

Oleh itu, kita mesti mengatakan dan menerima Ya kepada Tuhan Ya untuk kita dalam Kristus Yesus dan mulai hidup dalam kegembiraan dan cahaya dari apa yang telah dijamin untuk kita - kesatuan, persekutuan dan penyertaan dengannya dalam ciptaan baru.

Ciptaan baru

Dalam sumbangan pentingnya terhadap doktrin pilihan raya, Barth menulis:
«Kerana dalam kesatuan Tuhan dengan orang yang satu ini, Yesus Kristus, dia menunjukkan kasih dan solidaritasnya kepada semua orang. Dalam satu ini, dia menanggung dosa dan rasa bersalah dari semua orang dan dengan itu menyelamatkan mereka semua dari pengadilan dengan hak yang lebih tinggi, yang telah mereka bawa dengan benar, sehingga dia benar-benar menjadi keselesaan sejati semua orang. "
 
Semuanya telah berubah di kayu salib. Semua ciptaan, sama ada yang mengetahuinya atau tidak, telah menjadi, akan dan akan ditebus, diubah dan dibuat baru dalam Yesus Kristus [di masa depan]. Pada dirinya kita menjadi ciptaan baru.

Thomas F. Torrance, pelajar terkemuka dan jurubahasa Karl Barth, adalah penyunting ketika dogmatik gereja Barth diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris. Torrrance percaya bahawa Jilid II adalah salah satu karya teologi terbaik yang pernah ditulis. Dia bersetuju dengan Barth bahawa seluruh umat manusia ditebus dan diselamatkan dalam Kristus. Dalam bukunya The Mediation of Christ, Profesor Torrance memaparkan wahyu alkitabiah sedemikian rupa sehingga Yesus, melalui kehidupan, kematian dan kebangkitannya, bukan hanya pendamaian penebusan kita, tetapi juga berfungsi sebagai jawaban sempurna bagi rahmat Tuhan.

Yesus mengambil kehancuran dan penghakiman kita ke atas dirinya sendiri, dia mengambil alih dosa, kematian dan kejahatan untuk menebus ciptaan di semua peringkat dan mengubah segala sesuatu yang menentang kita menjadi ciptaan baru. Kita telah dibebaskan dari sifat buruk dan pemberontak kita kerana hubungan dalaman dengan Dia yang membenarkan dan menyucikan kita.

Torrance meneruskan, menyatakan bahawa "orang yang tidak menerima orang yang tidak disembuhkan". Apa yang tidak diambil oleh Kristus pada dirinya sendiri tidak diselamatkan. Yesus mengambil pikiran kita yang terasing, dia menjadi apa yang kita harus berdamai dengan Tuhan. Dengan berbuat demikian, dia membersihkan, menyembuhkan dan menguduskan manusia berdosa di kedalamannya melalui perwakilannya yang penuh kasih menjadi manusia bagi kita.

Daripada dosa seperti orang lain, Yesus mengutuk dosa dalam daging kita dengan menjalani kehidupan yang penuh kekudusan dalam daging kita, dan melalui keturunannya yang taat, dia mengubah kemanusiaan kita yang memusuhi dan tidak taat menjadi hubungan yang nyata dan penuh kasih dengan Bapa.

Di dalam Anak, Tuhan yang bertiga menerima sifat manusia kita menjadi makhluknya dan dengan itu mengubah sifat kita. Dia menebus dan mendamaikan kita. Dengan menjadikan sifat berdosa kita sendiri dan menyembuhkannya, Yesus Kristus menjadi orang tengah antara Tuhan dan umat manusia yang jatuh.

Pemilihan kita dalam satu orang Yesus Kristus memenuhi tujuan Tuhan untuk penciptaan dan mendefinisikan Tuhan sebagai Tuhan yang mengasihi kebebasan. Torrance menjelaskan bahawa "semua rahmat" tidak bermaksud "tidak ada kemanusiaan", tetapi bahawa semua rahmat bermaksud seluruh umat manusia. Ini bermakna kita tidak boleh memegang satu peratus daripada diri kita sendiri.

Dengan kasih karunia melalui iman, kita berkongsi kasih Tuhan terhadap penciptaan dengan cara yang tidak mungkin dilakukan sebelumnya. Ini bermaksud bahawa kita mengasihi orang lain seperti Tuhan mengasihi kita kerana Kristus ada di dalam kita melalui rahmat dan kita berada di dalam Dia. Ini hanya boleh berlaku dalam keajaiban ciptaan baru. Wahyu Tuhan kepada umat manusia datang dari Bapa melalui Anak dalam Roh Kudus, dan umat manusia yang ditebus sekarang menjawab kepada Bapa melalui iman kepada Roh melalui Anak. Kita telah dipanggil untuk kekudusan dalam Kristus. Di dalamnya kita menikmati kebebasan dari dosa, kematian, kejahatan, keperluan dan penghakiman yang menentang kita. Kami membalas kasih Tuhan untuk kita dengan rasa syukur, penyembahan, dan layanan dalam komuniti iman. Dalam semua hubungan penyembuhan dan penyelamatannya dengan kita, Yesus Kristus terlibat untuk mengubah kita secara individu dan menjadikan kita manusia - iaitu, menjadikan kita orang yang sejati dalam dirinya. Dalam semua hubungan kita dengan dia, dia menjadikan kita benar-benar manusia dalam tindak balas peribadi kita terhadap iman. Ini berlaku melalui kekuatan kreatif Roh Kudus dalam diri kita ketika dia menyatukan kita dengan umat manusia yang sempurna dari Tuhan Yesus Kristus.

Semua rahmat bermaksud bahawa seluruh umat manusia turut serta. Rahmat Yesus Kristus, yang disalibkan dan dibangkitkan, tidak mengurangkan kemanusiaan yang datang untuk menyelamatkannya. Rahmat Tuhan yang tidak dapat dibayangkan akan menerangkan segala yang kita dan lakukan. Walaupun dalam pertobatan dan iman kita, kita tidak dapat bergantung pada respons kita sendiri, tetapi kita bergantung pada jawapan yang Kristus tawarkan kepada dan bagi kita dari Bapa! Dalam kemanusiaannya, Yesus menjadi perwakilan kita kepada Tuhan dalam segala hal, termasuk iman, pertobatan, penyembahan, perayaan sakramen, dan penginjilan.

Tidak dihiraukan

Malangnya, Karl Barth secara umum diabaikan atau disalahtafsirkan oleh evangelikal Amerika, dan Thomas Torrance sering digambarkan sebagai terlalu sukar untuk difahami. Tetapi kegagalan untuk menghayati sifat teologi yang dinamis, yang terungkap dalam revisi doktrin pemilihan Barth, menyebabkan banyak evangelis dan bahkan orang Kristian Reformasi tetap terjebak dengan berjuang untuk memahami di mana Tuhan adalah garis antara tingkah laku manusia dan menarik keselamatan.

Prinsip reformasi besar reformasi yang sedang berlangsung harus membebaskan kita dari semua pandangan dunia lama dan teologi berdasarkan tingkah laku yang menghalangi pertumbuhan, mempromosikan stagnasi dan mencegah kerjasama ekumenis dengan tubuh Kristus. Tetapi tidakkah gereja hari ini sering kehilangan sukacita keselamatan itu sendiri, sambil mengadakan "bayangan tinju" dengan semua bentuk legalisme yang berbeza? Oleh sebab itulah, Gereja sering dicirikan sebagai kubu semangat dan eksklusivitas, bukan bukti kasih karunia.

Kita semua mempunyai teologi - cara berfikir dan memahami Tuhan - sama ada kita mengetahuinya atau tidak. Teologi kita mempengaruhi bagaimana kita berfikir dan memahami rahmat dan keselamatan Tuhan.

Sekiranya teologi kita bersifat dinamis dan berorientasi pada hubungan, kita akan terbuka kepada firman keselamatan Tuhan yang selalu ada, yang Dia berikan dalam rahmat-Nya melalui Yesus Kristus saja.
 
Sebaliknya, jika teologi kita bersifat statik, kita akan memasuki agama legalisme
Atrofi kerohanian dan kerohanian.

Daripada mengenal Yesus dengan cara yang aktif dan nyata yang membumbui semua hubungan kita dengan belas kasihan, kesabaran, kebaikan, dan kedamaian, kita akan mengalami semangat, eksklusif, dan kecaman dari mereka yang gagal memenuhi standard ketakwaan kita yang ditentukan dengan teliti .

Penciptaan baru dalam kebebasan

Teologi membuat perbezaan. Bagaimana kita memahami Tuhan mempengaruhi bagaimana kita memahami keselamatan dan bagaimana kita menjalani kehidupan Kristiani. Tuhan bukan tawanan idea statik dan pemikiran manusia tentang bagaimana dia seharusnya atau seharusnya.

Manusia tidak dapat berfikir secara logik siapa Tuhan dan bagaimana Dia seharusnya. Tuhan memberitahu kita siapa dia dan siapa dia, dan dia bebas menjadi persis seperti apa yang dia inginkan, dan dia telah menyatakan dirinya kepada kita dalam Yesus Kristus sebagai Tuhan, yang mengasihi kita, siapa yang untuk kita, dan yang telah memutuskan untuk menjadikan kemanusiaan - termasuk milik anda dan milik saya - miliknya.

Di dalam Yesus Kristus kita bebas dari akal kita yang berdosa, dari rasa bangga dan putus asa kita, dan kita telah diperbaharui oleh rahmat untuk merasakan kedamaian Shalom Tuhan di dalam komunitasnya yang penuh kasih.

Terry Akers dan Michael Feazell


pdfTuhan yang ketiga