Kitab Suci

107 kitab suci

Kitab Suci adalah firman Tuhan yang diilhamkan, kesaksian Injil yang setia, dan pengeluaran semula yang benar dan tepat dari wahyu Tuhan kepada manusia. Dalam hal ini, Kitab Suci adalah sempurna dan asas kepada Gereja dalam semua persoalan doktrin dan kehidupan. Bagaimanakah kita tahu siapa Yesus dan apa yang diajar oleh Yesus? Bagaimanakah kita mengetahui sama ada Injil itu benar atau palsu? Apakah asas yang berwibawa untuk pengajaran dan kehidupan? Alkitab adalah sumber yang diilhamkan dan sempurna untuk mengetahui dan melakukan kehendak Tuhan untuk kita ketahui. (2. Timothy 3,15-17; 2. Peter 1,20-21; Yohanes 17,17)

Kesaksian untuk Yesus

Anda mungkin pernah melihat laporan surat khabar mengenai "Seminar Yesus," sekumpulan cendekiawan yang mendakwa bahawa Yesus tidak mengatakan kebanyakan perkara yang dia katakan setelah Alkitab. Atau anda mungkin pernah mendengar tentang sarjana lain yang menyatakan bahawa Alkitab adalah kumpulan percanggahan dan mitos.

Ramai orang yang berpendidikan menolak Alkitab. Orang lain, sama-sama berpendidikan, menganggapnya sebagai kronik yang boleh dipercayai tentang apa yang Tuhan katakan dan berkata. Jika kita tidak boleh mempercayai apa yang dikatakan Alkitab tentang Yesus, maka kita tidak mempunyai apa-apa lagi untuk mengetahui mengenainya.

"Seminar Yesus" dimulakan dengan pengertian yang sudah diprediksi tentang apa yang Yesus akan ajarkan. Mereka hanya menerima kenyataan yang sesuai dengan gambar ini dan menolak kenyataan yang tidak sesuai. Dengan cara ini anda secara praktikal membuat Yesus mengikut gambar anda. Ini sangat dipersoalkan dari sudut pandang ilmiah, dan bahkan banyak saintis liberal tidak setuju dengan "Seminar Yesus".

Adakah kita mempunyai alasan yang baik untuk mempercayai kisah-kisah alkitabiah Yesus untuk dipercayai? Ya - mereka ditulis beberapa dekad selepas kematian Yesus, ketika saksi mata masih hidup. Murid-murid Yahudi sering menghafal kata-kata guru mereka; sangat mungkin murid-murid Yesus juga menyampaikan ajaran Guru mereka dengan ketepatan yang mencukupi. Kami tidak mempunyai bukti bahawa mereka mencipta kata-kata untuk menyelesaikan isu-isu di Gereja awal, seperti sunat. Ini menunjukkan bahawa laporan mereka boleh membiak semula apa yang diajar oleh Yesus.

Kita juga dapat memperoleh tahap kebolehpercayaan yang tinggi dalam penyebaran sumber teks. Kami mempunyai naskah dari abad keempat dan bahagian yang lebih kecil dari abad kedua. (Manuskrip Virgil tertua yang masih hidup ditulis 350 tahun selepas kematian penyair; Plato 1300 tahun kemudian.) Perbandingan manuskrip menunjukkan bahawa Alkitab disalin dengan teliti dan bahawa kita mempunyai teks yang sangat dipercayai.

Yesus: saksi utama Kitab Suci

Yesus bersedia untuk berhujah dengan orang-orang Farisi mengenai banyak isu, tetapi nampaknya tidak dalam satu: dalam mengenali sifat pengungkapan Kitab Suci. Dia sering mengadakan pandangan berbeza mengenai tafsiran dan tradisi, tetapi nampaknya bersetuju dengan para imam Yahudi bahawa kitab suci adalah dasar yang berwibawa untuk kepercayaan dan tindakan.

Yesus mengharapkan setiap perkataan Kitab Suci akan digenapi (Matius 5,17-18; Tanda 14,49). Dia memetik ayat-ayat suci untuk menyokong kenyataannya sendiri2,29; 26,24; 26,31; John 10,34); Dia menegur orang kerana tidak membaca kitab suci dengan teliti2,29; Lukas 24,25; John 5,39). Dia bercakap tentang orang dan peristiwa Perjanjian Lama tanpa sedikit pun petunjuk bahawa mereka mungkin tidak wujud.

Di sebalik kitab suci terdapat kuasa Tuhan. Yesus menentang godaan Syaitan: "Ada tertulis" (Mat 4,4-10). Hakikat bahawa sesuatu terdapat dalam kitab suci menjadikannya tidak dapat dinafikan berwibawa untuk Yesus. Kata-kata Daud diilhamkan oleh Roh Kudus (Markus 12,36); sebuah nubuat telah diberikan "melalui" Daniel (Matius 24,15) kerana Tuhan adalah asal mereka yang sebenar.

Dalam Matius 19,4-5 berkata Yesus Pencipta bercakap dalam 1. Musa 2,24: "Sebab itu seorang lelaki akan meninggalkan bapa dan ibunya dan berpaut kepada isterinya, dan keduanya akan menjadi satu daging." Kisah penciptaan tidak mengaitkan perkataan ini kepada Tuhan. Yesus boleh mengaitkannya kepada Tuhan semata-mata kerana ia ada dalam kitab suci. Andaian asas: pengarang sebenar kitab suci ialah Tuhan.

Semua injil menunjukkan bahawa Yesus menganggap kitab suci itu boleh dipercayai dan boleh dipercayai. Dia menentang orang-orang yang ingin melemparinya dengan batu: "Kitab Suci tidak dapat dibatalkan" (Yohanes 10:35). Yesus menganggap mereka sah sepenuhnya; dia bahkan mempertahankan kesahihan perintah perjanjian lama semasa perjanjian lama masih berkuat kuasa (Matius 8,4; 23,23).

Kesaksian para rasul

Seperti guru mereka, para rasul percaya kitab suci itu berwibawa. Mereka kerap memetiknya, selalunya untuk menyokong sesuatu pandangan. Kata-kata kitab suci dianggap sebagai firman Tuhan. Kitab Suci bahkan diperibadikan sebagai Tuhan yang berbicara secara literal kepada Abraham dan Firaun (Roma 9,17; Galatia 3,8). Apa yang ditulis oleh Daud dan Yesaya dan Yeremia sebenarnya difirmankan oleh Tuhan dan oleh itu pasti (Kisah Para Rasul 1,16; 4,25; 13,35; 28,25; Ibrani 1,6-10; 10,15). Hukum Musa, diandaikan, mencerminkan fikiran Tuhan (1. Korintus 9,9). Penulis kitab suci yang sebenarnya adalah Tuhan (1. Korintus 6,16; orang Rom 9,25).

Paulus menyebut Kitab Suci sebagai "apa yang telah difirmankan Allah" (Roma 3,2). Menurut Petrus, para nabi tidak bercakap "di luar kehendak manusia", "tetapi, didorong oleh Roh Kudus, orang bercakap dalam nama Tuhan" (2. Peter 1,21). Para nabi tidak mengemukakannya sendiri - Tuhan memberikannya kepada mereka, dia adalah pengarang sebenar kata-kata itu. Mereka sering menulis: "Dan firman Tuhan keluar ..." atau: "Beginilah firman Tuhan ..."

Paulus menulis kepada Timotius, "Semua tulisan suci diilhamkan oleh Tuhan dan berguna untuk mengajar, untuk meyakinkan, untuk memperbaiki, untuk mendidik dalam kebenaran ..." (2. Timothy 3,16, Alkitab Elberfeld). Walau bagaimanapun, kita tidak boleh membaca ke dalamnya idea-idea moden kita tentang apa yang dimaksudkan dengan "dihembuskan oleh Tuhan". Kita mesti ingat bahawa Paulus merujuk kepada terjemahan Septuaginta, terjemahan Yunani bagi kitab Ibrani (itulah kitab suci yang Timotius ketahui sejak kecil - ayat 15). Paul menggunakan terjemahan ini sebagai firman Tuhan tanpa maksud untuk mengatakan bahawa ia adalah teks yang sempurna.

Walaupun terdapat perbezaan terjemahan, ia diilhamkan oleh Tuhan dan berguna "untuk pendidikan dalam kebenaran" dan dapat menyebabkan "manusia Tuhan menjadi sempurna, dihantar untuk semua pekerjaan yang baik" (ayat 16-17).

Kurang komunikasi

Firman Tuhan yang asli itu sempurna, dan Tuhan dapat memastikan bahawa orang menggunakan kata-kata yang betul, bahawa mereka menyimpannya dengan betul, dan (untuk menyelesaikan komunikasi) bahawa mereka memahaminya dengan betul. Tetapi Tuhan tidak melakukan ini sepenuhnya dan tanpa jurang. Salinan kami mempunyai kesalahan tatabahasa dan transkripsi, dan yang lebih penting lagi, terdapat kesalahan semasa menerima mesej. Sampai tahap tertentu, "suara latar" mencegah kita mendengar kata yang dia masukkan dengan benar. Namun Tuhan menggunakan Kitab Suci untuk berbicara kepada kita hari ini.

Walaupun "kebisingan", di sebalik kesalahan manusia yang ada di antara kita dan Tuhan, Kitab Suci memenuhi tujuannya: untuk memberitahu kita tentang keselamatan dan tingkah laku yang betul. Tuhan mencapai apa yang Dia kehendaki dengan Kitab Suci: Dia memberi kita Firman-Nya dengan kejelasan yang cukup sehingga kita dapat mencapai keselamatan dan bahawa kita dapat mengalami apa yang Dia tuntut dari kita.

Kitab Suci memenuhi tujuan ini, juga dalam bentuk yang diterjemahkan. Walau bagaimanapun, kami gagal jika kami menjangkakan lebih banyak daripadanya daripada yang dimaksudkan oleh Tuhan. Ia bukan buku teks mengenai astronomi dan sains semulajadi. Angka-angka dalam font tidak selalu tepat secara matematik oleh piawaian hari ini. Kita harus mengikuti tujuan utama Kitab Suci dan tidak terjebak pada perkara-perkara kecil.

Contoh: Dalam Kisah 21,11 Agabus diberi untuk mengatakan bahawa orang Yahudi akan mengikat Paulus dan menyerahkannya kepada orang bukan Yahudi. Mungkin ada yang menganggap bahawa Agabus menyatakan secara spesifik siapa yang akan mengikat Paulus dan apa yang akan mereka lakukan dengannya. Tetapi ternyata, Paulus telah diselamatkan oleh orang bukan Yahudi dan diikat oleh orang bukan Yahudi (ayat 30-33).

Adakah ini percanggahan? Secara teknikalnya ya. Nubuatan itu betul pada dasarnya, tetapi tidak dalam butirannya. Sudah tentu, apabila Lukas menuliskannya, dia dapat dengan mudah memalsukan nubuatan itu untuk memadankan hasilnya, tetapi dia tidak cuba untuk menutup perbezaannya. Dia tidak mengharapkan pembaca mengharapkan ketepatan dalam butiran tersebut. Ini harus memberi amaran kepada kita untuk tidak mengharapkan ketepatan dalam setiap perincian Kitab Suci.

Kita perlu memberi tumpuan kepada perkara utama mesej. Begitu juga, Paul membuat kesilapan apabila dia melakukannya 1. Korintus 1,14 menulis - kesilapan yang dia perbetulkan dalam ayat 16. Tulisan suci yang diilhamkan mengandungi kedua-dua kesilapan dan pembetulan.

Sesetengah orang membandingkan kitab suci kepada Yesus. Satu ialah Firman Tuhan dalam bahasa manusia; yang lain adalah Firman Allah yang dijelmakan. Yesus sempurna dalam erti kata bahawa dia tidak berdosa, tetapi itu tidak bermakna dia tidak pernah membuat kesilapan. Sebagai seorang kanak-kanak, walaupun sebagai orang dewasa, dia mungkin telah membuat kesilapan tatabahasa dan kesilapan pertukangan, tetapi kesilapan sedemikian bukan dosa. Mereka tidak menghalang Yesus daripada memenuhi tujuannya - menjadi korban tanpa dosa kepada dosa-dosa kita. Secara analog, kesilapan tatabahasa dan butiran-butiran kecil yang lain tidak merugikan makna Alkitab: membawa kita kepada pencapaian keselamatan melalui Kristus.

Bukti untuk Alkitab

Tiada siapa yang boleh membuktikan bahawa keseluruhan kandungan Alkitab adalah benar. Anda mungkin dapat membuktikan bahawa nubuatan tertentu menjadi kenyataan, tetapi anda tidak dapat membuktikan bahawa seluruh Alkitab adalah sama. Ia lebih merupakan persoalan kepercayaan. Kita melihat bukti sejarah bahawa Yesus dan para rasul melihat Perjanjian Lama sebagai Firman Tuhan. Yesus Kristus adalah satu-satunya yang kita ada; Idea lain berdasarkan spekulasi, bukan bukti baru. Kami menerima ajaran Yesus bahawa Roh Kudus akan membimbing murid-murid untuk kebenaran baru. Kami menerima tuntutan Paulus untuk menulis dengan kuasa ilahi. Kami menerima bahawa Alkitab mendedahkan kepada kita siapa Tuhan dan bagaimana kita dapat bersekutu dengan dia.

Kami menerima kesaksian sejarah gereja yang selama berabad-abad umat Kristian telah menemukan Alkitab berguna untuk iman dan kehidupan. Buku ini memberitahu kita siapa Tuhan, apa yang Dia lakukan untuk kita, dan bagaimana kita harus bertindak balas. Tradisi juga memberitahu kita buku mana yang termasuk dalam kanun Alkitab. Kami bergantung pada Tuhan untuk membimbing proses kanonisasi supaya hasilnya dalam kehendak-Nya.

Pengalaman kita sendiri juga bercakap tentang kebenaran Kitab Suci. Buku ini tidak menampakkan kata-kata dan menampakkan dosa kita; ia juga menawarkan kita rahmat dan hati nurani yang jelas. Ia memberi kita kekuatan moral tidak melalui peraturan dan perintah, tetapi dengan cara yang tidak dijangka - melalui rahmat dan kematian yang memalukan Tuhan kita.

Alkitab memberi kesaksian kepada cinta, kegembiraan dan kedamaian yang dapat kita terima melalui iman - perasaan yang, seperti yang ditulis oleh Alkitab, melampaui kemampuan kita untuk meletakkannya dalam kata-kata. Buku ini memberi kita makna dan tujuan dalam kehidupan dengan memberitahu kita tentang penciptaan dan keselamatan ilahi. Aspek-aspek otoritas alkitabiah ini tidak dapat dibuktikan kepada orang-orang yang ragu-ragu, tetapi mereka membantu mengesahkan kitab suci yang memberitahu kita tentang hal-hal yang kita alami.

Alkitab tidak mencantikkan pahlawan; ini juga membantu kami untuk menerima mereka sebagai dipercayai. Ia menceritakan tentang kelemahan manusia Abraham, Musa, Daud, orang Israel, murid-muridnya. Alkitab adalah sebuah kata yang memberi kesaksian kepada kata yang lebih berwibawa, perkataan yang dijelmakan, dan kabar baik tentang rahmat Tuhan.

Alkitab tidak mudah; ia tidak menjadikannya mudah untuk dirinya sendiri. Perjanjian Baru meneruskan perjanjian lama di satu pihak dan memecahkannya dengan yang lain. Akan lebih mudah untuk benar-benar melakukan tanpa satu atau yang lain, tetapi ia lebih mencabar untuk mempunyai kedua-duanya. Begitu juga, Yesus digambarkan sebagai manusia dan Tuhan pada masa yang sama, gabungan yang tidak sesuai dengan pemikiran Ibrani, Yunani atau moden. Kerumitan ini tidak dicipta oleh kejahilan masalah falsafah, tetapi walaupun mereka.

Alkitab adalah buku yang menuntut, ia tidak dapat ditulis oleh penghuni padang pasir yang tidak berpendidikan yang ingin memalsukan atau membuat halusinasi. Kebangkitan Yesus menambah berat badan ke dalam buku yang menyampaikan peristiwa yang luar biasa itu. Ia menambah berat kepada kesaksian para murid Yesus yang telah - dan logik kemenangan yang tidak diduga atas kematian melalui kematian Anak Tuhan.

Alkitab berulang kali mempersoalkan pemikiran kita tentang Tuhan, tentang diri kita, tentang kehidupan, tentang betul dan salah. Ia menuntut rasa hormat kerana memberi kita kebenaran yang tidak dapat kita capai di tempat lain. Sebagai tambahan kepada semua pertimbangan teori, Alkitab "membenarkan" dirinya terutama dalam penerapannya untuk kehidupan kita.

Kesaksian Kitab Suci, tradisi, pengalaman dan alasan peribadi menyokong tuntutan Alkitab untuk memberi kuasa. Bahawa dia boleh bercakap merentasi sempadan budaya, bahawa dia membahas situasi yang tidak wujud pada masa dia dirumuskan - ini juga diperakui oleh pihak berkuasa yang berkekalan. Bukti Bible terbaik untuk orang percaya, bagaimanapun, adalah bahawa Roh Kudus dapat mengubah minda dan mengubah kehidupan dari bawah ke bawah.

Michael Morrison


pdfKitab Suci