Manusia [manusia]

106 manusia

Tuhan menciptakan lelaki dan perempuan menurut gambar Tuhan. Tuhan memberkati manusia dan memerintahkannya untuk berkembang biak dan memenuhi bumi. Dalam kasih Tuhan memberikan manusia kuasa untuk menaklukkan bumi sebagai pengurus dan untuk memerintah makhluknya. Dalam kisah penciptaan, manusia adalah mahkota penciptaan; manusia pertama ialah Adam. Dilambangkan oleh Adam yang berdosa, manusia hidup dalam pemberontakan terhadap Penciptanya dan dengan itu telah membawa dosa dan kematian ke dalam dunia. Walau bagaimanapun, tanpa mengira dosanya, manusia tetap dalam imej Tuhan dan ditakrifkan olehnya. Oleh itu, semua orang secara kolektif dan individu berhak mendapat kasih sayang, penghormatan, dan penghormatan. Imej Tuhan yang sempurna selamanya ialah peribadi Tuhan Yesus Kristus, "Adam terakhir". Melalui Yesus Kristus, Tuhan mencipta manusia baru, di mana dosa dan kematian tidak lagi berkuasa. Dalam Kristus keserupaan manusia dengan Tuhan akan disempurnakan. (1. Musa 1,26-28; mazmur 8,4-9; orang Rom 5,12-21; Kolose 1,15; 2. Korintus 5,17; 3,18; 1. Korintus 15,21-22; orang Rom 8,29; 1. Korintus 15,47-49; 1. Johannes 3,2)

Apa itu lelaki

Ketika kita melihat ke langit, ketika kita melihat bulan dan bintang-bintang, dan pada ukuran alam semesta yang luar biasa dan kekuatan luar biasa yang ada pada setiap bintang, kita mungkin bertanya mengapa Tuhan mengambil berat tentang kita sama sekali. Kami sangat kecil, sangat terbatas - seperti semut yang bergegas berulang-alik di dalam timbunan. Mengapa kita harus percaya bahawa dia melihat semut ini, yang disebut bumi, dan mengapa dia harus bimbang tentang setiap semut?

Sains moden sedang mengembangkan kesedaran kita tentang betapa besarnya alam semesta dan betapa besarnya setiap bintang. Dalam istilah astronomi, manusia tidak lebih penting daripada beberapa atom yang bergerak secara rawak - tetapi manusialah yang bertanyakan persoalan makna. Orang yang mengembangkan ilmu astronomilah yang meneroka alam semesta tanpa meninggalkan rumah. Orang yang menjadikan alam semesta sebagai batu loncatan untuk persoalan rohani. Ia kembali kepada mazmur 8,4-satu:

"Ketika aku melihat langit, jari-jarimu, bulan dan bintang yang telah kamu siapkan: apakah manusia yang kamu fikirkan tentangnya, dan anak lelaki yang kamu jagakan kepadanya? Anda menjadikannya sedikit lebih rendah daripada Tuhan, dengan kehormatan dan kemuliaan anda menobatkannya. Anda telah menjadikannya menguasai pekerjaan tangan anda, anda telah melakukan semua perkara di bawah kakinya. »

Seperti haiwan

Jadi apa itu lelaki? Mengapa Tuhan mengambil berat tentangnya? Manusia dalam beberapa cara seperti Tuhan sendiri, tetapi lebih rendah, namun dimahkotai oleh kehormatan dan kemuliaan oleh Tuhan sendiri. Orang adalah paradoks, rahsia - dicemari dengan kejahatan, tetapi percaya bahawa mereka harus bertindak secara moral. Begitu dimanjakan oleh kuasa, namun mereka berkuasa atas makhluk hidup yang lain. Jauh di bawah Tuhan, namun digambarkan oleh Tuhan sendiri sebagai terhormat.

Apa itu lelaki Para saintis memanggil kita Homo sapiens, anggota kerajaan haiwan. Kitab Suci memanggil kita nephesh, kata yang juga digunakan untuk binatang. Kita mempunyai semangat dalam diri kita, sama seperti haiwan mempunyai semangat dalam diri kita. Kita adalah debu dan ketika kita mati kita kembali ke debu seperti haiwan. Anatomi dan fisiologi kita serupa dengan haiwan.

Tetapi Kitab Suci mengatakan bahawa kita lebih dari sekadar binatang. Manusia mempunyai aspek kerohanian - dan sains tidak dapat memberitahu kita tentang bahagian kehidupan rohani ini. Bahkan falsafah; kita tidak dapat mencari jawapan yang boleh dipercayai hanya kerana kita memikirkannya. Tidak, bahagian kewujudan kita mesti dijelaskan melalui wahyu. Pencipta kita mesti memberitahu kita siapa kita, apa yang harus kita lakukan, dan mengapa dia mengambil berat tentang kita. Kita dapati jawapannya dalam Kitab Suci.

1. Musa 1 memberitahu kita bahawa Tuhan menciptakan segala sesuatu: terang dan gelap, darat dan laut, matahari, bulan dan bintang. Orang-orang bukan Yahudi menyembah benda-benda ini sebagai tuhan-tuhan, tetapi Tuhan yang benar sangat berkuasa sehingga Dia boleh memanggil mereka menjadi wujud hanya dengan mengucapkan sepatah kata. Anda berada di bawah kawalannya sepenuhnya. Sama ada dia menciptanya dalam enam hari atau enam bilion tahun tidaklah sepenting fakta bahawa dia melakukannya. Dia bercakap, ia ada di sana, dan ia bagus.

Sebagai sebahagian daripada semua ciptaan, Tuhan juga mencipta manusia dan 1. Musa memberitahu kita bahawa kita dicipta pada hari yang sama dengan haiwan. Simbolisme ini seolah-olah menunjukkan bahawa kita adalah seperti haiwan dalam beberapa cara. Kita boleh melihat begitu banyak diri kita.

Imej Tuhan

Tetapi penciptaan manusia tidak digambarkan dengan cara yang sama seperti segala-galanya. Tidak ada "Dan Tuhan berfirman ... dan jadilah demikian." Sebaliknya kita membaca: "Dan Tuhan berfirman: Marilah kita membuat manusia, patung yang sama seperti kita, mereka yang memerintah ..." (1. Musa 1,26). Siapakah "kita" ini? Teks itu tidak menjelaskan perkara ini, tetapi jelas bahawa manusia adalah ciptaan istimewa yang dibuat mengikut imej Tuhan. Apakah "gambar" ini? Sekali lagi, teks itu tidak menjelaskan perkara ini, tetapi jelas bahawa orang adalah istimewa.

Banyak teori disarankan mengenai "gambaran Tuhan" ini. Ada yang mengatakan bahawa ia adalah kecerdasan, kekuatan pemikiran rasional, atau bahasa. Ada yang menyatakan bahawa ia adalah sifat sosial kita, kemampuan kita untuk menjalin hubungan dengan Tuhan, dan lelaki dan wanita mencerminkan hubungan dalam Ketuhanan. Yang lain mendakwa itu adalah akhlak, kemampuan untuk membuat keputusan yang baik atau buruk. Ada yang mengatakan bahawa gambaran adalah peraturan kita atas bumi dan makhluknya, bahawa kita, sebagaimana adanya, adalah wakil Tuhan. Tetapi penguasaan itu sendiri adalah ilahi hanya jika ia dilaksanakan dengan cara moral.

Apa yang difahami oleh pembaca melalui rumusan ini adalah terbuka, tetapi ia seolah-olah menyatakan bahawa manusia dalam cara tertentu seperti Tuhan sendiri. Terdapat makna ghaib dalam diri kita, dan maksud kita bukanlah kita seperti haiwan tetapi kita adalah seperti Tuhan. 1. Musa tidak memberitahu kita lebih banyak lagi. Kami mengalami dalam 1. Musa 9,6bahawa setiap manusia dijadikan mengikut imej Tuhan, walaupun selepas manusia berdosa, dan oleh itu pembunuhan tidak boleh dibiarkan.

Perjanjian Lama tidak lagi menyebut "gambaran Tuhan", tetapi Perjanjian Baru memberikan makna tambahan ini. Di sana kita belajar bahawa Yesus Kristus, gambar Tuhan yang sempurna, mengungkapkan Tuhan kepada kita melalui kasihnya yang mengorbankan dirinya sendiri. Kita harus dibentuk dengan cara yang sama seperti gambar Kristus, dan dengan berbuat demikian kita mencapai potensi penuh yang Tuhan inginkan untuk kita ketika Dia menciptakan kita menurut gambar-Nya. Semakin kita membiarkan Yesus Kristus tinggal di dalam kita, semakin dekat kita dengan tujuan Tuhan untuk hidup kita.

Mari kita kembali ke 1. Musa, kerana buku ini memberitahu kita lebih banyak tentang mengapa Tuhan sangat mengambil berat tentang manusia. Selepas dia berkata: 'Mari kita pergi', dia melakukannya: 'Dan Allah menciptakan manusia menurut gambar-Nya, menurut gambar Allah Dia menciptakan dia; dan menciptakan mereka lelaki dan perempuan »(1. Musa 1,27).

Perhatikan di sini bahawa wanita dan lelaki diciptakan sama dalam gambar Tuhan; mereka mempunyai potensi kerohanian yang sama. Begitu juga, peranan sosial tidak mengubah nilai kerohanian seseorang - orang yang mempunyai kecerdasan tinggi tidak lebih berharga daripada orang yang mempunyai kecerdasan yang lebih rendah, dan juga penguasa yang lebih berharga daripada seorang hamba. Kita semua diciptakan menurut gambar dan rupa Tuhan dan semua orang berhak mendapat cinta, penghormatan dan penghormatan.

1. Musa kemudian memberitahu kita bahawa Tuhan memberkati manusia dan berkata kepada mereka: “Beranakcuculah dan bertambah banyak serta penuhilah bumi dan taklukkanlah itu dan berkuasalah atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di bawah langit dan atas ternakan dan atas segala binatang yang melata. di bumi” (ayat 28). Perintah Allah adalah rahmat, itulah yang kita harapkan dari Tuhan yang pemurah. Dalam kasih sayang dia memberi orang tanggungjawab untuk memerintah bumi dan makhluk hidup. Orang ramai adalah pengurusnya, mereka menjaga harta Tuhan.

Ahli persekitaran moden kadang-kadang menyalahkan agama Kristian kerana menentang alam sekitar. Adakah mandat ini untuk "menundukkan" bumi dan "memerintah" binatang memberi izin kepada manusia untuk memusnahkan ekosistem? Orang harus menggunakan kuasa yang diberikan Tuhan untuk melayani, bukan untuk menghancurkan. Mereka harus menjalankan pemerintahan dengan cara yang Tuhan lakukan.

Kenyataan bahawa sesetengah orang menyalahgunakan kuasa dan tulisan suci ini tidak mengubah hakikat bahawa Tuhan menghendaki kita menggunakan ciptaan dengan baik. Sekiranya kita melewatkan sesuatu dalam laporan, kita akan mengetahui bahawa Tuhan memerintahkan Adam untuk mengusahakan dan memelihara kebun. Dia boleh memakan tanaman, tetapi dia tidak boleh menghabiskan dan memusnahkan kebun.

Kehidupan taman

1. Musa 1 ditutup dengan pernyataan bahawa semuanya "sangat baik". Kemanusiaan adalah mahkota, batu kunci penciptaan. Itulah cara yang Tuhan kehendaki - tetapi sesiapa yang hidup di dunia nyata menyedari bahawa sesuatu kini sangat tidak kena dengan manusia. Apa yang salah 1. Musa 2–3 menjelaskan bagaimana ciptaan yang asalnya sempurna telah dimusnahkan. Sesetengah orang Kristian mengambil kisah ini secara literal. Sama ada cara, mesej teologi adalah sama.

1. Musa memberitahu kita bahawa manusia pertama dipanggil Adam (1. Musa 5,2), perkataan Ibrani biasa untuk "manusia". Nama Hawa serupa dengan perkataan Ibrani untuk “hidup”: “Dan Adam memanggil isterinya Hawa; kerana dia menjadi ibu kepada semua yang tinggal di sana." Dalam bahasa moden, nama Adam dan Hawa bermaksud "manusia" dan "ibu semua orang". Apa yang mereka ada 1. Melakukan Musa 3 - dosa - adalah apa yang telah dilakukan oleh semua manusia. Sejarah menunjukkan mengapa manusia berada dalam keadaan yang jauh dari sempurna. Kemanusiaan dijelmakan oleh Adam dan Hawa - manusia hidup dalam pemberontakan terhadap Penciptanya, dan itulah sebabnya dosa dan kematian mencirikan semua masyarakat manusia.

Perhatikan cara bagaimana 1. Musa 2 mewakili pentas: Taman yang ideal, di suatu tempat di mana ia tidak lagi wujud, disiram oleh sungai. Imej Tuhan berubah dari komander kosmik kepada makhluk yang hampir fizikal yang berjalan di taman, menanam pokok, membentuk seseorang dari bumi, meniupkan nafasnya ke hidungnya untuk memberinya kehidupan. Adam diberikan sedikit lebih daripada yang dimiliki haiwan, dan dia menjadi makhluk hidup, anak saudara. Yahweh, Tuhan peribadi, "mengambil manusia dan menempatkan dia di taman Eden untuk mengusahakan dan memeliharanya" (ayat 15). Dia memberi Adam arahan untuk taman itu, menyuruhnya menamakan semua haiwan, dan kemudian mencipta seorang wanita untuk menjadi teman manusia bagi Adam. Sekali lagi, Tuhan secara peribadi terlibat dan aktif secara fizikal dalam mencipta wanita.

Hawa adalah "penolong" kepada Adam, tetapi perkataan ini tidak menunjukkan rendah diri. Perkataan Ibrani digunakan dalam kebanyakan kes untuk Tuhan sendiri, yang merupakan penolong bagi orang-orang dalam keperluan kita. Hawa tidak dicipta untuk melakukan kerja yang Adam tidak mahu lakukan - Hawa dicipta untuk melakukan sesuatu yang tidak dapat dilakukan oleh Adam sendiri. Apabila Adam melihatnya, dia menyedari bahawa dia pada dasarnya sama seperti dia, seorang permaisuri yang dianugerahkan Tuhan (ayat 23).

Penulis mengakhiri Bab 2 dengan catatan persamaan: “Itulah sebabnya seorang lelaki akan meninggalkan bapa dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, dan mereka akan menjadi satu daging. Dan mereka berdua telanjang, lelaki dan isterinya, dan tidak malu »(ay. 24-25). Jadi ia harus dengan kehendak Tuhan, seperti sebelum dosa naik ke peringkat. Seks adalah anugerah ilahi, bukan sesuatu yang memalukan.

Ada yang tidak kena

Tetapi kini ular itu memasuki pentas. Hawa tergoda untuk melakukan sesuatu yang dilarang Tuhan. Dia diajak mengikut perasaannya, untuk menggembirakan dirinya dan bukannya mempercayai arahan Tuhan. «Dan wanita itu melihat bahawa pokok itu baik untuk dimakan dan bahawa ia adalah indah untuk mata dan menggoda kerana ia menjadikan orang bijak. Dan dia mengambil beberapa buah dan makan, dan memberikan sebahagian daripadanya kepada suaminya yang bersama-sama dengan dia, dan dia makan »(1. Musa 3,6).

Apa yang terlintas di fikiran Adam? 1. Musa tidak memberikan maklumat tentang ini. Maksud cerita dalam 1. Musa ialah semua orang melakukan apa yang Adam dan Hawa lakukan - kita mengabaikan Firman Tuhan dan melakukan apa yang kita suka, membuat alasan. Kita boleh menyalahkan syaitan jika kita mahu, tetapi dosa masih ada dalam diri kita. Kami mahu menjadi bijak, tetapi kami bodoh. Kita mahu menjadi seperti Tuhan, tetapi kita tidak bersedia untuk menjadi seperti yang Dia suruh.

Apa maksud pokok itu? Teks itu memberitahu kita tidak lebih dari "pengetahuan tentang kebaikan dan kejahatan". Adakah ia bermaksud pengalaman? Adakah ia bermaksud kebijaksanaan? Apa pun yang diwakilinya, intinya nampaknya dilarang dan tetap dimakan. Orang-orang telah berdosa, memberontak terhadap Pencipta mereka, dan memutuskan untuk mengikuti jalan mereka sendiri. Mereka tidak lagi sesuai untuk kebun, tidak lagi sesuai untuk "pohon kehidupan".

Akibat pertama dari dosa mereka ialah pandangan yang berubah terhadap diri mereka sendiri - mereka merasakan ada sesuatu yang tidak kena tentang aurat mereka (ayat 7). Selepas membuat apron daripada daun ara, mereka takut dilihat oleh Tuhan (ayat 10). Dan mereka membuat alasan malas.

Tuhan menjelaskan akibatnya: Hawa akan melahirkan, yang merupakan sebahagian daripada rancangan asal, tetapi kini dalam kesakitan yang amat sangat. Adam akan mengusahakan ladang itu, yang merupakan sebahagian daripada rancangan asal, tetapi kini dengan susah payah. Dan mereka akan mati. Sesungguhnya mereka telah pun mati. "Pada hari kamu memakannya, kamu pasti mati kerana kematian" (1. Musa 2,17). Kehidupan mereka dalam kesatuan dengan Tuhan telah berakhir. Yang tinggal hanyalah kewujudan fizikal semata-mata, jauh lebih rendah daripada kehidupan sebenar yang Tuhan maksudkan. Namun ada potensi untuk mereka kerana Tuhan masih mempunyai rancangan-Nya untuk mereka.

Akan ada pergaduhan antara wanita dan lelaki itu. "Dan keinginanmu adalah untuk suamimu, tetapi dia akan menjadi tuanmu" (1. Musa 3,16). Orang yang mengambil alih urusan mereka sendiri (seperti yang dilakukan oleh Adam dan Hawa) dan bukannya mengikut arahan Tuhan berkemungkinan besar akan berkonflik antara satu sama lain, dan kekerasan biasanya berlaku. Begitulah masyarakat selepas dosa masuk sekali.

Jadi pentas sudah siap: masalah yang dihadapi orang adalah kesalahan mereka sendiri, bukan Tuhan. Dia memberi mereka permulaan yang sempurna, tetapi mereka memperbaikinya, dan sejak itu semua orang dijangkiti dosa. Tetapi di sebalik dosa manusia, manusia masih dalam gambaran Tuhan - hancur dan lekuk, kita mungkin mengatakan, tetapi tetap merupakan gambaran asas yang sama.

Potensi ketuhanan itu masih mentakrifkan siapa manusia dan ini membawa kita kepada kata-kata Mazmur 8. Komander kosmik masih bimbang tentang manusia kerana dia menjadikan mereka sedikit seperti dirinya dan dia memberi mereka kuasa ciptaannya - kuasa yang masih mereka miliki. Masih ada kehormatan, masih ada kemuliaan, walaupun sementara kita lebih rendah dari apa yang Tuhan rencanakan untuk kita. Jika penglihatan kita cukup baik untuk melihat gambar ini, ia harus membawa kepada pujian: "Tuhan penguasa kami, betapa mulianya nama-Mu di seluruh bumi" (Mazmur 8,1. 9). Segala puji bagi Allah kerana mempunyai rancangan untuk kita.

Kristus, gambaran yang sempurna

Yesus Kristus, Tuhan dalam daging, adalah gambaran Tuhan yang sempurna (Kolose 1,15). Dia adalah manusia sepenuhnya, dan menunjukkan kepada kita apa sebenarnya manusia itu: taat sepenuhnya, percaya sepenuhnya. Adam adalah contoh bagi Yesus Kristus (Roma 5,14), dan Yesus dipanggil "Adam terakhir" (1. Korintus 15,45).

“Di dalam Dia ada hidup, dan hidup itu adalah terang manusia” (Yohanes 1,4). Yesus memulihkan kehidupan yang hilang kerana dosa. Dialah kebangkitan dan hidup (Yohanes 11,25).

Apa yang Adam lakukan untuk manusia fizikal, Yesus Kristus lakukan untuk baik pulih rohani. Dia adalah titik permulaan manusia baru, ciptaan baru (2. Korintus 5,17). Di dalam Dia semua akan dihidupkan kembali (1. Korintus 15,22). Kita dilahirkan semula. Kita mulakan semula, kali ini dengan kaki kanan. Melalui Yesus Kristus, Tuhan mencipta manusia baru. Dosa dan kematian tidak mempunyai kuasa ke atas ciptaan baru ini (Roma 8,2; 1. Korintus 15,24-26). Kemenangan telah dimenangi; godaan ditolak.

Yesus adalah orang yang kita percayai dan teladan yang harus kita ikuti (Roma 8,29-35); kita berubah menjadi imejnya (2. Korintus 3,18), imej Tuhan. Melalui iman kepada Kristus, melalui pekerjaan-Nya dalam hidup kita, ketidaksempurnaan kita disingkirkan dan kita dibawa lebih dekat kepada kehendak Tuhan yang sepatutnya (Efesus). 4,13. 24). Kami melangkah dari satu kemuliaan ke kemuliaan yang lain - ke kemuliaan yang jauh lebih besar!

Sudah tentu, kita belum melihat gambar itu dalam semua kemuliaannya, tetapi kita yakin bahawa kita akan melihatnya. “Dan sama seperti kita telah mengambil rupa [Adam] yang duniawi, demikian juga kita akan menanggung rupa yang sorgawi” [Kristus] (1. Korintus 15,49). Tubuh kita yang dibangkitkan akan menjadi seperti tubuh Yesus Kristus: mulia, berkuasa, rohani, syurgawi, tidak dapat binasa, tidak berkematian (ayat 42-44).

Yohanes menyatakannya begini: “Saudaraku, kita sudah menjadi anak Tuhan; tetapi belum didedahkan akan jadi apa kita nanti. Tetapi kita tahu bahawa apabila ia dinyatakan, kita akan menjadi seperti itu; kerana kita akan melihat dia seadanya. Dan setiap orang yang menaruh pengharapan seperti itu kepadanya, menyucikan dirinya sebagaimana dia suci.”(1. Johannes 3,2-3). Kita tidak melihatnya lagi, tetapi kita tahu ia akan berlaku kerana kita adalah anak-anak Tuhan dan Dia akan mewujudkannya. Kita akan melihat Kristus dalam kemuliaan-Nya, dan itu bermakna kita akan mempunyai kemuliaan yang sama juga, bahawa kita akan dapat melihat kemuliaan rohani.

Kemudian Johannes menambahkan komen peribadi ini: "Dan setiap orang yang mempunyai harapan seperti itu, membersihkan dirinya, sama seperti dia suci." Oleh kerana kita akan sama ketika itu, kita cuba menjadi seperti dia sekarang.

Jadi manusia adalah makhluk dalam beberapa tahap: fizikal dan rohani. Bahkan manusia semula jadi diciptakan menurut gambar Tuhan. Tidak kira berapa banyak dosa seseorang, gambar itu masih ada dan orang itu sangat bernilai. Tuhan mempunyai tujuan dan rancangan yang merangkumi setiap orang berdosa.

Dengan percaya kepada Kristus, seorang pendosa dicontohi oleh makhluk baru, Adam kedua, Yesus Kristus. Pada zaman ini kita adalah fizikal seperti Yesus semasa pelayanannya di bumi, tetapi kita sedang diubah menjadi imej rohani Tuhan. Perubahan rohani ini bermaksud perubahan dalam sikap dan tingkah laku yang berlaku kerana Kristus hidup di dalam kita dan kita hidup oleh iman kepada-Nya (Galatia). 2,20).

Sekiranya kita berada di dalam Kristus, kita akan sepenuhnya membawa gambaran Tuhan dalam kebangkitan. Fikiran kita tidak dapat memahami sepenuhnya apa itu, dan kita tidak tahu dengan tepat apa itu "badan rohani", tetapi kita tahu itu akan menjadi indah. Tuhan kita yang pemurah dan penyayang akan memberkati kita dengan seberapa banyak yang dapat kita nikmati dan kita akan memujinya selamanya!

Apa yang anda lihat ketika melihat orang lain? Adakah anda melihat gambaran Tuhan, potensi kebesaran, gambar Kristus yang sedang dibentuk? Adakah anda melihat keindahan rancangan Tuhan di tempat kerja memberikan rahmat kepada orang-orang berdosa? Adakah anda gembira kerana dia menebus kemanusiaan yang telah tersasar dari jalan yang benar? Adakah anda menikmati kemuliaan rancangan indah Tuhan? Adakah anda mempunyai mata untuk dilihat? Ini jauh lebih indah daripada bintang-bintang. Ia jauh lebih mulia daripada ciptaan yang mulia. Dia telah memberikan kata-katanya dan memang begitu dan sangat baik.

Joseph Tkach


pdfManusia [manusia]