Adakah kita mengajar All-reconciliation?

Kami mengajar 348 pendamaianSebilangan orang berpendapat bahawa teologi Trinitas mengajarkan universalisme, iaitu anggapan bahawa setiap orang akan diselamatkan. Kerana tidak kira sama ada dia baik atau buruk, bertaubat atau tidak atau sama ada dia menerima atau menolak Yesus. Jadi tidak ada neraka. 

Saya menghadapi dua kesukaran dengan tuntutan ini, yang merupakan kesalahan:
Untuk satu perkara, mempercayai Triniti tidak memerlukan seseorang itu mempercayai pendamaian sejagat. Ahli teologi Switzerland yang terkenal, Karl Barth, tidak mengajar universalisme, dan juga ahli teologi Thomas F. Torrance dan James B. Torrance. Dalam Grace Communion International (WKG) kita mengajar teologi Triniti, tetapi tidak pendamaian sejagat. Laman web Amerika kami menyatakan perkara berikut: Pendamaian Sejagat adalah anggapan yang salah bahawa di akhir dunia semua jiwa manusia, malaikat dan iblis akan diselamatkan oleh rahmat Tuhan. Beberapa universalis bahkan percaya bahawa pertobatan kepada Tuhan dan kepercayaan kepada Yesus Kristus tidak perlu. Universalis menyangkal doktrin Triniti dan banyak orang yang mempercayai pendamaian sejagat adalah Unitarian.

Tiada hubungan paksa

Berbeza dengan perdamaian sejagat, Alkitab mengajar bahawa seseorang hanya boleh diselamatkan melalui Yesus Kristus (Kisah Para Rasul). 4,12). Melalui Dia, yang dipilih Allah bagi kita, semua manusia dipilih. Akhirnya, bagaimanapun, itu tidak bermakna bahawa semua orang akan menerima pemberian daripada Tuhan ini. Allah rindu semua manusia bertaubat. Dia menciptakan manusia dan menebus mereka untuk hubungan yang hidup dengannya melalui Kristus. Hubungan sebenar tidak boleh dipaksa!

Kami percaya bahawa melalui Kristus, Tuhan menciptakan ketentuan yang baik dan adil untuk semua orang, bahkan bagi mereka yang tidak mempercayai Injil sehingga kematian mereka. Walaupun begitu, mereka yang menolak Tuhan kerana pilihan mereka sendiri tidak diselamatkan. Pembaca Alkitab yang penuh perhatian menyedari ketika mempelajari Alkitab bahawa kita tidak dapat menolak kemungkinan pada akhirnya semua orang akan bertobat dan oleh itu dapat menerima karunia penebusan Tuhan. Walau bagaimanapun, teks-teks Alkitab tidak muktamad dan untuk alasan ini kita tidak dogmatis mengenai topik ini.

Kesukaran lain yang timbul adalah seperti berikut:
Mengapa kemungkinan semua orang diselamatkan menyebabkan sikap negatif dan celaan sesat? Bahkan kepercayaan gereja awal tidak dogmatis untuk mempercayai neraka. Metafora alkitabiah berbicara tentang nyala api, kegelapan yang melampau, melolong dan menggigit gigi. Mereka mewakili situasi yang berlaku ketika seseorang hilang selama-lamanya dan tinggal di dunia di mana dia memisahkan dirinya dari persekitarannya, menyerah pada keinginan hati yang mementingkan dirinya sendiri dan secara sedar sumber dari semua cinta, kebaikan dan kebenaran menolak.

Sekiranya anda menggunakan metafora ini secara harfiah, ia menakutkan. Walau bagaimanapun, metafora tidak boleh diambil secara harfiah, ia hanya bertujuan untuk mewakili aspek yang berbeza dari suatu topik. Namun, melalui mereka kita dapat melihat bahawa neraka, sama ada wujud atau tidak, bukanlah tempat yang sesuai. Menahan hasrat penuh semangat bahawa semua orang atau umat manusia akan atau akan diselamatkan dan bahawa tidak ada yang akan menderita kesakitan neraka tidak secara automatik menjadikan seseorang itu bidaah.

Orang Kristian mana yang tidak mahu setiap orang yang pernah hidup bertaubat dan mengalami pendamaian yang mengampuni dengan Tuhan? Pemikiran bahawa semua manusia sedang diubah oleh Roh Kudus dan akan berada di syurga bersama-sama adalah sesuatu yang wajar. Dan itulah yang Tuhan kehendaki! Dia mahu semua orang kembali kepadanya dan tidak perlu menanggung akibat menolak tawaran cintanya. Tuhan merinduinya kerana Dia mengasihi dunia dan segala isinya: “Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak akan sesat, melainkan beroleh hidup yang kekal” (Yohanes). 3,16). Tuhan menggesa kita untuk mengasihi musuh kita seperti Yesus sendiri mengasihi Yudas Iskariot, pengkhianatnya, pada Perjamuan Malam Terakhir.3,1; 26) dan melayani Dia di kayu salib (Lukas 23,34) disayangi.

Tutup dari dalam?

Walaupun begitu, Alkitab tidak menjamin bahawa semua orang akan menerima kasih Tuhan. Bahkan memperingatkan bahawa sangat mungkin ada orang yang menolak tawaran pengampunan Tuhan dan keselamatan serta penerimaan yang berkaitan dengannya. Namun, sukar untuk mempercayai bahawa seseorang akan membuat keputusan seperti itu. Dan lebih membayangkan seseorang akan menolak untuk menawarkan hubungan cinta dengan Tuhan. Dalam bukunya The Great Divorce, CS Lewis menjelaskan: «Saya secara sedar percaya bahawa orang yang terkutuk itu dengan cara tertentu berjaya memberontak hingga akhir; bahawa pintu neraka terkunci dari dalam. »

Kehendak Tuhan untuk semua orang

Universalisme tidak boleh disalahpahami dengan sejauh mana universal atau kosmik keberkesanan apa yang telah dilakukan oleh Kristus untuk kita. Seluruh umat manusia dipilih melalui Yesus Kristus, yang dipilih Tuhan. Walaupun ini TIDAK bermaksud bahawa kita dapat mengatakan dengan pasti bahawa semua orang akhirnya akan menerima pemberian ini dari Tuhan, kita pasti dapat mengharapkannya.

Rasul Petrus menulis, “Tuhan tidak menangguhkan janji itu, seperti yang disangka oleh beberapa orang sebagai penangguhan; tetapi dia mempunyai kesabaran terhadap kamu dan tidak mahu sesiapa pun tersesat, tetapi supaya setiap orang bertaubat »(2. Peter 3,9). Allah melakukan segala yang mungkin untuk menyelamatkan kita dari azab neraka.

Tetapi pada akhirnya Tuhan tidak akan melanggar keputusan sedar yang dibuat oleh mereka yang secara sedar menolak cintanya dan berpaling darinya. Kerana untuk mengabaikan pemikiran, kehendak dan hati mereka, dia harus mengurungkan kemanusiaan mereka dan tidak menciptanya. Sekiranya dia melakukannya, tidak akan ada orang yang dapat menerima karunia anugerah Tuhan yang paling berharga - kehidupan dalam Yesus Kristus. Tuhan menciptakan manusia dan menyelamatkan mereka sehingga mereka dapat menjalin hubungan sejati dengannya dan hubungan itu tidak dapat ditegakkan.

Tidak semua bersatu dengan Kristus

Bible tidak mengaburkan perbezaan antara orang percaya dan tidak percaya, dan begitu juga kita. Apabila kita mengatakan bahawa semua orang telah diampuni, diselamatkan melalui Kristus, dan didamaikan dengan Tuhan, ini bermakna walaupun kita semua milik Kristus, tidak semua masih dalam hubungan dengan-Nya. Walaupun Tuhan telah mendamaikan semua orang dengan diri-Nya, tidak semua orang masih menerima pendamaian ini. Itulah sebabnya rasul Paulus berkata, “Sebab Allah ada di dalam Kristus dan telah mendamaikan dunia dengan diri-Nya dan tidak memperhitungkan dosa mereka terhadap mereka dan menegakkan firman pendamaian di antara kita. Jadi kami sekarang adalah duta-duta bagi pihak Kristus, kerana Allah menasihati melalui kami; jadi kami meminta daripada Kristus: berdamai dengan Tuhan!" (2. Korintus 5,19-20). Atas sebab ini kami tidak menghakimi orang, sebaliknya memberitahu mereka bahawa pendamaian dengan Tuhan telah dicapai melalui Kristus dan tersedia sebagai tawaran untuk semua orang.

Keprihatinan kita harus menjadi kesaksian hidup dengan membagikan kebenaran alkitabiah mengenai watak Tuhan - itulah pemikiran dan belas kasihan-Nya bagi kita manusia - di lingkungan kita. Kami mengajarkan pemerintahan Kristus yang menyeluruh dan berharap untuk berdamai dengan semua orang. Alkitab memberitahu kita bagaimana Tuhan merindukan semua orang datang kepadanya dalam pertobatan dan menerima pengampunannya - kerinduan yang juga kita rasakan.

oleh Joseph Tkach