Tetap bertumpu pada rahmat Tuhan

173 memberi tumpuan kepada rahmat Tuhan

Baru-baru ini saya melihat video memparodikan iklan TV. Dalam kes ini, ia adalah mengenai CD penyembahan Kristian fiksyen bertajuk "It's All About Me". CD itu mengandungi lagu-lagu: "Lord I Lift My Name on High", "I Exalt Me" dan "There is None Like Me". (Tiada siapa seperti saya). pelik? Ya, tetapi ia menggambarkan kebenaran yang menyedihkan. Kita manusia cenderung menyembah diri sendiri daripada Tuhan. Seperti yang saya nyatakan terakhir, kecenderungan ini menyebabkan pembentukan rohani kita menjadi pintas, yang berdasarkan kepercayaan kepada diri kita sendiri dan bukan kepada Yesus, "pemula dan penamat iman" (Ibrani 1).2,2 Luther).

Melalui topik seperti "Mengatasi Dosa", "Membantu Orang Miskin" atau "Membagikan Injil", para pengkhotbah kadang-kadang menolong orang dengan tidak sengaja mengambil pandangan yang salah mengenai isu-isu kehidupan Kristian. Topik-topik ini boleh membantu, tetapi tidak apabila orang memusatkan perhatian pada diri mereka sendiri daripada Yesus - siapa dia, apa yang dia lakukan dan lakukan untuk kita. Adalah mustahak untuk menolong orang mempercayai Yesus sepenuhnya, baik untuk identiti mereka maupun untuk panggilan dan takdir utama mereka. Dengan mata yang tertumpu pada Yesus, mereka akan melihat apa yang perlu dilakukan untuk melayani Tuhan dan umat manusia, bukan dengan usaha mereka sendiri, tetapi dengan kasih karunia untuk turut serta dalam apa yang Yesus, sesuai dengan Bapa dan Roh Kudus, dan cinta sempurna orang tidak.

Biar saya menggambarkan ini melalui perbualan saya dengan dua orang Kristian yang komited. Perbincangan pertama saya dengan seorang lelaki adalah tentang perjuangannya dengan memberi. Untuk masa yang lama dia berusaha untuk memberi gereja lebih daripada yang dia belanjakan, berdasarkan konsep palsu bahawa untuk menjadi murah hati, memberi mesti menyakitkan. Tetapi tidak kira berapa banyak dia memberi (dan berapa banyak kesakitan yang dia rasakan) dia tetap rasa bersalah kerana dia boleh memberi lebih. Semasa menulis cek untuk korban mingguan, pada suatu hari, dengan penuh kesyukuran, caranya melihat memberi berubah. Dia perasan bagaimana dia menumpukan pada maksud kemurahan hatinya kepada orang lain, bukan bagaimana ia mempengaruhi dirinya. Saat perubahan pemikirannya ini berlaku, tidak rasa bersalah lagi, perasaannya bertukar menjadi kegembiraan. Buat pertama kalinya dia memahami ayat suci yang sering dipetik dalam pengakuan mangsa: “Jadi setiap orang harus memutuskan sendiri berapa banyak yang mereka mahu berikan, secara sukarela dan bukan kerana orang lain melakukannya. Kerana Allah mengasihi orang yang memberi dengan senang hati dan rela." (2. 9 Korintus 7 berharap untuk semua). Dia menyedari bahawa Tuhan mengasihinya tidak kurang apabila dia bukan pemberi yang menggembirakan, tetapi Tuhan kini melihat dan mengasihi dia sebagai pemberi yang menggembirakan.

Perbincangan kedua sebenarnya adalah dua perbualan dengan seorang wanita tentang kehidupan solatnya. Perbualan pertama adalah mengenai menetapkan jam tangan untuk berdoa untuk memastikan dia berdoa selama sekurang-kurangnya 30 minit. Dia menegaskan bahawa dia akan dapat menangani semua permintaan doa pada waktu ini, tetapi terkejut apabila dia melihat jam dan melihat bahawa tidak sampai 10 minit telah berlalu. Jadi dia akan lebih banyak berdoa. Tetapi setiap kali dia melihat jam, perasaan bersalah dan tidak mencukupi hanya akan meningkat. Sebagai jenaka, saya menyatakan bahawa nampaknya saya bahawa dia "menyembah jam." Dalam temu bual kedua kami, dia memberitahu saya bahawa kenyataan saya telah merevolusikan pendekatannya terhadap doa (yang Tuhan mendapat kemuliaan - bukan saya). Rupa-rupanya komen pendirian saya membuat dia berfikir, dan apabila dia berdoa, dia mula bercakap dengan Tuhan tanpa bimbang tentang berapa lama dia berdoa. Dalam masa yang agak singkat, dia merasakan bahawa dia lebih berhubung dengan Tuhan berbanding sebelum ini.

Berfokus pada prestasi kami, kehidupan Kristian (termasuk pendidikan rohani, pemuridan dan misi) bukan tentang "anda perlu". Sebaliknya, ini adalah tentang mengambil bahagian dengan rahmat dalam apa yang Yesus lakukan dalam kita, melalui kita, dan di sekeliling kita. Memberi tumpuan kepada usaha sendiri cenderung menghasilkan kebenaran diri. Kebenaran diri yang sering membandingkan atau bahkan mengutuk orang lain dan secara palsu membawa kepada kesimpulan bahawa kita melakukan sesuatu untuk mendapat kasih sayang Tuhan. Kebenaran injil, bagaimanapun, adalah bahawa Tuhan mengasihi semua orang seperti yang hanya dapat dilakukan oleh Tuhan yang tidak terhingga. Maknanya dia sayang orang lain macam dia sayang kita. Rahmat Tuhan menghapuskan sebarang sikap "kita terhadap mereka" yang meninggikan dirinya sebagai benar dan mengutuk orang lain sebagai tidak layak.

“Tetapi,” mungkin ada yang membantah, “bagaimana dengan orang yang melakukan dosa besar? Sesungguhnya Allah tidak mengasihi mereka sebagaimana Dia mengasihi orang-orang yang beriman." Untuk menjawab bantahan ini, kita hanya perlu merujuk kepada pahlawan iman dalam Ibrani 11,1-40 untuk melihat. Mereka ini bukanlah orang yang sempurna, kebanyakan mereka hidup melalui masa kegagalan yang besar. Alkitab mempunyai lebih banyak cerita tentang orang yang Tuhan selamatkan daripada kegagalan daripada orang yang hidup dengan benar. Kadang-kadang kita salah tafsir Alkitab bermaksud bahawa orang yang ditebus telah melakukan pekerjaan itu dan bukannya Juruselamat! Jika kita gagal memahami bahawa kehidupan kita digunakan untuk mendisiplinkan, bukan dari usaha kita sendiri, kita tersilap membuat kesimpulan bahawa kedudukan kita di hadapan Tuhan adalah melalui prestasi kita. Eugene Peterson menangani kesilapan ini dalam buku kemuridannya yang membantu, A Long Obedience in the Same Direction.

Realiti utama bagi orang Kristian adalah komitmen peribadi, tidak berubah dan berterusan Tuhan menempatkan kita. Kegigihan bukanlah hasil daripada tekad kita, itu adalah hasil kesetiaan Tuhan. Kita tidak wujud kerana kita mempunyai kuasa yang luar biasa, tetapi kerana Allah adil. Pemuridan Kristian adalah proses yang meningkatkan kesedaran kita tentang keadilan Tuhan dan kesadaran kita tentang keadilan kita sendiri. Kita tidak mengenali makna kita dalam kehidupan dengan meneroka keadaan emosi kita, motif dan prinsip moral, tetapi dengan mempercayai kehendak Tuhan dan niatnya. Dengan menunjukkan kesetiaan Tuhan, bukan dengan merancang kenaikan dan kejatuhan ilham ilahi kita.

Tuhan, yang sentiasa setia kepada kita, tidak mengutuk kita jika kita tidak setia kepadanya. Ya, dosa-dosa kita bahkan menyusahkannya kerana mereka menyakiti kita dan orang lain. Tetapi dosa kita tidak menentukan sama ada atau berapa banyak Tuhan mengasihi kita. Allah triune kita sempurna, dia adalah cinta yang sempurna. Tidak ada ukuran yang lebih rendah atau cintanya untuk setiap orang. Kerana Tuhan mengasihi kita, Dia memberi kita Firman dan Roh-Nya untuk membolehkan kita mengenali dosa-dosa kita dengan jelas, mengaku mereka kepada Tuhan dan kemudian bertaubat. Ini bermakna berpaling dari dosa dan kembali kepada Tuhan dan rahmat-Nya. Akhirnya, setiap dosa adalah penolakan kasih karunia. Orang secara keliru percaya bahawa mereka boleh membebaskan diri dari dosa. Memang benar, bagaimanapun, bahawa sesiapa yang meninggalkan rasa mementingkan diri sendiri, bertaubat dan mengaku dosa melakukannya kerana dia telah menerima pekerjaan Tuhan yang penuh kasih dan transformatif. Dalam rahmatNya, Tuhan menerima semua orang di mana sahaja dia berada, tetapi terus dari sana.

Jika kita meletakkan Yesus di tengah-tengah dan bukan diri kita sendiri, maka kita melihat diri kita dan orang lain dengan cara Yesus melihat kita sebagai anak Tuhan. Itu termasuk ramai yang belum mengenali Bapa Syurgawi mereka. Kerana kita menjalani kehidupan yang berkenan kepada Tuhan bersama Yesus, Dia menjemput kita dan melengkapkan kita untuk mengambil bahagian dalam apa yang Dia lakukan, untuk menjangkau dalam kasih mereka yang tidak mengenal Dia. Semasa kita mengambil bahagian dengan Yesus dalam proses pendamaian ini, kita melihat dengan lebih jelas apa yang Tuhan lakukan untuk menggerakkan anak-anak yang dikasihi-Nya untuk berpaling kepada-Nya dalam pertobatan, untuk membantu mereka meletakkan hidup mereka sepenuhnya dalam jagaan-Nya. Kerana kita berkongsi dengan Yesus dalam pelayanan pendamaian ini, kita belajar dengan lebih jelas lagi apa yang Paulus maksudkan apabila dia berkata bahawa hukum menghukum tetapi kasih karunia Tuhan memberi kehidupan (lihat Kisah 1 Kor.3,39 dan Rom 5,17-20). Oleh itu, pada asasnya adalah penting untuk memahami bahawa semua perkhidmatan kita, termasuk pengajaran kita tentang kehidupan Kristian, dengan Yesus dilakukan dalam kuasa Roh Kudus, di bawah payung rahmat Tuhan.

Saya tetap fokus kepada rahmat Allah.

Joseph Tkach
Presiden GRACE COMMUNION INTERNATIONAL


pdfTetap bertumpu pada rahmat Tuhan