Tergesa-gesa demi kita

032 dicobai demi kita

Kitab Suci memberitahu kita bahawa imam besar kita Yesus "dicobai dalam segala hal seperti kita, tetapi tanpa dosa" (Ibrani). 4,15). Kebenaran penting ini dicerminkan dalam doktrin Kristian sejarah, yang menurutnya Yesus, dengan penjelmaan-Nya, mengambil alih fungsi vicar, seolah-olah.

Perkataan Latin vicarius bermaksud "bertindak sebagai wakil atau gabenor bagi seseorang". Dengan penjelmaan-Nya, Anak Tuhan yang kekal menjadi manusia sambil memelihara ketuhanan-Nya. Dalam konteks ini, Calvin bercakap tentang "pertukaran ajaib". TF Torrance menggunakan istilah penggantian: “Dengan Penjelmaan-Nya, Anak Tuhan merendahkan diri, mengambil tempatnya di tempat kita dan meletakkan dirinya di antara kita dan Tuhan Bapa, dan dengan itu mengambil ke atas dirinya semua rasa malu dan kutukan kita - dan bukan sebagai orang ketiga. Pribadi, tetapi sebagai orang yang adalah Tuhan sendiri ”(Pendamaian [penebusan], ms 151). Dalam salah satu bukunya, rakan kita Chris Kettler merujuk kepada "interaksi yang kuat antara Kristus dan kemanusiaan kita pada tahap kewujudan kita, tahap ontologi", yang saya terangkan di bawah.

Dengan sifat kemanusiaan-Nya, Yesus mewakili seluruh umat manusia. Dia adalah Adam kedua yang jauh lebih unggul daripada yang pertama. Mewakili kita, Yesus telah dibaptiskan menggantikan kita - yang tidak berdosa menggantikan manusia yang berdosa. Oleh itu, pembaptisan kita adalah penyertaan dalam dia. Yesus telah disalibkan bagi kita dan mati untuk kita supaya kita dapat hidup (Roma 6,4). Kemudian datanglah kebangkitan-Nya dari kubur, yang dengannya Dia menghidupkan kita pada masa yang sama seperti Dia (Efesus). 2,4-5). Ini diikuti dengan kenaikan-Nya ke syurga, yang dengannya Dia memberikan kita tempat di sisi-Nya dalam kerajaan di sana (Efesus 2,6; Bible Zurich). Semua yang Yesus lakukan, Dia lakukan untuk kita, bukannya kita. Dan itu termasuk godaannya bagi pihak kita.

Saya mendapati ia menggalakkan untuk mengetahui bahawa Tuhan kita telah menghadapi godaan yang sama seperti yang saya miliki - dan menentang mereka sebagai gantinya, bagi saya. Menghadapi godaan dan menentang mereka adalah salah satu sebab mengapa Yesus pergi ke padang pasir selepas pembaptisannya. Sekalipun musuh menjejakkan kaki di sana, dia tetap teguh. Dia adalah wakil saya yang mengungguli, bukannya saya. Memahami ini menjadikan dunia yang berbeza!
Pada suatu hari saya menulis tentang krisis identiti yang banyak dilalui. Dengan berbuat demikian, saya menyentuh tiga cara yang tidak membantu yang biasa dikenal pasti oleh orang ramai: terpaksa melawan. Dalam fungsi perwakilan manusianya, dia bertemu dan menentangnya di tempat kami. "Demi kita dan bukannya kita, Yesus menjalani kehidupan pengganti itu dengan penuh kepercayaan kepada Tuhan dan rahmat dan kebaikan-Nya" (Incarnation, ms. 125). Dia melakukan ini untuk kita dengan kepastian yang jelas tentang siapa Dia: Anak Tuhan dan Anak manusia.

Untuk menantang godaan dalam kehidupan kita, penting untuk mengetahui siapa kita sebenarnya. Sebagai orang berdosa yang diselamatkan oleh rahmat, kita mempunyai identiti baru: kita adalah saudara-saudari Yesus yang dikasihi, anak-anak Allah yang dikasihi. Ia bukan satu identiti yang kita patut dan sudah tentu bukan satu yang orang lain boleh memberi kita. Tidak, ini diberikan kepada kita oleh Tuhan melalui penjelmaan AnakNya. Apa yang diperlukan adalah kepercayaan kepadanya, yang dia benar-benar bagi kami, untuk mengucapkan terima kasih kepadanya atas identiti baru ini.

Kami mendapat kekuatan dari pengetahuan bahawa Yesus tahu bagaimana untuk menangani penipuan godaan Saja yang halus namun kuat sifat dan sumber identiti kita yang sebenarnya. Dibawa oleh kehidupan di dalam Kristus, kita mengenali pasti identiti ini bahawa apa yang digunakan untuk menggoda kita dan membuat kita berdosa semakin lemah dan lemah. Dengan mengadaptasi identiti kita yang sebenar dan membiarkannya membuahkan hasil dalam kehidupan kita, kita mendapat kekuatan, kerana kita tahu bahawa ia adalah wujud dalam hubungan kita dengan Tuhan yang tiga, yang setia dan penuh kasih kepada kita, anak-anaknya.

Jika kita tidak pasti identiti sebenar kita, bagaimanapun, godaan berkemungkinan besar akan membuat kita mundur. Kita mungkin meragui agama Kristian kita atau kasih sayang Tuhan yang tidak bersyarat kepada kita. Kita mungkin cenderung untuk mempercayai hakikat bahawa dicobai menyamai Tuhan secara beransur-ansur berpaling daripada kita. Pengetahuan tentang jati diri kita yang sebenar sebagai anak-anak yang dikasihi Tuhan adalah anugerah yang murah hati. Kita boleh berasa selamat terima kasih kepada pengetahuan bahawa Yesus dengan penjelmaan penggantinya untuk kita - bukannya kita - menahan semua godaan. Mengetahui ini, jika kita berbuat dosa (yang tidak dapat dielakkan), kita tiba-tiba boleh bangkit semula, membuat pembetulan yang diperlukan dan percaya bahawa Tuhan akan menggerakkan kita ke hadapan. Ya, apabila kita mengaku dosa dan memerlukan keampunan Tuhan, ini adalah tanda bagaimana Tuhan terus berdiri di sisi kita tanpa syarat dan setia. Jika ini tidak berlaku, dan jika dia benar-benar mengecewakan kita, kita tidak akan pernah berpaling kepadanya lagi atas kehendak bebas kita sendiri untuk menerima rahmatNya yang murah hati dan dengan itu mengalami pembaharuan berkat penerimaannya, yang kita temui dengan tangan terbuka. Marilah kita mengalihkan pandangan kita kepada Yesus, yang, seperti kita, telah dicobai dalam segala hal tanpa menyerah kepada dosa. Marilah kita percaya pada rahmat, kasih sayang dan kekuatan-Nya. Dan marilah kita memuji Tuhan kerana Yesus Kristus telah menang untuk kita dalam penjelmaan wakilnya.

Dibawa oleh rahmat dan kebenarannya

Joseph Tkach
Presiden GRACE COMMUNION INTERNATIONAL


pdfTergesa-gesa demi kita