Berkat Yesus

093 jesus berkat

Selalunya apabila saya melancong, saya diminta untuk berucap di perkhidmatan gereja, persidangan dan mesyuarat lembaga pengarah Grace Communion International. Kadang-kadang saya diminta untuk memberikan berkat terakhir. Saya kemudiannya sering kembali pada berkat Harun, yang dia persembahkan kepada bani Israel (pada tahun selepas pelarian mereka dari Mesir dan lama sebelum mereka masuk ke Tanah Perjanjian) di padang pasir. Pada masa itu, Tuhan mengajar Israel bagaimana untuk mematuhi hukum. Orang ramai tidak stabil dan agak pasif (lagipun, mereka telah menjadi hamba sepanjang hidup mereka!). Mereka mungkin berfikir, “Tuhan memimpin kita keluar dari Mesir melalui Laut Merah dan memberi kita hukum-Nya. Tetapi kini kami berada di sini dan masih merayau di padang pasir. Apa yang akan datang? " Tetapi Tuhan tidak menjawab dengan mendedahkan kepada mereka secara terperinci rancangan-Nya mengenai mereka. Sebaliknya, dia menggalakkan mereka untuk memandang kepadanya dengan iman:

Dan Tuhan berfirman kepada Musa, demikian, Katakanlah kepada Harun dan anak-anaknya, dan katakan, Beginilah yang harus kamu katakan kepada orang Israel apabila kamu memberkati mereka: Tuhan memberkati kamu dan melindungi kamu; Tuhan menyinari kamu dengan wajah-Nya dan memberi kamu kasih karunia; Tuhan menghadapkan wajah-Nya kepadamu dan memberimu damai sejahtera (4. Musa 6,22).

Saya dapat melihat bagaimana Harun berdiri dengan tangan yang tersebar di hadapan anak-anak tercinta Allah dan bercakap berkat ini. Betapa kehormatannya baginya untuk memberkati Tuhan. Seperti yang mungkin anda ketahui, Harun adalah imam tinggi pertama kaum Levi:

Tetapi Harun dikhususkan untuk menguduskan apa yang maha kudus, dia dan anak-anaknya untuk selama-lamanya, untuk mempersembahkan korban di hadapan Tuhan dan untuk melayani dan memberkati dia dalam nama Tuhan untuk selama-lamanya (1. Taw. 2).3,13).

Menderma rahmat adalah perbuatan pujian yang paling mengagumkan di mana Tuhan ditunjukkan untuk menggalakkan umatnya - di sini semasa pengusiran keras dari Mesir ke Tanah Perjanjian. Berkat imam ini merujuk kepada nama Tuhan dan kesabaran supaya rakyatnya dapat hidup dalam jaminan rahmat dan rahmat dari Tuhan.

Walaupun berkat ini adalah yang pertama dan paling utama untuk orang yang letih dan kecewa di kereta api mereka melalui padang pasir, saya juga mengenali hubungan mereka dengan kita hari ini. Ada kalanya kita juga merasa tidak pasti tentang masa depan, merasakan bahawa kita berkeliaran di mana-mana. Kemudian kita perlu kata-kata yang menggalakkan yang mengingatkan kita, Tuhan telah memberkati kita dan terus menyebarkan tangan pelindung kita ke atas kita. Kita perlu mengingatkan diri kita bahawa dia membuat mukanya bersinar kepada kita, sangat mengasihani kita dan memberi kita kedamaian. Walau bagaimanapun, di atas semua, kita tidak boleh lupa bahawa kerana cinta dia menghantar kita anaknya Yesus Kristus - imam besar yang terakhir dan yang sendiri berkenan kepada Harun.

Minggu Suci (juga dipanggil Minggu Keghairahan) bermula dalam kira-kira seminggu dengan Ahad Palma (mengingati kemasukan kemenangan Yesus ke Yerusalem), diikuti dengan Khamis Putih (sebagai ingatan Perjamuan Terakhir), Jumaat Agung (hari peringatan yang menunjukkan kepada kita hari Tuhan. kebaikan terhadap kita yang dinyatakan dalam pengorbanan yang paling besar) dan Sabtu Suci (mengingati penguburan Yesus). Kemudian datang hari kelapan, yang bersinar atas segala sesuatu - Ahad Paskah, di mana kita merayakan kebangkitan imam besar kita Yesus, Anak Tuhan (Ibr. 4,14). Masa tahun ini mengingatkan kita bahawa kita selama-lamanya diberkati "dengan segala berkat rohani di syurga melalui Kristus" (Ef. 1,3).

Ya, kita semua mengalami masa ketidakpastian. Tetapi kita boleh yakin bahawa Tuhan telah memberkati kita begitu besar dalam Kristus. Nama Tuhan menyediakan jalan bagi dunia seperti sungai yang mengalir dengan kuat, airnya mengalir dari sumber jauh ke dalam negara. Walaupun kita tidak sepenuhnya mengenali perintis ini, kita amat kagum dengan apa yang sebenarnya diturunkan kepada kita. Tuhan benar-benar memberi kita berkat-Nya. Seminggu Kudus secara tegas mengingatkan kita tentang hal ini.

Walaupun orang Israel mendengar berkat imam Harun dan pastinya berasa digalakkan olehnya, mereka segera melupakan janji Tuhan. Ini sebahagiannya disebabkan oleh had, bahkan kelemahan, keimamatan manusia. Bahkan imam yang terbaik dan paling setia di Israel adalah fana. Tetapi Tuhan datang dengan sesuatu yang lebih baik (imam besar yang lebih baik). Surat kepada orang Ibrani mengingatkan kita bahawa Yesus, yang hidup selama-lamanya, adalah imam besar kita yang kekal:

Oleh itu Dia juga dapat menyelamatkan selama-lamanya mereka yang datang kepada Allah melalui Dia, kerana Dia sentiasa hidup untuk membela mereka. Imam besar seperti itu juga sesuai untuk kita: seorang yang kudus, tidak bersalah dan tidak bernoda, terpisah daripada orang berdosa dan lebih tinggi daripada syurga [...] (Ibr. 7, 25-26; Zurich Bible).

Gambaran Harun membentangkan tangannya ke atas Israel dalam memberkati merujuk kita kepada imam besar yang lebih hebat, Yesus Kristus. Berkat yang Yesus berikan kepada umat Tuhan jauh melebihi berkat Harun (ia lebih luas, lebih berkuasa dan lebih peribadi):

Aku akan meletakkan hukum-Ku dalam fikiran mereka dan menulisnya dalam hati mereka dan Aku akan menjadi Tuhan mereka dan mereka akan menjadi umat-Ku. Dan tidak seorang pun akan mengajar sesama warganegaranya dan tidak seorang pun kepada saudaranya dengan perkataan: Kenali Tuhan! Kerana semua orang akan mengenali saya, dari sekecil-kecilnya hinggalah sebesar-besarnya. Sebab Aku hendak memperlakukan kejahatan mereka dengan murah hati dan tidak lagi mengingat dosa mereka (Ibr.8,10-12; Bible Zurich).

Yesus, Anak Tuhan, berbicara berkat pengampunan yang mendamaikan kita dengan Tuhan dan membawa hubungan kita yang patah dengannya kembali normal. Ia adalah satu rahmat yang membawa perubahan dalam hati dan minda kita. Ia menimbulkan kita kepada yang paling mendalam berikut dan perhubungan dengan Yang Maha Kuasa. Melalui anak Tuhan, saudara kita, kita mengenali Allah sebagai bapa kita. Melalui Roh Kudus kita menjadi anak-anak kesayangannya.

Apabila saya berfikir tentang Minggu Suci seperti ini, satu lagi sebab mengapa kita mengucapkan selamat datang ini. Apabila Yesus mati di kayu salib, tangannya tersebar. Kehidupannya yang berharga, yang dikorbankan kepada kita, adalah berkat, berkat kekal di bumi. Yesus meminta kepada Bapa untuk memaafkan kita dalam semua dosa kita, maka dia mati untuk hidup.

Selepas kebangkitannya dan tidak lama sebelum pendakiannya, Yesus memberi berkat lagi:
Lalu Ia menuntun mereka keluar sampai ke Betania, lalu Ia mengangkat tangan-Nya dan memberkati mereka, dan ketika Ia memberkati mereka, Ia berpisah dari mereka dan naik ke surga. Tetapi mereka menyembah Dia dan kembali ke Yerusalem dengan sukacita yang besar (Luk. 24,50-satu).

Pada hakikatnya, Yesus berkata kepada murid-muridnya, sekarang dan sekarang: «Aku sendiri memberkati kamu dan menjaga kamu, aku membuat wajahku bersinar padamu dan aku bersikap ramah kepada kamu; Aku mengangkat wajahmu kepadamu dan memberikan kedamaian kepadamu. "

Semoga kita terus hidup di bawah berkat Tuhan dan Penebus kita, apa pun ketidakpastian yang kita hadapi.

Saya menyambut anda dengan pandangan yang setia kepada Yesus,

Joseph Tkach
Presiden GRACE COMMUNION INTERNATIONAL


pdfBerkat Yesus