Yesus adalah perdamaian kita

272 jesus perdamaian kitaSelama bertahun-tahun saya berpuasa pada Yom Kippur (Bahasa Jerman: Hari Pendamaian), hari perayaan Yahudi yang tertinggi. Saya melakukan ini dengan kepercayaan yang salah bahawa saya telah didamaikan dengan Tuhan dengan tegas meninggalkan makanan dan cecair pada hari itu. Mungkin ramai di antara kita masih ingat cara berfikir yang salah ini. Walau bagaimanapun ia telah dijelaskan kepada kami, niat untuk berpuasa pada Yom Kippur terdiri daripada pendamaian kami (son-ung [pengangkatan sebagai anak lelaki]) dengan Tuhan melalui perbuatan kami sendiri. Kami mempraktikkan sistem agama rahmat dan kerja - mengabaikan realiti di mana Yesus adalah pendamaian kami. Mungkin awak masih ingat surat terakhir saya. Ia mengenai Rosh Hashanah, Hari Tahun Baru Yahudi, yang juga dikenali sebagai Hari Sangkakala. Saya mengakhiri dengan mengatakan bahawa Yesus telah meniup sangkakala sekali dan untuk selama-lamanya dan adalah Tuhan tahun ini - sesungguhnya, Tuhan sepanjang masa. Sebagai penyempurna perjanjian Tuhan dengan Israel (perjanjian lama), Yesus, Pencipta masa, berubah sepanjang masa untuk selama-lamanya. Ini memberi kita perspektif Perjanjian Baru tentang Rosh Hashanah. Jika kita juga melihat Yom Kippur dengan mata pada Perjanjian Baru, kita faham bahawa Yesus adalah pendamaian kita. Seperti halnya dengan semua hari perayaan orang Israel, Hari Pendamaian menunjukkan pribadi dan pekerjaan Yesus untuk keselamatan dan pendamaian kita. Dalam Perjanjian Baru dia menjelmakan sistem liturgi Israel lama dengan cara yang baru.

Sekarang kita faham bahawa perayaan-perayaan kalendar Ibrani menunjuk kepada kedatangan Yesus dan oleh itu sudah lapuk. Yesus telah pun datang dan mengadakan perjanjian baru. Jadi kita tahu bahawa Tuhan menggunakan kalendar sebagai alat untuk membantu kita mengetahui siapa Yesus sebenarnya. Hari ini tumpuan kita adalah pada empat peristiwa utama dalam kehidupan Kristus - kelahiran, kematian, kebangkitan, dan kenaikan Yesus. Yom Kippur menunjukkan perdamaian dengan Tuhan. Jika kita ingin memahami apa yang diajarkan oleh Perjanjian Baru tentang kematian Yesus, maka kita harus mengingati model pemahaman dan penyembahan Perjanjian Lama yang terkandung dalam perjanjian Tuhan dengan Israel (Perjanjian Lama). Yesus berkata mereka semua memberi kesaksian tentang Dia (Yohanes 5,39-40).
 
Dalam erti kata lain, Yesus adalah lensa yang melaluinya kita boleh mentafsir keseluruhan Alkitab dengan betul. Kini kita memahami Perjanjian Lama (yang termasuk Perjanjian Lama) melalui lensa Perjanjian Baru (dengan Perjanjian Baru yang dipenuhi sepenuhnya oleh Yesus Kristus). Sekiranya kita meneruskan urutan terbalik, kesimpulan yang salah akan membuat kita percaya bahawa Perjanjian Baru tidak akan bermula sehingga Kedatangan Yesus yang Kedua. Andaian ini adalah kesilapan asas. Ada yang tersilap percaya bahawa kita berada dalam tempoh peralihan antara perjanjian lama dan baru dan oleh itu kita diwajibkan untuk memelihara hari perayaan Ibrani.

Semasa pelayanannya di bumi, Yesus menjelaskan sifat tentatif liturgi ibadat orang Israel. Walaupun Tuhan telah memerintahkan satu bentuk ibadat yang istimewa, Yesus menunjukkan bahawa ia akan berubah melalui dia. Dia menekankan ini dalam perbualan dengan wanita di perigi di Samaria (Yohanes 4,1-25). Saya memetik kata-kata Yesus yang menjelaskan kepadanya bahawa penyembahan umat Tuhan tidak lagi terhad kepada Yerusalem atau tempat lain. Di tempat lain, dia berjanji bahawa di mana sahaja dua atau tiga orang berkumpul, dia akan berada di antara mereka8,20). Yesus memberitahu wanita Samaria itu bahawa dengan berakhirnya pelayanannya di bumi, tidak akan ada lagi tempat yang suci.

Sila perhatikan apa yang dia katakan kepadanya:

  • Masa sudah tiba supaya kamu tidak menyembah Bapa di gunung ini atau di Yerusalem.
  • Masanya akan datang dan sudah tiba apabila penyembah-penyembah benar akan menyembah Bapa dalam roh dan kebenaran; kerana Bapa juga menghendaki penyembah seperti itu. Tuhan adalah Roh, dan barangsiapa menyembah Dia, harus menyembah Dia dalam roh dan kebenaran (Yohanes 4,21-24).

Dengan pengisytiharan ini, Yesus menghilangkan pentingnya upacara penyembahan Israel - sistem yang ditentukan dalam undang-undang Musa (perjanjian lama). Yesus melakukan ini kerana secara peribadi dia akan memenuhi hampir semua aspek sistem ini - dengan kuil di Yerusalem sebagai pusatnya - dengan cara yang paling pelbagai. Pernyataan Yesus kepada wanita Samaria menunjukkan bahawa sebilangan besar amalan penyembahan mengikut cara literal sebelumnya tidak lagi diperlukan. Oleh kerana penyembah Yesus yang sejati tidak perlu lagi pergi ke Yerusalem, mereka tidak boleh lagi mematuhi preskripsi yang tertulis dalam hukum Musa, di mana sistem ibadat kuno bergantung pada kewujudan dan penggunaan bait itu.

Sekarang kita meninggalkan bahasa Perjanjian Lama dan bertukar sepenuhnya kepada Yesus; kita berubah dari bayangan ke cahaya. Bagi kita ini bermakna kita membenarkan Yesus secara peribadi menentukan pemahaman kita mengenai perdamaian dalam fungsinya sebagai satu-satunya mediator antara Tuhan dan manusia. Sebagai Anak Tuhan, Yesus datang ke suatu keadaan yang keadaannya telah disediakan untuknya di Israel lama dan bertindak secara sah dan kreatif untuk memenuhi seluruh Perjanjian Lama, termasuk pemenuhan Hari Pendamaian.

Dalam bukunya Incarnation, The Person and Life of Christ, TF Torrance menerangkan bagaimana Yesus mencapai pendamaian kita dengan Tuhan: Yesus tidak menolak khutbah Yohanes Pembaptis tentang pengumuman penghakiman: Dalam kehidupan Yesus sebagai manusia dan sebelum ini Terutama melalui kematian Yesus, Tuhan melaksanakan penghakiman-Nya ke atas kejahatan bukan dengan hanya memaksanya untuk melenyapkan dengan satu pukulan kekerasan, tetapi dengan terjun sepenuhnya ke kedalaman kejahatan yang paling dalam, untuk menghilangkan semua kesakitan, rasa bersalah dan penderitaan untuk ditanggung. Oleh kerana Tuhan sendiri datang untuk mengambil semua kejahatan manusia ke atas diri-Nya, campur tangan-Nya dalam kelembutan mempunyai kekuatan yang luar biasa dan meletup. Itulah kuasa Allah yang sebenar. Itulah sebabnya salib (mati di kayu salib) dengan segala kelembutan, kesabaran dan belas kasihan yang tidak kenal lelah bukan sekadar tindakan kepahlawanan yang bertahan dan kuat secara visual, tetapi tindakan yang paling berkuasa dan agresif, seperti yang belum pernah dialami oleh langit dan bumi sebelum ini: menyerang cinta suci Tuhan melawan kezaliman manusia dan melawan kezaliman kejahatan, melawan semua rintangan dosa yang menjulang tinggi (hlm. 150).

Jika seseorang hanya menganggap perdamaian sebagai penyelesaian undang-undang dalam pengertian diri sendiri lagi dengan Tuhan, ini membawa kepada pandangan yang tidak mencukupi, yang malangnya ramai orang Kristian hari ini. Pandangan semacam itu tidak begitu mendalam dalam apa yang telah dilakukan Yesus untuk kepentingan kita. Sebagai orang berdosa, kita memerlukan lebih dari sekadar kebebasan dari hukuman untuk dosa kita. Kita perlu bahawa dosa itu sendiri diberikan pukulan terakhir agar dapat dihapuskan dari sifat kita.

Itulah yang dilakukan oleh Yesus. Alih-alih hanya menangani gejala, dia beralih kepada penyebabnya. Punca ini boleh digambarkan dengan tepat sebagai The Undoing of Adam, berdasarkan buku oleh Baxter Kruger. Gelaran ini menyatakan apa yang akhirnya dicapai oleh Yesus melalui pendamaian manusia dengan Tuhan. Ya, Yesus membayar hukuman atas dosa kita. Tetapi dia melakukan lebih banyak lagi - dia melakukan pembedahan kosmik. Dia meletakkan pemindahan jantung kepada manusia yang jatuh dan berdosa! Hati baru ini adalah hati pendamaian. Ia adalah hati Yesus - yang, sebagai Tuhan dan manusia, adalah pengantara dan imam besar, Penyelamat dan abang kita. Melalui Roh Kudus, seperti yang Tuhan janjikan melalui nabi Yehezkiel dan Yoel, Yesus membawa kehidupan baru ke dalam anggota badan kita yang kering dan memberi kita hati yang baru. Pada dia kita adalah ciptaan baru!

Disambungkan kepada anda dalam ciptaan baru,

Joseph Tkach

Presiden
KOMUNION GRACE ANTARABANGSA


pdfYesus adalah perdamaian kita