Ditubuhkan pada rahmat

157 diasaskan atas belas kasihanAdakah semua jalan menuju Tuhan? Ada yang percaya bahawa semua agama adalah variasi pada subjek yang sama - lakukan ini atau itu dan pergi ke syurga. Pada pandangan pertama, nampaknya begitu. Agama Hindu menjanjikan kesatuan orang percaya dengan Tuhan yang tidak berwajah. Masuk ke nirvana memerlukan pekerjaan yang baik semasa kelahiran semula. Buddhisme, yang juga menjanjikan nirvana, menuntut agar empat kebenaran mulia dan jalan lapan kali diikuti melalui banyak kelahiran semula.

Islam menjanjikan syurga - kehidupan kekal yang penuh dengan kepuasan dan kesenangan sensual. Untuk sampai ke sana, orang yang beriman harus mematuhi asas-asas iman dan lima rukun Islam. Menjalani kehidupan yang baik dan berpegang pada tradisi membawa orang Yahudi ke kehidupan kekal bersama dengan Mesias. Tiada satu pun yang dapat menyelamatkan treler. Selalu ada yang besar jika - jika anda dapat mengikuti peraturan, anda akan mendapat ganjaran anda. Hanya ada satu "agama" yang dapat menjamin hasil yang baik setelah mati tanpa pada masa yang sama termasuk ganjaran untuk perbuatan baik atau gaya hidup yang tepat. Kekristianan adalah satu-satunya agama yang menjanjikan dan memberikan keselamatan dengan rahmat Tuhan. Yesus adalah satu-satunya yang tidak mempunyai syarat untuk keselamatan kecuali iman kepadanya sebagai Anak Tuhan yang mati kerana dosa-dosa dunia.

Oleh itu, kami sampai di tengah palang salib "Identity in Christ". Pekerjaan Kristus, yang merupakan pekerjaan penebusan dan penggantian karya manusia, adalah rahmat, yang berpusat pada iman kita. Anugerah Tuhan diberikan kepada kita sebagai hadiah, sebagai nikmat khas, dan bukan sebagai ganjaran atas apa yang telah kita lakukan. Kita adalah contoh kekayaan yang luar biasa dari anugerah dan kebaikan Tuhan terhadap kita, seperti yang ditunjukkan dalam segala yang telah Dia lakukan untuk kita melalui Kristus Yesus (Efesus 2).

Tetapi itu boleh kelihatan terlalu mudah. Kami sentiasa ingin tahu "apa tangkapan"? "Bukankah kita perlu melakukan sesuatu yang lain?" Selama 2.000 tahun yang lalu rahmat telah disalahertikan, disalahgunakan, dan banyak yang telah menambahkannya. Legalisme semakin berleluasa disebabkan oleh keraguan dan syak wasangka bahawa keselamatan melalui rahmat terlalu baik untuk menjadi kenyataan. Ia muncul pada permulaan [kekristianan]. Paulus memberikan beberapa nasihat kepada orang Galatia mengenai perkara ini. "Semua orang yang ingin dihormati secara daging, memaksa kamu untuk bersunat, hanya supaya mereka tidak dianiaya oleh sebab salib Kristus [yang hanya menyelamatkannya]" (Galatia). 6,12).

Sebagai orang yang percaya kepada Yesus Juruselamat, kita berada di bawah anugerah, bukan di bawah hukum (Roma 6,14 dan Efesus 2,8). Alangkah bahagianya bebas daripada lompat tayar dan perlumbaan berpagar. Kita tahu bahawa dosa dan sifat berdosa kita dilindungi oleh rahmat Tuhan pada setiap masa. Kita tidak perlu mengadakan persembahan untuk Tuhan, dan kita juga tidak perlu memperoleh keselamatan kita. Adakah semua jalan menuju kepada Tuhan? Terdapat banyak jalan, tetapi hanya satu cara - dan ia berdasarkan rahmat.

oleh Tammy Tkach


pdfDitubuhkan pada rahmat