Adakah rahmat mentolerir dosa?

604 bertolak ansur dengan dosa rahmatHidup dalam rahmat bermaksud menolak dosa, tidak bertolak ansur atau menerimanya. Tuhan menentang dosa - dia membencinya. Dia enggan meninggalkan kita dalam keadaan berdosa dan menyuruh anaknya membebaskan kita daripadanya dan kesannya.

Apabila Yesus bercakap dengan seorang wanita yang berzina, Dia berkata kepadanya: "Aku juga tidak menghakimi kamu," jawab Yesus. Anda boleh pergi, tetapi jangan berbuat dosa lagi!" (Johannes 8,11 HFA). Kesaksian Yesus menunjukkan penghinaan-Nya terhadap dosa dan menyampaikan rahmat yang menghadapi dosa dengan kasih penebusan. Ia akan menjadi satu kesilapan yang tragis untuk melihat kesediaan Yesus untuk menjadi Juruselamat kita sebagai toleransi terhadap dosa. Anak Tuhan menjadi salah seorang daripada kita dengan tepat kerana dia sama sekali tidak bertolak ansur dengan kuasa dosa yang menipu dan merosakkan. Daripada menerima dosa kita, Dia memikulnya dan menyerahkannya kepada penghakiman Tuhan. Melalui pengorbanan dirinya, hukuman, kematian yang ditimbulkan oleh dosa ke atas kita, telah dihapuskan.

Sekiranya kita melihat-lihat di dunia yang jatuh yang kita tinggali dan melihat ke dalam kehidupan kita sendiri, jelas bahawa Tuhan membenarkan dosa. Namun, Alkitab dengan jelas menyatakan bahawa Tuhan membenci dosa. Kenapa? Kerana kerosakan yang dilakukan pada kita. Dosa menyakitkan kita - ia merosakkan hubungan kita dengan Tuhan dan dengan orang lain; ini menghalang kita daripada hidup dalam kebenaran dan kepenuhan siapa diri kita, orang yang kita sayangi. Dalam menangani dosa kita, yang dihapus melalui dan melalui Yesus, Tuhan tidak segera membebaskan kita dari semua akibat dosa yang diperbudak. Tetapi itu tidak bermaksud bahawa rahmat-Nya memungkinkan kita untuk terus melakukan dosa. Rahmat Tuhan bukanlah toleransi pasif terhadap dosa.

Sebagai orang Kristian, kita hidup di bawah rahmat - dibebaskan daripada hukuman utama dosa untuk pengorbanan Yesus. Sebagai pekerja bersama Kristus, kami mengajar dan memuji rahmat dengan cara yang memberi orang harapan dan gambaran yang jelas tentang Tuhan sebagai Bapa mereka yang pengasih dan pengampun. Tetapi mesej ini datang dengan amaran - ingatlah soalan rasul Paulus: “Adakah kebaikan, kesabaran dan kesetiaan Allah yang tidak terhingga bernilai begitu kecil bagi kamu? Tidakkah kamu melihat bahawa kebaikan inilah yang mendorong kamu untuk bertaubat?" (Rom 2,4 HFA). Dia juga berkata: “Apa yang kita mahu katakan tentang ini? Adakah kita kemudian bertekun dalam dosa supaya rahmat menjadi lebih berkuasa? Jauh sekali! Kita mati kerana dosa. Bagaimana kita masih boleh hidup di dalamnya?" (Rom 6,1-2).

Kebenaran kasih Tuhan tidak boleh mendorong kita untuk terus kekal dalam dosa kita. Kasih karunia adalah ketentuan Tuhan dalam Yesus bukan sahaja untuk membebaskan kita dari rasa bersalah dan malu dosa, tetapi juga dari kuasanya yang memutarbelitkan, memperhambakan diri. Seperti yang Yesus katakan: "Sesiapa yang melakukan dosa adalah hamba kepada dosa" (Yohanes 8,34). Paul memberi amaran: “Tidakkah kamu tahu? Siapa yang kamu jadikan hamba untuk taat kepadanya, kamu adalah hamba-Nya dan kamu taat kepadanya - baik sebagai hamba dosa sampai mati atau sebagai hamba ketaatan kepada kebenaran” (Roma 6,16). Dosa adalah perniagaan yang serius kerana ia memperhambakan kita kepada pengaruh kejahatan.

Pemahaman tentang dosa dan akibatnya tidak membawa kita untuk menimbun kata-kata kecaman kepada orang. Sebaliknya, seperti yang Paulus nyatakan, kata-kata kita adalah untuk “bercakap dengan baik kepada semua orang; semua yang anda katakan haruslah baik dan bermanfaat. Berusahalah untuk mencari perkataan yang sesuai untuk semua orang »(Kolose 4,6 HFA). Kata-kata kita harus menyampaikan harapan dan menceritakan tentang pengampunan dosa Allah dalam Kristus dan kemenangan-Nya atas segala kejahatan. Hanya dari satu tanpa bercakap tentang yang lain adalah penyelewengan mesej rahmat. Seperti yang Paulus perhatikan, Tuhan dalam kasih karunia-Nya tidak akan pernah membiarkan kita diperbudak oleh kejahatan: "Syukurlah, kamu dahulu hamba dosa, tetapi sekarang kamu telah dengan segenap hati menuruti ajaran yang telah diberikan kepadamu" (Roma). 6,17).

Ketika kita semakin memahami kebenaran rahmat Tuhan, kita semakin memahami mengapa Tuhan menjauhkan dosa. Ia merosakkan dan menyakiti ciptaannya. Ini merosakkan hubungan yang betul dengan orang lain dan memfitnah watak Tuhan dengan pembohongan mengenai Tuhan yang merosakkannya dan hubungan yang dipercayai dengan Tuhan. Apa yang kita lakukan apabila kita melihat dosa orang yang dikasihi? Kami tidak menghakimi dia, tetapi kami membenci tingkah laku berdosa yang membahayakannya dan mungkin orang lain. Kami berharap dan berdoa agar Yesus, kekasih kita, dibebaskan dari dosanya dengan kehidupan yang telah dikorbankannya untuknya.

Pelemparan Stephen

Paul adalah contoh yang kuat tentang apa yang dilakukan oleh kasih Tuhan dalam kehidupan seseorang. Sebelum dia bertobat, Paulus menganiaya orang Kristian dengan teruk. Dia berdiri di sisi ketika Stefanus mati syahid (Kisah Para Rasul 7,54-60). Alkitab menggambarkan sikapnya: "Tetapi Saulus senang dengan kematiannya" (Kisah Para Rasul 8,1). Kerana dia sedar akan rahmat yang luar biasa yang dia terima untuk dosa-dosa yang dahsyat di masa lalunya, rahmat tetap menjadi tema utama dalam kehidupan Paulus. Dia memenuhi panggilannya untuk melayani Yesus: "Tetapi aku tidak menganggap hidupku layak disebut jika aku hanya menyelesaikan perjalananku dan menjalankan tugas yang aku terima dari Tuhan Yesus, untuk memberi kesaksian tentang Injil kasih karunia Allah" (Kisah Para Rasul). 20,24).
Dalam tulisan-tulisan Paulus, kita menjumpai jalinan rahmat dan kebenaran dalam apa yang diajarkannya di bawah ilham Roh Kudus. Kita juga melihat bahawa Tuhan secara radikal mengubah Paulus dari seorang pengacara yang berperangai buruk yang menganiaya orang Kristian menjadi hamba Yesus yang rendah hati. Dia sedar akan dosanya dan rahmat Tuhan ketika dia menerimanya sebagai anaknya. Paul merangkul rahmat Tuhan dan mengabdikan seluruh hidupnya untuk berkhotbah, tanpa mengira biayanya.

Mengikuti teladan Paulus, perbualan kita dengan manusia seharusnya berlandaskan anugerah Tuhan yang menakjubkan bagi semua orang berdosa. Kata-kata kita harus memberi kesaksian bahawa kita menjalani kehidupan yang bebas daripada dosa dalam ajaran Tuhan yang teguh. «Barangsiapa yang dilahirkan dari Allah tidak berbuat dosa; kerana anak-anak Allah tinggal di dalam Dia dan tidak boleh berbuat dosa; kerana mereka dilahirkan daripada Tuhan »(1. Johannes 3,9).

Jika kamu bertemu dengan orang-orang yang hidup bertentangan dengan kebaikan Tuhan dan bukannya menghukum mereka, hendaklah kamu bersikap lemah lembut terhadap mereka: “Seorang hamba Tuhan tidak boleh suka bertengkar, tetapi baik hati kepada semua orang, mahir dalam mengajar, orang yang tahan terhadap kejahatan dapat dan menegur degil dengan lemah lembut. Mungkin Tuhan akan menolong mereka untuk bertaubat, untuk mengetahui kebenaran »(2. Tim. 2,24-25).

Seperti Paulus, sesama manusia memerlukan perjumpaan sebenar dengan Yesus. Anda dapat menjalani pertemuan seperti itu di mana tingkah laku anda sesuai dengan sifat Yesus Kristus.

oleh Joseph Tkach