Di sebelah perkhidmatan

371 paling dekat dengan perkhidmatanKitab Nehemia, salah satu daripada 66 buku dalam Alkitab, mungkin salah satu yang paling kurang diperhatikan. Ia tidak mengandungi doa dan nyanyian yang tulus seperti Mazmur, tidak ada kisah agung tentang penciptaan seperti Kitab Kejadian (1. Musa) dan tiada biografi Yesus atau teologi Paulus. Bagaimanapun, sebagai firman Tuhan yang diilhamkan, ia sama pentingnya dengan kita. Adalah mudah untuk mengabaikannya apabila membuka Perjanjian Lama, tetapi kita boleh belajar banyak daripada buku ini - terutamanya tentang perpaduan yang sebenar dan kehidupan yang boleh dicontohi.

Buku Nehemia dihitung di antara buku-buku sejarah kerana terutamanya mencatat peristiwa penting dalam sejarah Yahudi. Bersama dengan buku Ezra, buku ini melaporkan tentang pemulihan kota Yerusalem, yang ditakluki dan dihancurkan oleh orang Babilonia. Buku ini unik kerana ia ditulis pada orang pertama. Kita belajar dari kata-kata Nehemia sendiri bagaimana orang yang setia ini memperjuangkan bangsanya.

Nehemia memegang jawatan penting di istana Raja Artahsasta, tetapi dia melepaskan kuasa dan pengaruh di sana untuk membantu rakyatnya, yang menderita akibat kemalangan dan rasa malu yang besar. Dia diberi kebenaran untuk kembali ke Yerusalem dan membina semula tembok kota yang hancur. Tembok bandar mungkin kelihatan tidak penting bagi kita hari ini, tetapi dalam 5. Abad SM, kubu kota adalah penting untuk penempatannya. Bahawa Yerusalem, pusat ibadat bagi umat pilihan Tuhan, telah dihancurkan dan dibiarkan tanpa perlindungan, menjerumuskan Nehemia ke dalam kesedihan yang mendalam. Dia diberi cara untuk membina semula kota itu dan menjadikannya tempat di mana orang boleh tinggal dan menyembah Tuhan tanpa rasa takut lagi. Membina semula Baitulmaqdis, bagaimanapun, bukanlah satu tugas yang mudah. Kota itu dikelilingi oleh musuh-musuh yang tidak suka bahawa orang-orang Yahudi akan berkembang semula. Mereka mengancam dengan kemusnahan mengejutkan bangunan yang telah dibina oleh Nehemia. Terdapat keperluan mendesak untuk menyediakan orang Yahudi menghadapi bahaya itu.

Nehemia sendiri melaporkan, “Dan kebetulan separuh daripada orang-orangku bekerja di bangunan itu, tetapi separuh lagi mempunyai tombak, perisai, busur dan baju besi dan berdiri di belakang seluruh rumah Yehuda, yang sedang membangun tembok. Mereka yang membawa muatan bekerja seperti ini:

Dengan satu tangan mereka melakukan kerja dan dengan tangan yang lain mereka memegang senjata »(Nehemia 4,10-11). Itu adalah keadaan yang sangat serius! Untuk membina semula kota yang telah dipilih Tuhan, orang Israel perlu bergilir-gilir menugaskan orang untuk membinanya dan memasang pengawal untuk melindunginya. Mereka perlu bersedia untuk menangkis serangan pada bila-bila masa.

Di seluruh dunia terdapat banyak orang Kristian yang selalu diancam oleh penganiayaan kerana cara mereka hidup berdasarkan iman. Bahkan mereka yang tidak hidup dalam bahaya setiap hari dapat belajar banyak dari komitmen Nehemia. Perlu difikirkan bagaimana kita dapat "melindungi" satu sama lain, walaupun keadaannya kurang melampau. Semasa kita berusaha untuk membina tubuh Kristus, dunia menemui kita dengan penolakan dan rasa kecewa. Sebagai orang Kristian, kita harus mengelilingi diri kita dengan orang-orang yang berpikiran sama dan menyokong mereka.

Nehemia dan orang-orangnya memastikan kewaspadaan dan kesediaan untuk bertindak setiap saat agar bersenjata dalam setiap situasi - baik untuk membangun kota umat Tuhan atau mempertahankannya. Mereka diminta untuk melakukannya tidak semestinya kerana mereka paling sesuai untuk tugas itu, tetapi kerana pekerjaan itu perlu dilakukan.

Mungkin ada di antara kita yang merasa terpanggil untuk melakukan perkara-perkara besar. Tidak seperti banyak watak dalam Alkitab, Nehemia tidak dipanggil secara khusus. Tuhan tidak berbicara kepadanya melalui semak yang terbakar atau dalam mimpi. Dia hanya mendengar keperluannya dan berdoa untuk melihat bagaimana dia dapat menolong. Kemudian dia meminta untuk dipercayakan untuk membangun kembali Yerusalem - dan dia diberi izin. Dia mengambil inisiatif untuk membela umat Tuhan. Sekiranya keadaan darurat di lingkungan kita mengejutkan kita untuk bertindak, Tuhan dapat membimbing kita dalam hal ini sama kuatnya seolah-olah dia menggunakan tiang awan atau suara dari surga.

Kami tidak pernah tahu bila kami akan dipanggil untuk berkhidmat. Nampaknya Nehemia tidak akan menjadi calon yang paling menjanjikan: dia bukan arkitek atau pembangun. Dia memegang jawatan politik yang kuat, yang dia tinggalkan tanpa kepastian kejayaan kerana dia ditekan oleh kesulitan. Dia hidup untuk tugas ini kerana dia percaya bahawa menurut kehendak Tuhan dan jalan-Nya, orang harus tinggal di antara bangsa-bangsa di tempat dan waktu tertentu - Yerusalem. Dan dia lebih menghargai matlamat ini daripada keselamatan dan kebaikannya sendiri. Nehemia selalu menghadapi situasi baru. Semasa pembinaan semula, dia selalu ditantang untuk mengatasi kesulitan dan untuk membimbing rakyatnya.

Saya ingat berapa kerap kita semua sukar untuk saling melayani. Terfikir oleh saya bahawa saya sering berfikir bahawa orang lain selain saya akan lebih sesuai untuk membantu dalam kes-kes tertentu. Namun, buku Nehemia mengingatkan kita bahawa sebagai sebuah komuniti Tuhan kita dipanggil untuk saling menjaga satu sama lain. Kita harus bersedia meletakkan keselamatan dan kemajuan kita sendiri untuk menolong orang Kristian yang memerlukan.

Ini mengisi saya dengan rasa syukur yang besar ketika saya mendengar dari adik-beradik dan pekerja yang memperjuangkan orang lain, sama ada melalui komitmen peribadi atau sumbangan mereka - meninggalkan beg makanan atau pakaian tanpa nama di depan pintu keluarga yang memerlukan atau jemputan kepada seseorang Mengatakan kepada jiran yang memerlukan untuk makan malam - mereka semua memerlukan tanda cinta. Saya gembira bahawa kasih Tuhan mengalir melalui umat-Nya kepada orang-orang! Komitmen kita terhadap keperluan di lingkungan kita menunjukkan cara hidup yang benar-benar teladan, di mana kita mempercayai setiap keadaan yang Tuhan meletakkan kita di tempat yang tepat. Cara-caranya kadang-kadang tidak biasa ketika menolong orang lain dan membawa sedikit cahaya ke dunia kita.

Terima kasih atas kesetiaan anda kepada Yesus dan sokongan kasih anda terhadap komuniti iman kami.

Dengan penghargaan dan terima kasih

Joseph Tkach

Presiden
KOMUNION GRACE ANTARABANGSA


pdfDi sebelah perkhidmatan