Di manakah Yesus hidup?

165 di mana jesus hidupKami menyembah Juruselamat yang bangkit. Ini bermakna bahawa Yesus hidup. Tetapi di manakah dia hidup? Adakah dia mempunyai rumah? Mungkin dia tinggal jauh di jalan daripada orang yang sukarelawan di tempat perlindungan yang tiada tempat tinggal. Mungkin dia juga tinggal di rumah besar di sudut dengan anak angkat. Mungkin dia juga tinggal di rumah anda - sebagai orang yang memotong rumput jiran ketika dia sakit. Yesus juga boleh memakai pakaian anda seperti yang anda lakukan semasa anda membantu seorang wanita yang keretanya ditinggalkan di lebuh raya.

Ya, Yesus hidup, dan Dia hidup dalam setiap orang yang telah menerima Dia sebagai Juruselamat dan Tuhan. Paulus berkata dia telah disalibkan bersama Kristus. Itulah sebabnya dia boleh berkata: “Namun saya masih hidup; tetapi bukan lagi aku, melainkan Kristus yang hidup di dalam aku. Tetapi apa yang sekarang saya hidup dalam daging, saya hidup dalam iman kepada Anak Allah, yang mengasihi saya dan menyerahkan diri-Nya untuk saya "(Gal. 2,20).

Hidup Kristus bermaksud bahawa kita adalah ungkapan kehidupan yang Dia hidup di sini di bumi. Hidup kita tenggelam dalam hidupnya dan bersatu dengannya. Pengisytiharan identiti ini terletak pada satu lengan salib identiti yang telah kita bina. Ungkapan cinta dan kepedulian kita secara semula jadi mengikuti panggilan kita (asas salib) ketika seseorang telah menjadi ciptaan baru (batang salib) dan terlindung oleh rahmat Tuhan (palang salib).

Kita adalah ekspresi kehidupan Kristus kerana Dia adalah kehidupan kita yang sebenar (Kol. 3,4). Kita adalah warga syurga, bukan bumi, dan kita hanya penghuni sementara badan fizikal kita. Hidup kita umpama hembusan wap yang hilang sekelip mata. Yesus di dalam kita adalah kekal dan nyata.

Roma 12, Efesus 4-5, dan Kol. 3 menunjukkan kepada kita bagaimana untuk menjalani kehidupan Kristus yang sebenar. Mula-mula kita mesti memfokuskan pandangan kita pada realiti syurga, dan kemudian mematikan perkara-perkara jahat yang tersembunyi di dalam diri kita (Kol. 3,1.5). Ayat 12 menjelaskan bahawa "sebagai orang pilihan Tuhan, orang kudus dan orang yang dikasihi, kita harus menarik belas kasihan, kebaikan, kerendahan hati, kelemahlembutan, kesabaran." Ayat 14 mengajar kita: "Di atas segalanya, [kenakanlah] kasih, yang merupakan pengikat yang menyempurnakan."

Oleh kerana kehidupan kita sebenarnya adalah dalam Yesus, kita mewakili badan fizikalnya di bumi dan memimpin kehidupan rohani cinta dan pemberian Yesus. Kami adalah hati yang dia suka, lengan yang dia pelukan, tangan yang dia membantu, mata yang dia lihat, dan mulut dengan mana dia menggalakkan orang lain dan memuji Tuhan. Dalam kehidupan ini kita adalah satu-satunya orang yang dapat melihat dari Yesus. Oleh itu, hidupnya, yang kita nyatakan, sebaiknya menjadi yang baik! Itu juga akan berlaku jika kita melakukan segala-galanya untuk penonton satu orang - untuk Tuhan dan segala-galanya untuk kemuliaan-Nya.

Jadi di manakah Yesus tinggal sekarang? Dia tinggal di tempat kita tinggal (col. 1,27b). Adakah kita membiarkan hidupnya menyinar atau adakah kita mengurungnya, terlalu tersembunyi untuk diperhatikan atau untuk membantu orang lain? Jika demikian, marilah kita menyembunyikan hidup kita di dalam Dia (Kol. 3,3) dan marilah kita benarkan dia hidup melalui kita.

oleh Tammy Tkach


pdfDi manakah Yesus hidup?