Yesus yang pertama

453 jesus yang pertama

Dalam hidup ini kita menghadapi risiko dianiaya untuk Kristus. Kami menyerahkan harta dan kegembiraan sementara dunia ini. Sekiranya kehidupan ini adalah semua yang kita dapat, mengapa kita harus melepaskan sesuatu? Sekiranya kita menyerahkan segalanya untuk satu mesej ini yang bahkan tidak benar, kita pasti akan diejek.

Injil memberitahu kita bahawa kita memiliki harapan untuk kehidupan di masa depan dalam Kristus kerana itu bergantung pada kebangkitan Yesus. Paskah adalah peringatan bahawa Yesus kembali hidup - dan Dia telah berjanji kepada kita bahawa kita akan hidup semula. Sekiranya dia tidak bangkit, kita tidak akan mempunyai harapan dalam kehidupan ini atau di masa depan. Namun, Yesus benar-benar bangkit, jadi kita mempunyai harapan.

Paulus menegaskan berita baik itu: “Kristus telah bangkit daripada kematian! Dialah yang pertama dibangkitkan Tuhan. Kebangkitan-Nya memberi kita jaminan bahawa mereka yang mati percaya kepada Yesus juga akan dibangkitkan" (1. Korintus 15,20 Terjemahan Geneva baharu).

Di Israel purba, biji-bijian pertama yang dituai setiap tahun dipotong dengan teliti dan dipersembahkan dalam penyembahan kepada Tuhan. Barulah selebihnya bijirin boleh dimakan (Imamat 3:23-10). Apabila mereka mempersembahkan kepada Tuhan berkas buah sulung yang dilambangkan oleh Yesus, mereka menyedari bahawa semua bijirin mereka adalah pemberian Tuhan. Persembahan anak sulung mewakili keseluruhan tuaian.

Paul memanggil Yesus buah pertama dan pada masa yang sama mengatakan bahawa Yesus adalah janji Tuhan untuk tuaian yang lebih besar yang akan datang. Dia adalah orang pertama yang dibangkitkan dan mewakili mereka yang akan dibangkitkan. Masa depan kita bergantung pada kebangkitan-Nya. Kita mengikut Dia bukan sahaja dalam penderitaan-Nya tetapi juga dalam kemuliaan-Nya (Roma 8,17).

Paul tidak melihat kita sebagai individu terpencil - dia melihat kita sebagai anggota kumpulan. Kumpulan mana? Adakah kita akan menjadi orang yang mengikuti Adam atau mereka yang mengikuti Yesus?

"Kematian datang melalui seorang lelaki," kata Paul. Dengan cara yang sama "kebangkitan orang mati juga berlaku melalui manusia. Kerana sama seperti dalam Adam semua mati, demikian juga dalam Kristus semua akan hidup" (1. Korintus 15,21-22). Adam adalah buah pertama kematian; Yesus adalah buah pertama kebangkitan. Apabila kita berada di dalam Adam, kita berkongsi kematiannya dengannya. Apabila kita berada di dalam Kristus, kita berkongsi dengan Dia kebangkitan dan hidup kekal.

Injil mengatakan semua orang percaya dalam Kristus hidup. Ini bukan hanya faedah sementara dalam hidup ini - kita akan menikmatinya selama-lamanya. "Masing-masing pada gilirannya: Kristus adalah buah sulung, setelah itu, apabila Dia datang, mereka yang menjadi miliknya" (1. Korintus 15,23). Sama seperti Yesus bangkit dari kubur, begitu juga kita akan dibangkitkan kepada kehidupan yang baru dan lebih baik. Kami bersorak! Kristus telah bangkit dan kita bersama-sama Dia!

oleh Michael Morrison