Siapa musuh saya?

Saya tidak akan melupakan hari tragis itu di Durban, Afrika Selatan. Saya berumur 13 tahun dan bermain di halaman depan dengan saudara-saudara, saudara perempuan dan rakan saya pada hari bahagia yang indah ketika ibu saya memanggil keluarga di dalam. Air mata mengalir di wajahnya ketika dia memegang artikel surat khabar yang melaporkan kematian tragis ayah saya di Afrika Timur.

Keadaan di sekitar kematiannya menimbulkan tanda tanya. Walaupun begitu, segala sesuatu menunjukkan bahawa dia adalah mangsa Perang Mao Mao, yang berlangsung dari tahun 1952 hingga 1960 dan yang menentang pemerintahan kolonial Kenya. Kumpulan yang paling aktif dalam konflik bersenjata berasal dari Kikuyu, suku terbesar di Kenya. Walaupun pertempuran itu ditujukan terutamanya terhadap kuasa penjajah Inggeris dan peneroka kulit putih, terdapat juga pertempuran ganas antara Mao Mao dan orang Afrika yang setia. Ayah saya merupakan jurusan rejimen Kenya pada masa itu dan memainkan peranan penting dalam perang dan oleh itu berada dalam senarai yang popular. Saya sangat putus asa, bingung, dan sangat kecewa ketika masih muda. Satu-satunya perkara yang saya sedar ialah kehilangan ayah tersayang. Ini tidak lama selepas berakhirnya perang. Dia telah merancang untuk pindah ke Afrika Selatan bersama kami dalam beberapa bulan. Pada masa itu saya tidak memahami sebab sebenar perang dan hanya tahu bahawa ayah saya sedang memerangi organisasi pengganas. Dia adalah musuh yang menyebabkan banyak rakan kita kehilangan nyawa!

Kami tidak hanya harus menghadapi kerugian trauma, tetapi kami juga dihadapkan pada kenyataan bahwa kami dapat menghadapi kehidupan yang penuh kemiskinan kerana pihak berkuasa negeri menolak untuk membayar nilai harta tanah kami di Afrika Timur. Ibu saya ketika itu menghadapi cabaran mencari pekerjaan dan membesarkan lima anak usia sekolah dengan gaji yang sedikit. Walaupun begitu, pada tahun-tahun berikutnya, saya tetap setia pada kepercayaan Kristian saya dan tidak menimbulkan kemarahan atau kebencian terhadap orang-orang yang bertanggungjawab atas kematian ayah saya yang dahsyat.

Tiada cara lain

Kata-kata yang diucapkan Yesus semasa dia menggantung di kayu salib, melihat orang-orang yang telah mengecam, mengejek, mencambuk, memaku di kayu salib dan menyaksikan dia mati dalam penderitaan, menenangkan saya dalam kesakitan saya: «Bapa, maafkan kamu kerana mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan. "
Penyaliban Yesus dihasut oleh para pemimpin agama yang adil-benar pada masa itu, para ahli Taurat dan orang Farisi, yang dibalut dengan politik, otoritas dan rasa puas diri di dunia mereka sendiri. Mereka dibesarkan di dunia ini dan mereka sangat berakar pada jiwa mereka sendiri dan tradisi budaya pada zaman mereka. Mesej yang diberitakan oleh Yesus menimbulkan ancaman serius terhadap keberadaan dunia ini secara terus-menerus.Jadi mereka merancang untuk membawa dia ke muka pengadilan dan menyalibkannya. Sangat salah untuk melakukannya, tetapi mereka tidak melihat jalan lain.


Tentera Rom adalah sebahagian dari dunia lain, sebahagian daripada pemerintahan imperialis. Mereka hanya mengikuti perintah dari atasan mereka seperti yang akan dilakukan oleh askar setia yang lain. Mereka tidak melihat jalan lain.

Saya juga harus menghadapi kebenaran: pemberontak Mao Mao terperangkap dalam perang ganas yang berkaitan dengan survival. Kebebasan anda sendiri telah dikompromikan. Mereka tumbuh dengan percaya pada tujuan mereka dan memilih jalan kekerasan untuk mendapatkan kebebasan. Mereka tidak melihat jalan lain. Bertahun-tahun kemudian, pada tahun 1997, saya diundang untuk menjadi penceramah jemputan dalam sebuah perjumpaan dekat Kibirichia di wilayah Meru timur Kenya. Ini adalah peluang yang menarik untuk meneroka akar umbi saya dan menunjukkan kepada isteri dan anak-anak saya tentang kenya yang memukau, dan mereka gembira dengannya.

Dalam ucapan perasmian saya berbicara mengenai masa kecil yang saya nikmati di negara yang indah ini, tetapi tidak membicarakan sisi gelap perang dan kematian ayah saya. Tidak lama selepas penampilan saya, seorang lelaki tua berambut kelabu datang kepada saya berjalan di atas tongkat dan dengan senyuman lebar di wajahnya. Dikelilingi oleh sekumpulan lapan cucu yang bersemangat, dia meminta saya duduk kerana ingin memberitahu saya sesuatu.

Detik menyentuh diikuti dengan kejutan yang tidak dijangka. Dia bercakap terus terang mengenai perang dan bagaimana dia berada dalam pertempuran yang dahsyat sebagai anggota Kikuju. Saya mendengar mengenai sisi konflik yang lain. Dia mengatakan bahawa dia adalah sebahagian dari gerakan yang ingin hidup bebas dan bekerja di tanah yang diambil dari mereka. Malangnya, dia dan ribuan orang tersayang lain hilang, termasuk wanita dan kanak-kanak. Lelaki Kristian yang ramah ini kemudian memandang saya dengan mata penuh cinta dan berkata, "Saya sangat menyesal atas kehilangan ayahmu." Saya sukar menahan tangisan. Di sini kita bercakap sebagai orang Kristian beberapa dekad kemudian, setelah berada di pihak yang bertentangan dalam salah satu perang paling kejam di Kenya, walaupun saya masih kanak-kanak naif pada masa konflik.
 
Kami segera disambungkan dalam persahabatan yang mendalam. Walaupun saya tidak pernah melayan orang yang bertanggungjawab atas kematian ayah saya dengan kepahitan, saya merasakan perdamaian yang mendalam dengan sejarah. Filipi 4,7 Kemudian terlintas di fikiran saya: "Dan damai sejahtera Allah, yang lebih tinggi daripada segala akal, peliharalah hati dan fikiranmu dalam Kristus Yesus." Kasih, damai sejahtera dan anugerah Tuhan menyatukan kita dalam kesatuan di hadapan-Nya. Akar kita dalam Kristus telah menyembuhkan kita, memutuskan kitaran kesakitan yang telah kita habiskan sepanjang hayat kita. Perasaan lega dan pembebasan yang tidak dapat digambarkan memenuhi kami. Cara Tuhan mempertemukan kita mencerminkan kesia-siaan peperangan, konflik dan permusuhan. Dalam kebanyakan kes, kedua-dua pihak tidak benar-benar menang. Sungguh menyayat hati melihat orang Kristian memerangi orang Kristian bagi pihak perjuangan mereka. Pada masa perang kedua-dua pihak berdoa kepada Tuhan dan meminta Dia berdiri di pihak mereka, dan pada masa damai orang Kristian yang sama kemungkinan besar berkawan antara satu sama lain.

Belajar untuk melepaskan diri

Pertemuan yang mengubah hidup ini membantu saya lebih memahami ayat-ayat Bible yang bercakap tentang musuh yang mengasihi 6,27-36). Selain situasi perang, ia juga memerlukan persoalan siapa musuh dan lawan kita? Bagaimana dengan orang yang kita temui setiap hari? Adakah kita membangkitkan kebencian dan kebencian kepada orang lain? Mungkin menentang bos, dengan siapa kita tidak serasi? Mungkin terhadap kawan yang dipercayai yang sangat menyakiti kita? Mungkin terhadap jiran yang kita bersengketa?

Teks daripada Luke tidak melarang tingkah laku yang salah. Sebaliknya, ia adalah mengenai mengekalkan gambaran besar dalam pandangan dengan menggunakan pengampunan, rahmat, kebaikan dan pendamaian dan menjadi orang yang dipanggil Kristus untuk menjadi. Ia adalah tentang belajar untuk mengasihi seperti Tuhan mengasihi semasa kita matang dan berkembang sebagai orang Kristian. Kepahitan dan penolakan dengan mudah boleh membawa kita tawanan dan mengawal. Belajar untuk melepaskan dengan meletakkan ke dalam tangan Tuhan keadaan yang tidak dapat kita kawal dan pengaruh membuat perbezaan yang nyata. Dalam Johannes 8,31-32 Yesus menggalakkan kita untuk mendengar kata-katanya dan bertindak selaras dengan itu: "Jika kamu mematuhi firman-Ku, kamu benar-benar akan menjadi pengikut-Ku dan akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu." Itulah kunci kebebasan dalam cintanya.

oleh Robert Klynsmith


pdfSiapa musuh saya?