Injil - Item Bertanda?

223 Injil merupakan artikel berjenjangDalam salah satu filem awalnya, John Wayne berkata kepada koboi yang lain, "Saya tidak suka bekerja dengan besi penjenamaan - itu menyakitkan ketika anda berada di tempat yang salah!" Saya menganggap ucapannya lucu, tetapi juga membuat saya tertanya-tanya bagaimana gereja dapat merosakkan Injil dengan menggunakan teknik pemasaran seperti mempromosikan produk berjenama secara tidak betul. Pada masa lalu, pengasas kami mencari titik penjualan yang kuat dan menjadikan kami "satu-satunya gereja yang benar". Amalan ini menjejaskan kebenaran alkitabiah kerana Injil ditakrifkan semula untuk mempromosikan jenama.

Terlibat dalam kerja Yesus dalam menyebarkan Injilnya

Panggilan kita sebagai orang Kristian bukan untuk memasarkan produk berjenama, tetapi untuk turut serta dalam pekerjaan Yesus dengan bantuan Roh Kudus dan menyebarkan Injilnya di dunia melalui Gereja. Injil Yesus membahas beberapa perkara: Bagaimana pengampunan dan pendamaian dicapai melalui korban penebusan Yesus; bagaimana Roh Kudus memperbaharui kita (dan apa artinya menjalani kehidupan baru); sifat panggilan kita sebagai pengikut Yesus yang menyertai misi di seluruh dunia; dan harapan yang pasti bahawa kita akan kekal selamanya dalam persekutuan yang Yesus miliki dengan Bapa dan Roh Kudus.

Terdapat kegunaan, walaupun terbatas, di mana pemasaran (termasuk penjenamaan) berguna dalam menjalankan pelayanan Injil yang telah disebut oleh Yesus kepada kita. Sebagai contoh, kita dapat menggunakan logo, laman web, media sosial, buletin, buletin, ikon, buletin, dan alat komunikasi lain untuk membantu kita menyebarkan pesan Yesus dan menanamkan kepercayaan pada orang. Walau apa pun, cara seperti itu harus berguna dan tidak menghalang kita menjadi ringan dan masin dalam masyarakat awam kita. Dari sudut pandang ini, saya tidak menentang pemasaran yang diaplikasikan dengan betul, tetapi saya juga ingin membuat permohonan berhati-hati dan mengaitkannya dengan pandangan.

Rayuan untuk berhati-hati

Menurut definisi George Barna, pemasaran adalah "istilah kolektif yang merangkumi semua kegiatan yang menyebabkan dua pihak setuju untuk menukar barang dengan nilai yang cukup" (dalam Panduan Langkah demi Langkah Pemasaran Gereja) dalam pemasaran gereja). Barna memperluas istilah pemasaran dengan menambahkan aktiviti seperti periklanan, hubungan masyarakat, perancangan strategis, tinjauan pelanggan, saluran pengedaran, penggalangan dana, kebijakan harga, konsepsi visi dan perkhidmatan pelanggan sebagai elemen pemasaran. Kemudian Barna menyimpulkan: "Ketika elemen-elemen ini bergabung dalam transaksi yang mendorong pihak-pihak yang terlibat untuk menukar barang dengan nilai yang cukup, lingkaran pemasaran ditutup". Mari kita ingat idea pertukaran dengan barang bernilai cukup untuk sementara waktu.

Ia hanya beberapa tahun yang lalu bahawa beberapa pendeta kita mengkaji sebuah buku yang terkenal dari seorang pemimpin gereja mega-selatan California. Mesej utama buku itu ialah jika anda memasarkan gereja anda sendiri dengan cara tertentu, anda boleh menawarkan kepada masyarakat dan komuniti sesuatu yang mereka akan menerima dengan penuh semangat. Beberapa pastor kami mencuba teknik pemasaran yang disyorkan dan kecewa kerana bilangan keahlian mereka tidak berkembang.

Tetapi haruskah kita memasarkan Injil (dan gereja-gereja kita) dengan cara Walmart dan Sears memasarkan produk mereka - atau bahkan menggunakan kaedah pemasaran yang digunakan oleh gereja-gereja tertentu untuk menghasilkan pertumbuhan berangka? Saya rasa kita setuju bahawa kita tidak perlu mempromosikan Injil sebagai barang pengguna yang seharusnya bernilai tinggi. Itu tentu saja tidak ada dalam fikiran Yesus ketika dia memberi kita tugas untuk memberitakan Injil di dunia dan menjadikan murid-murid dari semua lapisan masyarakat.

Seperti yang ditulis oleh rasul Paulus, injil sering digambarkan sebagai reaksioner atau bodoh oleh orang yang sekular (1. Korintus 1,18-23) dan sudah tentu tidak dilihat sebagai barangan pengguna yang menarik dan sangat dicari. Sebagai pengikut Yesus kita tidak berfikiran daging, tetapi berfikiran rohani (Roma 8,4-5). Kita sememangnya tidak sempurna dalam hal ini, tetapi melalui Roh Kudus kita diselaraskan dengan kehendak Tuhan (dan akibatnya dengan pekerjaan-Nya). Difahami dengan cara ini, tidaklah menghairankan bahawa Paulus menolak teknik "manusia" (sekular) tertentu untuk menyebarkan Injil:

Oleh kerana Tuhan telah mempercayakan tugas ini kepada kita dalam rahmat-Nya, kita tidak berputus asa. Kami menolak semua kaedah dakwah yang tidak bertanggungjawab. Kami tidak cuba mengakali sesiapa dan kami tidak memalsukan Firman Tuhan, sebaliknya kami bercakap benar di hadapan Tuhan. Semua orang yang mempunyai hati yang ikhlas mengetahui ini (2. Korintus 4,1-2; Kehidupan baru). Paul menolak penggunaan kaedah yang membawa kepada kejayaan jangka pendek tetapi mengorbankan Injil. Satu-satunya kejayaan yang dia inginkan dalam kehidupan dan pelayanan dikatakan hasil daripada kesatuan dengan Kristus dan injil.

Beberapa janji promosi yang dibuat oleh gereja, mempromosikan Injil seperti resipi kejayaan, terdengar seperti ini: “Datanglah ke gereja kami dan masalah anda akan diselesaikan. Anda akan mendapat kesihatan dan kesejahteraan. Anda akan diberkati dengan baik ». Berkat yang dijanjikan biasanya ada hubungannya dengan kekuatan, kejayaan, dan keinginan untuk dipenuhi. Kesan gula-dan-tongkat muncul ketika mereka yang berminat diperkenalkan dengan syarat-syarat yang diperlukan - ketika berkaitan dengan hal-hal seperti iman yang tinggi, menghadiri kumpulan kecil, membayar persepuluhan, dan secara aktif mengambil bahagian dalam layanan Gereja , atau memperhatikan waktu-waktu tertentu untuk doa dan pelajaran Alkitab. Walaupun ini bermanfaat untuk pertumbuhan dalam mengikuti Yesus, tidak satu pun dari mereka dapat menggerakkan Tuhan untuk mengabulkan kehendak kita dengan baik sebagai ganti perkara yang dia harapkan dari kita.

Pengiklanan yang tidak adil dan pemasaran palsu

Memikat orang untuk mengatakan bahawa mereka dapat datang kepada Tuhan untuk mengabulkan permintaan mereka adalah iklan yang tidak jujur ​​dan pemasaran palsu. Itu tidak lebih dari paganisme dengan cara yang moden. Kristus tidak mati untuk memenuhi keinginan pemakaian kita yang mementingkan diri sendiri. Dia tidak datang untuk menjamin kesihatan dan kesejahteraan kita. Sebaliknya, Dia datang untuk menyambut kita dalam hubungan baik dengan Bapa, Anak, dan Roh Kudus dan untuk memberi kita kedamaian, kegembiraan, dan harapan, yang merupakan buah dari hubungan itu. Ini memperkasakan kita dengan kasih sayang Tuhan dan mengubah cinta untuk menolong dan menolong orang lain. Jenis cinta ini mungkin dianggap oleh beberapa orang (dan mungkin banyak) mengganggu atau menyinggung perasaan, tetapi selalu menunjukkan sumber cinta yang menyelamatkan, mendamaikan dan mengubah cinta ini.

Sekiranya kita memasarkan injil sebagai objek pertukaran nilai yang memadai antara dua pihak yang dipersetujui? Sudah tentu tidak! Injil adalah hadiah untuk semua orang oleh rahmat Allah. Dan apa yang boleh kita lakukan ialah menerima hadiah dengan tangan yang kosong, terbuka - penuh dengan terima kasih atas berkat-berkat yang dimiliki oleh Tuhan. Masyarakat rahmat dan cinta mengekspresikan dirinya melalui kehidupan ibadah yang bersyukur - tanggapan yang diberi kuasa oleh Roh Kudus yang membuka mata kita dan mengambil dorongan kita yang bangga dan memberontak untuk kemerdekaan untuk hidup demi kemuliaan Tuhan.

Pertukaran yang hebat

Dengan pemikiran ini, saya ingin menunjukkan bahawa dalam kehidupan kita bersama dan dengan Kristus dan melalui Roh Kudus, pertukaran jenis istimewa, pertukaran yang benar-benar indah telah berlaku. Sila baca apa yang ditulis Paulus:

Saya disalibkan bersama Kristus. Saya hidup, tetapi sekarang bukan saya, tetapi Kristus yang hidup di dalam saya. Sebab apa yang sekarang aku hidup dalam daging, aku hidup dalam iman kepada Anak Allah, yang mengasihi aku dan menyerahkan diri-Nya untuk aku (Galatia). 2,19b-20).

Kami menyerahkan kehidupan berdosa kepada Yesus dan dia memberi kita hidup kebenaran. Sekiranya kita melepaskan hidup kita, kita mendapati kehidupannya bekerja di dalam kita. Jika kita meletakkan kehidupan kita di bawah pemerintahan Kristus, kita akan dapati makna sebenar kehidupan kita, bukan untuk hidup mengikut aspirasi kita, tetapi untuk meningkatkan kehormatan Tuhan, Pencipta dan Penebus kita. Pertukaran ini bukan kaedah pemasaran - ia dilakukan oleh rahmat. Kami menerima persekutuan penuh dengan Tuhan, Bapa, Anak dan Roh Kudus, dan Tuhan menerima kita dengan tubuh dan jiwa. Kami menerima watak Kristus yang adil dan dia menghapus semua dosa kita dan memberi kita pengampunan sepenuhnya. Ini tentunya bukan pertukaran barang yang mencukupi!

Setiap orang percaya dalam Kristus, lelaki atau perempuan, adalah makhluk baru - seorang anak Tuhan. Roh Kudus memberi kita kehidupan baru - kehidupan Tuhan dalam diri kita. Sebagai makhluk baru, Roh Kudus mengubah kita untuk menjadi lebih dan lebih terlibat dalam kasih Kristus yang sempurna untuk Tuhan dan manusia. Jika hidup kita berada di dalam Kristus, maka kita mempunyai bahagian dalam hidupnya, baik dalam kegembiraan dan kasih sayang panjang. Kami mengambil bahagian dalam penderitaan-Nya, kematian-Nya, kebenaran-Nya, kebangkitan-Nya, kenaikan-Nya dan akhirnya pemuliaan-Nya. Sebagai anak-anak Allah, kita adalah ahli waris bersama Kristus, yang termasuk dalam hubungannya yang sempurna dengan Bapa-Nya. Dalam hal ini, kita diberkati dengan semua yang telah dilakukan Kristus untuk kita supaya kita dapat menjadi anak-anak Allah yang dikasihi, bersatu dengan Dia - selalu dalam kemuliaan!

Penuh kegembiraan di bursa yang indah,

Joseph Tkach

Presiden
KOMUNION GRACE ANTARABANGSA


pdfInjil - Item Bertanda?