Rayuan kekayaan

546 rayuan kekayaanMajalah melaporkan bahawa semakin banyak orang mencari makna dan makna dalam kehidupan mereka dalam mantra "Saya beli, oleh sebab itu saya". Anda akan mengenali pengubahsuaian lucu tentang frasa falsafah yang terkenal: "Saya rasa itulah sebabnya saya". Tetapi budaya berorientasikan pengguna kami tidak memerlukan lebih banyak membeli harta. Keperluan budaya kita adalah kebenaran Injil, yang merupakan wahyu Tuhan: Saya adalah saya; itulah sebabnya anda di sini! Seperti begitu banyak orang hari ini, pemuda yang kaya itu mengenali dirinya dengan hartanya dan kekayaan dalam Injil Markus. Dia tergoda dalam pemikirannya dan berfikir bahawa kesejahteraannya di sini dan sekarang dijamin oleh kekayaan fizikalnya dan kehidupan kekal dijamin oleh kerja-kerja baiknya.

Orang kaya itu bertanya kepada Yesus apa yang harus dia lakukan untuk mewarisi hidup kekal. “Satu perkara yang hilang daripada awak. Pergilah ke sana, juallah segala milikmu dan berikanlah itu kepada orang miskin, maka engkau akan beroleh harta di sorga, lalu datanglah, ikutlah Aku!" (Markus 10,21). Yesus menjawab soalannya dengan memberitahunya untuk melepaskan cinta akan harta bendanya dan sebaliknya mengisi hatinya dengan rasa lapar akan kebenaran. Jawapan Yesus bukanlah tentang apa yang boleh dilakukan oleh orang kaya itu untuk Yesus, tetapi apa yang boleh dilakukan oleh Yesus untuknya. Yesus meminta lelaki itu untuk melepaskan kepercayaannya dalam perkara-perkara material, khayalan bahawa dia boleh mengawal hidupnya sendiri, menyerahkan dirinya kepada Tuhan dan mempercayai keselamatan Tuhan. Yesus mencabar lelaki itu untuk menerima kekayaan kekal dengan rahmat Tuhan dan jaminan mutlak kehidupan kekal berdasarkan kebenaran Yesus sendiri. Yesus menawarkan orang kaya itu untuk menjadi salah seorang muridnya. Berikut adalah tawaran daripada Mesias untuk mengembara bersamanya, tinggal bersamanya, dan berjalan bersamanya setiap hari, secara intim. Orang kaya itu tidak menghina tawaran Yesus atau menolaknya sebelum waktunya. Terjemahan menyatakan bahawa lelaki kaya itu terkejut dan berjalan pergi dalam kesedihan, dalam kesakitan yang jelas. Dia merasakan kebenaran diagnosis Yesus, tetapi tidak dapat menerima penawar yang ditawarkan.

Ingatlah bahawa lelaki muda yang kaya itu pada mulanya gembira dengan kata-kata Yesus. Dia yakin bahawa dia taat kepada Tuhan, setelah mematuhi perintah-perintahnya "sejak mudanya" (ayat 20). Yesus menjawabnya bukan dengan ketidaksabaran atau ejekan, tetapi dengan kasih: "Yesus memandang dia dan mengasihi dia" (ayat 21). Dengan belas kasihan yang tulus, Yesus dengan cepat mengenal pasti halangan yang menghalang hubungan lelaki ini dengan Tuhan - kasih sayang terhadap harta benda fizikalnya dan kepercayaan bahawa ketaatannya sendiri layak mendapat kehidupan kekal.

Nampaknya kekayaan lelaki ini telah memilikinya. Orang kaya mempunyai ilusi serupa dalam kehidupan rohaniya. Beliau bekerja di bawah anggapan yang salah bahawa kerja-kerja baiknya akan mewajibkan Tuhan untuk memberikannya hidup yang kekal. Oleh itu, anda harus bertanya kepada diri sendiri soalan: "Siapa atau apa yang mengawal hidup saya?"

Kami hidup dalam budaya berorientasikan pengguna yang pada satu sisi memberikan perkhidmatan bibir kepada kebebasan dan kemerdekaan. Walau bagaimanapun, pada masa yang sama, kami membuat kami merasa lega untuk tidak melakukan apa-apa untuk kewajiban memperbudak, membeli, memperoleh dan memiliki benda, dan memimpin para pemimpin sosial dan ekonomi kejayaan. Kami juga dihadapkan dengan budaya agama yang menekankan kerja-kerja yang baik sebagai kunci keselamatan, atau sekurang-kurangnya menuntut bahawa kerja-kerja baik memainkan peranan penting dalam sama ada kita layak untuk keselamatan atau tidak.
Adalah satu tragedi bahawa sesetengah orang Kristian tidak dapat melihat ke mana Kristus membawa kita dan bagaimana kita akhirnya akan sampai ke sana. Yesus menetapkan masa depan kita yang selamat apabila dia berkata kepada murid-muridnya, “Percayalah kepada Tuhan dan percayalah kepadaku. Terdapat banyak pangsapuri di rumah ayah saya. Sekiranya tidak demikian, adakah saya akan berkata kepada anda: Saya akan menyediakan tempat untuk anda? Dan apabila Aku pergi untuk menyediakan tempat bagimu, Aku akan datang kembali dan membawa kamu kepada-Ku, supaya kamu berada di tempat Aku berada. Dan ke mana Aku pergi, kamu tahu jalannya » (Yohanes 14,1-4). Para murid mengetahui jalannya.

Ingat bahawa Tuhan adalah dia dan oleh itu mencintai dan memaafkan anda. Dalam anugerah-Nya, Yesus menawarkan kepada anda semua kekayaan kerajaannya. Itulah asas semua yang anda percaya, itu adalah sumber keselamatan anda. Berikan reaksi kepadanya dengan rasa terima kasih dan cinta, dengan segenap hatimu, jiwa dan akal dan kekuatanmu.

oleh Joseph Tkach