Harga tinggi kerajaan Tuhan

523 harga tinggi kerajaan tuhanAyat-ayat dalam Mark 10,17-31 tergolong dalam bahagian yang bermula dari Mark 9 hingga 10. Bahagian ini boleh bertajuk "Harga Besar Kerajaan Tuhan". Ia menggambarkan tempoh sejurus sebelum akhir hayat Yesus di bumi.

Petrus dan pengikut-pengikut lain baru mula memahami bahawa Yesus adalah Mesias yang dijanjikan. Namun mereka masih belum memahami bahawa Yesus adalah Mesias yang akan menderita untuk berkhidmat dan menyelamatkan. Mereka tidak mengerti harga tinggi kerajaan Tuhan - harga yang dibayar Yesus dengan dedikasi hidupnya untuk menjadi raja kerajaan ini. Mereka juga tidak faham apa yang akan dikenakan mereka sebagai murid Yesus untuk menjadi warga negara di dalam Kerajaan Allah.

Ia bukan tentang bagaimana kita boleh membeli akses kepada Kerajaan Tuhan - ia adalah mengenai perkongsian dengan Yesus dalam kehidupan kerajaannya dan dengan itu mendamaikan hidup kita dengan cara hidup di dalam kerajaannya. Terdapat harga untuk membayarnya, dan Mark menunjukkan ini dalam bahagian ini dengan menyoroti enam sifat Yesus: ketergantungan berdoa, penolakan diri, kesetiaan, kedermawanan, kerendahan hati, dan kepercayaan berterusan. Kita akan melihat semua enam hartanah, memberi perhatian khusus kepada keempat: kemurahan hati.

Ketagihan berdoa

Mula-mula kita pergi ke Markus 9,14-32. Yesus sedih dengan dua perkara: di satu pihak, penolakan yang dihadapi oleh guru-guru hukum dan, di sisi lain, ketidakpercayaan yang dilihatnya di antara semua orang dan di kalangan murid-muridnya sendiri. Pengajaran dalam bahagian ini ialah kemenangan kerajaan Tuhan (dalam kes ini mengatasi penyakit) tidak bergantung pada tahap iman kita, tetapi pada tahap iman yang Yesus kemudiannya berkongsi dengan kita melalui Roh Kudus.

Dalam persekitaran ini, di mana kelemahan-kelemahan manusia, Yesus menjelaskan bahawa sebahagian dari tingginya kos Kerajaan Tuhan adalah untuk berpaling kepadanya dalam doa dengan sikap ketergantungan. Apakah sebabnya? Kerana dia sendiri membayar harga penuh Kerajaan Tuhan dengan mengorbankan hidupnya untuk kita tidak lama lagi. Malangnya, murid-murid tidak mengerti.

penyangkalan diri

Teruskan di Markus 9,33-50, murid-murid ditunjukkan bahawa sebahagian daripada kos kerajaan Tuhan adalah untuk melepaskan keinginan seseorang untuk penguasaan dan kuasa. Penyangkalan diri adalah cara yang menjadikan kerajaan Tuhan hebat, yang Yesus gambarkan dengan merujuk kepada kanak-kanak yang lemah dan tidak berdaya.

Murid-murid Yesus tidak dapat menyangkal diri mereka sendiri, jadi peringatan ini menunjuk kepada Yesus yang sempurna pada dirinya sendiri. Kami dipanggil untuk mempercayai dia - untuk menerima orangnya dan mengikuti jalan hidupnya dari kerajaan Tuhan. Mengikuti Yesus bukan tentang menjadi yang terbesar atau yang paling berkuasa, tetapi tentang menafikan diri anda untuk berkhidmat kepada Tuhan dengan melayani orang.

kesetiaan

Dalam Markus 10,116 menerangkan bagaimana Yesus menggunakan perkahwinan untuk menunjukkan bahawa kos kerajaan Tuhan yang tinggi termasuk kesetiaan dalam hubungan yang paling rapat. Kemudian Yesus menjelaskan dengan jelas bagaimana kanak-kanak kecil yang tidak bersalah menunjukkan teladan yang positif. Hanya mereka yang menerima kerajaan Tuhan dengan iman sederhana (kepercayaan) seorang kanak-kanak yang benar-benar mengalami bagaimana rasanya menjadi milik kerajaan Tuhan.

kemurahan hati

Ketika Yesus keluar lagi, seorang lelaki datang berlari, lalu berlutut di depannya dan bertanya: "Tuan yang baik, apa yang harus aku lakukan untuk memperoleh hidup yang kekal?" Mengapa kamu memanggil saya dengan baik? "Hanya Tuhan yang baik, tiada siapa lagi. Kamu tahu perintah-perintah: janganlah kamu melakukan pembunuhan, janganlah kamu melakukan zina, janganlah kamu mencuri, janganlah kamu membuat pernyataan palsu, janganlah kamu membunuh orang, hormati ayah dan ibumu! Guru, jawab lelaki itu, saya telah mengikuti segala perintah ini sejak muda saya. Yesus memandangnya dengan cinta. Dia berkata kepadanya: Satu perkara masih hilang: pergi, jual segala yang ada padamu dan berikan hasilnya kepada orang miskin, dan kamu akan mendapat harta di surga. Dan kemudian datang dan ikut saya! Lelaki itu amat terjejas apabila mendengarnya dan tersilap kerana dia mempunyai kekayaan yang besar.

Yesus memandang murid-murid-Nya satu demi satu dan berkata: Betapa sukarnya bagi orang yang mempunyai banyak untuk memasuki kerajaan Tuhan! Murid-murid terkejut mendengar kata-katanya; tetapi Yesus berkata lagi: Anak-anak, alangkah sukarnya untuk masuk ke dalam kerajaan Tuhan! Seekor unta lebih mungkin masuk melalui lubang jarum daripada orang kaya untuk masuk ke dalam kerajaan Allah. Mereka semakin takut. Kemudian siapa yang boleh diselamatkan sama sekali? Mereka saling bertanya. Yesus memandangnya dan berkata: Tidak mungkin bagi manusia, tetapi tidak bagi Tuhan; segalanya mungkin bagi Allah. Kemudian Petrus berkata kepada Yesus: Engkau tahu kami telah meninggalkan segala-galanya dan mengikut Engkau. Jawab Yesus: Aku berkata kepadamu: Setiap orang yang meninggalkan rumah, saudara laki-laki, saudara perempuan, ibu, bapa, anak-anak atau ladang demi Aku dan karena Injil, semuanya akan memperoleh kembali seratus kali lipat: sekarang, pada masa ini, rumah, saudara lelaki, saudara perempuan, ibu, anak-anak dan ladang - walaupun dalam penganiayaan - dan hidup yang kekal di dunia yang akan datang. Tetapi banyak orang yang dahulu sekarang akan menjadi yang terakhir, dan yang terakhir akan menjadi yang terdahulu" (Markus 10,17-31 NGÜ).

Di sini Yesus menjadi sangat jelas tentang harga tinggi kerajaan Tuhan. Orang kaya yang berpaling kepada Yesus memiliki segala-galanya tetapi yang benar-benar penting: kehidupan kekal (kehidupan dalam kerajaan Tuhan). Walaupun dia mahu menerima kehidupan ini, dia tidak sanggup membayar harga yang tinggi untuk memilikinya. Perkara yang sama berlaku di sini seperti dalam kisah terkenal monyet yang tidak dapat menarik tangannya keluar dari perangkap kerana dia tidak bersedia untuk melepaskan apa yang ada di tangannya; jadi orang kaya pun tidak bersedia untuk melepaskan diri dari ketertarikannya pada kekayaan material.

Walaupun dia jelas disayangi dan bersemangat; dan tidak syak lagi bermoral tinggi, orang kaya itu gagal menghadapi apa yang akan bermakna baginya (memandangkan keadaannya) jika dia mengikut Yesus (iaitu kehidupan kekal). Oleh itu, orang kaya itu dengan sedih meninggalkan Yesus dan kami tidak mendengar khabar daripadanya lagi. Dia membuat pilihannya, sekurang-kurangnya untuk itu.

Yesus menilai keadaan lelaki itu dan memberitahu murid-muridnya bahawa sangat sukar bagi seorang kaya untuk memasuki kerajaan Allah. Sebenarnya, itu mustahil tanpa bantuan Tuhan! Untuk menjadikannya sangat jelas, Yesus menggunakan kata-kata lucu - sebaliknya seekor unta masuk melalui mata jarum!

Yesus juga mengajar bahawa memberi wang kepada orang miskin dan pengorbanan lain yang kita lakukan untuk kerajaan Tuhan akan memberikan hasil (membina harta) untuk kita - tetapi hanya di syurga, bukan di bumi. Lebih banyak kita memberi, lebih banyak kita akan dapat. Walau bagaimanapun, itu tidak bermakna bahawa kita akan mendapat lebih banyak sebagai balasan untuk wang yang kita dermakan untuk kerja Tuhan, seperti yang diajar oleh beberapa kumpulan yang memberitakan Injil kesihatan dan kekayaan.

Apa yang Yesus ajarkan bermaksud bahawa ganjaran rohani dalam kerajaan Tuhan (sekarang dan masa depan) akan jauh melebihi pengorbanan yang boleh kita lakukan sekarang untuk mengikut Yesus, walaupun perkara berikut termasuk masa memerlukan dan penganiayaan.

Semasa dia bercakap tentang kesulitan ini, Yesus menambah pengumuman lain yang mendedahkan penderitaannya yang akan datang:

"Mereka sedang dalam perjalanan ke Yerusalem; Yesus mendahului. Pengikut-pengikut itu gelisah, dan orang-orang lain yang pergi bersama-sama mereka juga takut. Dia mengetepikan kedua belas murid itu sekali lagi dan memberitahu mereka apa yang akan terjadi kepada-Nya." pergi ke Yerusalem sekarang, katanya. “Di sanalah Anak Manusia diserahkan ke dalam kuasa imam-imam kepala dan ahli Taurat. Mereka akan menghukumnya sampai mati dan menyerahkannya kepada orang bukan Yahudi yang tidak mengenal Tuhan. Mereka akan mengejeknya, meludahinya, menyebatnya dan akhirnya membunuhnya. Tetapi tiga hari kemudian Dia akan bangkit" (Markus 10,32-34 NGÜ).

Sesuatu dalam tingkah laku Yesus, tetapi juga dalam kata-katanya, mengagumi murid-murid dan menakutkan orang ramai yang mengikutinya. Entah bagaimana mereka merasakan bahawa krisis akan berlaku dan itulah caranya. Kata-kata Yesus adalah peringatan yang jelas tentang siapa yang akhirnya membayar harga yang sangat tinggi untuk Kerajaan Tuhan - dan Yesus melakukannya untuk kita. Mari kita jangan lupa. Dia adalah yang paling murah hati dan kita dipanggil untuk mengikutinya untuk berkongsi kemurahan hati. Apa yang membuatkan kita menjadi murah hati seperti Yesus? Ini adalah sesuatu yang perlu kita fikirkan dan berdoa.

rendah hati

Dalam bahagian mengenai kos tinggi kerajaan Tuhan kita datang kepada Markus 10,35-45. Yakobus dan Yohanes, anak-anak Zebedeus, pergi kepada Yesus untuk meminta kedudukan tinggi dalam kerajaan-Nya. Sukar untuk mempercayai bahawa mereka begitu ramai dan mementingkan diri sendiri. Walau bagaimanapun, kita tahu bahawa sikap sebegitu amat tertanam dalam sifat manusia yang telah jatuh. Sekiranya kedua-dua murid itu sedar tentang kos sebenar kedudukan yang tinggi dalam kerajaan Tuhan, mereka tidak akan berani membuat permintaan ini kepada Yesus. Yesus memberi amaran kepada mereka bahawa mereka akan menderita. Walau bagaimanapun, ini tidak semestinya bermakna bahawa ini akan membawa mereka kedudukan yang tinggi dalam kerajaan Tuhan, kerana setiap orang perlu menderita. Pemberian jawatan yang tinggi hanya milik Allah.

Murid-murid yang lain, yang secara tidak sengaja memusatkan diri sebagai James dan John, sangat marah atas permintaan mereka. Kedudukan kuasa dan prestij ini juga mungkin menginginkannya. Itulah sebabnya Yesus sekali lagi dengan sabar menjelaskan kepada mereka nilai Tuhan Kerajaan yang sama sekali berbeza, di mana kebesaran sejati ditunjukkan dalam perkhidmatan yang rendah hati.

Yesus sendiri adalah contoh utama kerendahan hati ini. Dia datang untuk memberikan hidupnya sebagai hamba Allah yang menderita, seperti yang dinubuatkan dalam Yesaya 53, sebagai "tebusan bagi banyak orang".

Kepercayaan berterusan

Bahagian topik kami berakhir dengan Markus 10,46-52, di mana digambarkan bahawa Yesus pergi bersama murid-murid-Nya dari Yerikho ke Yerusalem, di mana Dia akan menderita dan mati. Dalam perjalanan mereka bertemu dengan seorang buta bernama Bartimeus yang menyeru kepada Yesus untuk belas kasihan. Yesus bertindak balas dengan memulihkan penglihatan kepada orang buta dan berkata kepadanya, "Imanmu telah menolongmu". Bartimeus kemudian menyertai Yesus.

Pertama, ini adalah pengajaran kepercayaan manusia, yang tidak sempurna dan berkesan lagi jika ia berterusan. Pada akhirnya, ini adalah tentang iman yang berterusan, Yesus yang sempurna.

kesimpulan

Pada ketika ini harga yang tinggi dari Kerajaan Tuhan harus disebutkan lagi: kebergantungan berdoa, penolakan diri, kesetiaan, kedermawanan, kerendahan hati dan kepercayaan berterusan. Kita mengalami Kerajaan Tuhan apabila kita menerima dan mengamalkan sifat-sifat ini. Adakah bunyi itu agak menakutkan? Ya, sehingga kita sedar bahawa ini adalah sifat-sifat Yesus sendiri - sifat-sifat yang dibagikannya melalui Roh Kudus dengan orang-orang yang mempercayainya dan yang mengikutinya dengan keyakinan.

Penyertaan kita dalam kehidupan dalam Kerajaan Yesus tidak pernah sempurna, tetapi ketika kita mengikuti Yesus, itu "berpindah" kepada kita. Itulah cara penggantian Kristian. Ini bukan tentang mendapatkan tempat dalam kerajaan Tuhan - kita mempunyai tempat itu di dalam Yesus. Ini bukan untuk mendapatkan nikmat Tuhan - terima kasih kepada Yesus kita mendapat nikmat Tuhan. Adalah penting agar kita turut serta dalam kasih dan kehidupan Yesus. Dia memiliki semua sifat ini sepenuhnya dan melimpah ruah dan siap membaginya dengan kita, dan itulah yang dia lakukan melalui pelayanan Roh Kudus. Rakan-rakan dan pengikut Yesus yang terhormat, bukalah hati dan seluruh hidupmu kepada Yesus. Ikuti dia dan terima daripadanya! Datang ke kepenuhan kerajaannya.

oleh Ted Johnston