Gosip

392 gosipDalam rancangan TV Amerika "Hee Haw" (dari 1969 hingga 1992 dengan muzik desa dan lakaran) terdapat bahagian humor dengan "Four Klapschweibern", yang menyanyikan lagu kecil, yang teksnya berbunyi seperti ini: "Dengar, dengar .. Bukan kita yang lari dan sebarkan khabar angin kerana, kerana ... kita bukan orang yang menumpang gosip, dan tidak pernah ... kita tidak akan mengulangi diri kita lagi, hee-haw dan bersedia kerana dalam masa yang anda tahu tentang berita terkini ». Bunyi seronok kan? Terdapat pelbagai jenis gosip. Malah, ada gosip yang baik, gosip yang buruk, dan juga gosip yang buruk.

Gosip yang baik

Adakah terdapat gosip yang baik? Gosip sebenarnya mempunyai beberapa makna. Salah satunya berkaitan dengan pertukaran berita yang dangkal. Ini hanya untuk menjaga perkembangan antara satu sama lain. "Maria telah mengecat rambutnya lagi". "Hans membeli kereta baru". "Julia melahirkan bayi". Tidak ada yang akan tersinggung sekiranya maklumat umum mengenai diri mereka disebarkan. Bentuk hiburan ini membantu kita membina hubungan dan dapat meningkatkan persefahaman dan kepercayaan antara satu sama lain.

Gosip buruk

Makna gosip lain merujuk kepada penyebaran khabar angin, yang kebanyakannya sensitif atau bersifat peribadi. Adakah kita sangat ingin mengetahui rahsia skandal seseorang? Tidak kira sama ada ia benar atau tidak. Perkara-perkara seperti itu bahkan tidak harus dimulakan sebagai kebenaran, tetapi sedikit demi sedikit perkara tersebut disampaikan oleh rakan karib kepada rakan karib yang lain, yang seterusnya menyebarkannya kepada rakan karib mereka, sehingga pada akhirnya hasilnya agak kabur, tetapi semuanya diyakini. Seperti kata pepatah: "Anda suka mempercayai apa yang dibisikkan di belakang tangan anda". Gosip jenis ini boleh menyakitkan sehingga menyebabkan luka. Gosip buruk dapat dikenali dengan mudah dengan menghentikan perbualan dengan segera ketika orang itu memasuki bilik. Sekiranya anda tidak berani memberitahu seseorang secara langsung, tidak perlu diulang.

Gosip jelek

Gosip hodoh atau berniat jahat direka untuk merosakkan reputasi seseorang. Ini jauh melampaui sesuatu yang didengar. Ini adalah mengenai kebohongan yang dikatakan menyebabkan kesakitan dan kesedihan yang mendalam. Mereka boleh dengan mudah diedarkan melalui Internet. Malangnya, orang percaya perkara yang dicetak lebih daripada apa yang berbisik di telinga mereka.

Gosip jenis ini nampaknya tidak bersifat peribadi sehingga seseorang menjadi sasaran kejahatan tersebut. Pelajar berniat jahat menggunakan amalan ini pada pelajar lain yang mereka tidak suka. Buli siber mendorong ramai anak muda untuk membunuh diri. Di Amerika ini malah disebut sebagai "bullycide" [bunuh diri akibat buli]. Maka tidaklah menghairankan apabila Bible berkata, “Orang yang salah menyebabkan pertengkaran, dan seorang pemfitnah membuat kawan tidak bersetuju” (Amsal 1).6,28). Dia juga berkata, "Perkataan orang yang memfitnah adalah seperti makanan yang lazat dan mengalir dengan lancar" (Amsal 1).8,8).

Kita harus jelas tentang ini: gosip adalah seperti bulu kecil yang dibawa oleh angin dari satu tempat ke tempat lain. Ambil sepuluh bulu dan pukulan mereka di udara. Kemudian cuba menangkap semua bulu lagi. Itulah tugas yang mustahil. Ia sama dengan gosip. Sebaik sahaja anda telah meletakkan cerita gosip di dunia, anda tidak boleh mendapatkannya kembali kerana ia bertiup dari satu tempat ke tempat lain.

Cadangan bagaimana kita dapat mengendalikannya dengan betul

  • Jika ada masalah antara anda dan orang lain, selesaikannya di antara anda sendiri. Jangan beritahu sesiapa pun mengenainya.
  • Menjadi objektif ketika seseorang membongkar ketidakpuasan anda terhadap anda. Ingat bahawa anda hanya akan mendengar pandangan orang itu.
  • Sekiranya seseorang mula memberitahu anda khabar angin, anda harus menukar topik. Sekiranya gangguan sederhana tidak membuat apa-apa, maka katakan: «Perbualan kami sekarang menjadi terlalu negatif bagi saya. Tidak bolehkah kita bercakap mengenai perkara lain? » Atau katakan: "Saya tidak merasa selesa untuk membicarakan mereka di belakang orang lain."
  • Jangan katakan apa-apa tentang orang lain yang anda tidak akan katakan di hadapan mereka
  • Apabila anda bercakap tentang orang lain, tanyakan kepada diri sendiri soalan berikut:
    Adakah ia benar (bukannya dihias, dipintal, dibuat-buat)?
    Adakah ia membantu (berguna, menggalakkan, menghiburkan, menyembuhkan)?
    Adakah ia memberi inspirasi (menggembirakan, patut dicontohi)?
    Adakah ia perlu (sebagai nasihat atau amaran)?
    Adakah ia mesra (bukannya pemarah, mengejek, tidak terkawal)?

Setelah mendengar ini dari orang lain dan sekarang telah menyampaikannya kepada anda, mari kita jelaskan apa yang dikatakan sebagai gosip yang baik yang boleh anda ceritakan kepada seseorang yang cuba menyebarkan gosip buruk dengan anda - dan oleh itu kami mengelakkan khabar angin daripada menjadi jelek ,

oleh Barbara Dahlgren


pdfGosip