Biarkan Tuhan menjadi seperti dia

462 biarkan mereka menjadi tuhan sebagaimana adanyaSaya mengemukakan beberapa soalan kepada kita semua yang mempunyai anak. "Adakah anak anda pernah tidak mematuhi anda?" Sekiranya anda menjawab ya seperti ibu bapa yang lain, kami akan datang ke pertanyaan kedua: "Pernahkah anda menghukum anak anda kerana tidak taat?" Berapa lama hukuman itu berlangsung? Lebih jelas dikatakan: "Adakah anda menjelaskan kepada anak anda bahawa hukuman itu tidak akan berakhir?" Kedengarannya gila, bukan?

Kita yang ibu bapa yang lemah dan tidak sempurna memaafkan anak-anak kita ketika mereka tidak taat. Terdapat situasi di mana kita menghukum kesalahan jika kita menganggapnya sesuai dalam situasi. Saya tertanya-tanya berapa ramai di antara kita yang berpendapat bahawa betul untuk menghukum anak-anak kita sendiri seumur hidup?

Sebilangan orang Kristian ingin kita mempercayai bahawa Tuhan, Bapa surgawi kita, yang tidak lemah dan tidak sempurna, menghukum orang selama-lamanya, bahkan mereka yang tidak pernah mendengar tentang Yesus. Mereka berkata, Tuhan, penuh dengan rahmat dan rahmat.

Mari luangkan waktu sejenak untuk memikirkannya, kerana ada jurang besar antara apa yang kita pelajari dari Yesus dan apa yang dipercayai oleh beberapa orang Kristian tentang hukuman kekal. Contohnya: Yesus memerintahkan kita untuk mengasihi musuh kita dan berbuat baik bahkan kepada mereka yang membenci dan menganiaya kita. Sebilangan orang Kristian percaya bahawa Tuhan tidak hanya membenci musuh-musuhnya, tetapi secara harfiah menjadikan mereka terbakar di neraka dan yang tanpa henti dan tanpa henti selamanya.

Sebaliknya, Yesus berdoa untuk para prajurit yang menyalibkannya: "Bapa, maafkan mereka kerana mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan." Sebilangan orang Kristian mengajar bahawa Tuhan mengampuni hanya beberapa orang yang Dia takdirkan untuk mengampuni mereka sebelum dunia diciptakan. Sekiranya itu benar, doa Yesus tidak akan memberikan perbezaan yang besar, bukan?  

Beban yang berat

Seorang pemimpin pemuda Kristian memberitahu sekumpulan remaja mengenai kisah yang tidak menyenangkan mengenai bertemu seorang lelaki. Dia sendiri merasa terdorong untuk memberitakan Injil kepada lelaki ini, tetapi gagal melakukannya semasa perbualan mereka. Dia kemudian mengetahui bahawa lelaki itu telah mati dalam kemalangan jalan raya pada hari yang sama. "Orang ini sekarang berada di neraka," katanya kepada remaja Kristian bermata lebar, "di mana dia menderita penderitaan yang tidak dapat dijelaskan." Kemudian, setelah berhenti sejenak, dia menambah: "dan itu ada di bahu saya sekarang". Dia memberitahu mereka tentang mimpi buruk yang dia alami kerana pengabaiannya. Dia menangis di atas katil, diberi idea buruk bahawa orang miskin ini akan menderita api neraka selama-lamanya.

Saya tertanya-tanya bagaimana sebilangan orang berjaya menyelaraskan iman mereka dengan begitu mahir sehingga di satu pihak mereka percaya bahawa Tuhan sangat mengasihi dunia sehingga dia mengutus Yesus untuk diselamatkan. Sebaliknya, mereka percaya (dengan kepercayaan yang tersekat) bahawa Tuhan sangat tidak mampu menyelamatkan manusia dan bahawa kita mesti menghantar mereka ke Neraka kerana ketidakupayaan kita. "Satu diselamatkan oleh rahmat, bukan berfungsi," kata mereka, dan itu benar. Mereka mempunyai idea, bertentangan dengan Injil, bahawa nasib kekal orang bergantung pada kejayaan atau kegagalan pekerjaan penginjilan kita.

Yesus adalah Penyelamat, Penyelamat dan Penebus!

Sebanyak mana kita manusia mengasihi anak-anak kita, berapa banyak lagi yang mereka sayangi oleh Tuhan? Ini adalah soalan retorik - Tuhan menyukainya jauh lebih banyak daripada yang pernah kita dapat.

Yesus berkata, “Di manakah seorang bapa di antara kamu, yang apabila dia meminta ikan, memberikan anaknya seekor ular untuk ikan itu? ... Jika kamu, yang jahat, dapat memberikan hadiah yang baik kepada anak-anakmu, lebih-lebih lagi Bapa Syurgawi akan memberikan Roh Kudus kepada mereka yang meminta kepada-Nya!" (Lukas 11,11 dan 13).

Kebenaran adalah seperti yang Yohanes memberitahu kita: Tuhan benar-benar mengasihi dunia. “Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal. Sebab Allah tidak mengutus Anak-Nya ke dalam dunia untuk menghakimi dunia, melainkan supaya dunia diselamatkan oleh Dia” (Yohanes 3,16-satu).

Keselamatan dunia ini - dunia yang sangat dikasihi oleh Tuhan sehingga Dia mengutus Anak-Nya untuk menyelamatkannya - bergantung kepada Tuhan dan hanya pada Tuhan sahaja. Sekiranya keselamatan bergantung pada kita dan kejayaan kita dalam membawa Injil kepada orang-orang, akan ada masalah yang sangat besar. Namun, itu tidak bergantung pada kita, tetapi hanya pada Tuhan. Tuhan mengutus Yesus untuk menyelesaikan tugas ini, untuk menyelamatkan kita, dan Dia telah melaksanakannya.

Yesus berkata: “Inilah kehendak Bapa-Ku, supaya setiap orang yang melihat Anak dan percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal; dan Aku akan membangkitkan dia pada hari terakhir” (Yohanes 6,40).

Adalah urusan Tuhan untuk menyelamatkan, dan Bapa, Anak, dan Roh Kudus melakukannya dengan baik. Adalah berkat untuk terlibat dalam pekerjaan penginjilan yang baik. Namun, kita juga harus sedar bahawa Tuhan sering bekerja walaupun kita tidak mampu.

Adakah anda membebani diri anda dengan hati nurani yang bersalah kerana gagal memberitakan Injil kepada seseorang? Berikan beban kepada Yesus! Tuhan tidak janggal. Tidak ada yang menyelinap melalui jarinya dan harus masuk neraka kerana dia. Tuhan kita baik dan penyayang dan berkuasa. Anda boleh mempercayai dia untuk bekerja untuk anda dan semua orang dengan cara ini.

oleh Michael Feazell


pdfBiarkan Tuhan menjadi seperti dia