Lazarus keluar!

531 lazarus keluarAdakah anda tahu kisah Yesus yang membangkitkan Lazarus dari kematian? Ia adalah satu keajaiban yang menunjukkan bahawa Yesus mempunyai kuasa untuk membangkitkan kita dari kematian juga. Tetapi ada banyak lagi cerita dan Johannes menceritakan beberapa butiran yang lebih bermakna kepada kita hari ini.

Perhatikan cara John menceritakan kisah ini. Lazarus bukanlah penduduk Yudea yang tidak dikenali - dia adalah saudara Marta dan Maria, Maria yang sangat mengasihi Yesus sehingga dia mencurahkan minyak urapan yang berharga ke atas kaki-Nya. Saudara perempuan itu memanggil Yesus: "Tuhan, lihatlah, orang yang Engkau kasihi itu sakit" (dari Yohanes 11,1-3). Ini kedengaran seperti jeritan minta tolong kepada saya, tetapi Yesus tidak datang.

Adakah anda kadang-kadang merasa seperti Tuhan menangguhkan jawapan-Nya? Sudah tentu rasanya seperti ini untuk Maria dan Martha, tetapi penundaan itu tidak bermaksud bahawa Yesus tidak menyukai mereka, melainkan bahawa dia mempunyai rancangan yang berbeza dalam fikirannya kerana dia dapat melihat sesuatu yang mereka tidak dapat. Ternyata, pada saat para utusan sampai kepada Yesus, Lazarus sudah mati, Yesus mengatakan penyakit ini tidak akan berakhir dengan kematian. Adakah dia salah? Tidak, kerana Yesus memandang ke luar kematian dan, dalam hal ini, tahu bahawa kematian tidak akan menjadi akhir cerita, dia tahu bahawa tujuannya adalah untuk memuliakan Tuhan dan Anak-Nya (ayat 4). Walaupun begitu, dia membuat murid-muridnya berfikir bahawa Lazarus tidak akan mati. Ada pelajaran di sini untuk kita juga, kerana kita tidak selalu memahami apa sebenarnya maksud Yesus.

Dua hari kemudian, Yesus mengejutkan murid-muridnya dengan menyarankan agar mereka kembali ke Yudea. Mereka tidak mengerti mengapa Yesus ingin kembali ke zon bahaya, jadi Yesus menjawab dengan komen yang penuh teka-teki tentang berjalan dalam cahaya dan kedatangan kegelapan. Kemudian dia berkata kepada mereka: "Sahabat kami Lazarus sedang tidur, tetapi aku akan membangunkannya" (ayat 11).

Murid-murid ini kelihatannya digunakan untuk sifat-sifat misteri dari beberapa pernyataan Yesus dan mendapati jalan memutar untuk mendapatkan lebih banyak maklumat. Mereka menegaskan bahawa makna literal tidak masuk akal. Jika dia tidur, dia akan bangun sendiri, jadi mengapa kita perlu mengambil risiko hidup kita dengan pergi ke sana?

Yesus menjelaskan: "Lazarus mati", dan selanjutnya: "Saya gembira kerana saya tidak ada di sana". Kenapa? "Jadi anda percaya". Yesus akan melakukan keajaiban yang lebih mengejutkan daripada jika dia hanya mencegah kematian orang yang sakit. Keajaiban itu bukan hanya untuk menghidupkan kembali Lazarus - tetapi Yesus mengetahui apa yang berlaku kira-kira 30 kilometer dari mereka, dan apa yang akan terjadi kepadanya dalam waktu terdekat.

Dia mempunyai cahaya yang mereka tidak dapat melihat - dan cahaya ini menunjukkan kepadanya kematian dan kebangkitannya sendiri di Yudea. Dia berada dalam kawalan penuh peristiwa. Dia boleh menghalang penangkapan itu jika dia mahu; dia boleh berhenti perbicaraan dalam satu perkataan, tetapi dia tidak. Dia memutuskan untuk melakukan apa yang dia datang ke bumi.

Orang yang memberi maut kepada orang mati sudah bersedia memberikan kehidupannya sendiri kepada rakyat kerana dia mempunyai kuasa atas kematian, bahkan atas kematiannya sendiri. Dia datang ke bumi ini sebagai manusia fana sehingga dia boleh mati, dan apa yang kelihatan seperti tragedi pada pemerhatian dangkal sebenarnya terjadi pada keselamatan kita. Saya tidak mahu berpura-pura bahawa setiap tragedi yang berlaku sebenarnya dirancang atau baik oleh Tuhan, tetapi saya percaya bahawa Tuhan mampu melakukan kebaikan dari hal-hal yang jahat dan dia melihat realiti yang kita tidak dapat melihat.

Dia kelihatan jauh dari kematian dan mengawal kejadian hari ini tidak kurang dari itu - tetapi sering kali tidak dapat dilihat oleh kita seperti kepada murid-murid. Kami tidak dapat melihat gambar besar dan kadangkala kita tersandung dalam kegelapan. Kita harus mempercayai Tuhan untuk melakukan perkara-perkara seperti yang difikirkannya terbaik.

Yesus dan murid-muridnya pergi ke Betania dan mengetahui bahawa Lazarus telah berada di dalam kubur selama empat hari. Ucapan pengebumian telah diadakan dan pengebumian telah lama berakhir - dan akhirnya doktor datang! Marta berkata, mungkin dengan sedikit terdesak dan sakit hati, "Tuhan, sekiranya Engkau ada di sini, saudaraku tidak akan mati" (ayat 21). Kami memanggil anda beberapa hari yang lalu dan jika anda datang pada masa itu, Lazarus akan masih hidup.

Saya juga akan kecewa - atau, lebih tepat, kecewa, marah, histeria, terdesak - bukan? Mengapa Yesus membiarkan saudaranya mati? Ya kenapa? Kita sering mengemukakan soalan yang sama hari ini - mengapa Tuhan membiarkan orang yang saya sayangi mati? Mengapa dia membiarkan ini atau bencana itu? Sekiranya tidak ada jawapan, kita berpaling dengan marah dari Tuhan. Tetapi Mary dan Martha, walaupun kecewa, sakit hati dan sedikit marah, tidak berpaling. Marta mempunyai secercah harapan - dia melihat sedikit cahaya: "Tetapi sekarang saya tahu: apa yang kamu minta kepada Tuhan, Tuhan akan memberikan kepadamu" (ayat 22). Mungkin dia menganggap agak berani untuk meminta kebangkitan, tetapi dia mengisyaratkan sesuatu. «Lazarus akan hidup lagi», kata Jesus dan Martha menjawab: «Saya tahu betul bahawa dia akan dibangkitkan semula» (tetapi saya berharap ia akan cepat). Yesus berkata, “Itu bagus, tetapi tahukah kamu bahawa Akulah kebangkitan dan hidup? Sekiranya anda percaya kepada saya, anda tidak akan mati. Adakah anda fikir? "

Martha kemudiannya berkata dalam salah satu pernyataan iman yang paling menonjol dalam seluruh Alkitab: "Ya, saya percaya itu. Engkau adalah Anak Tuhan" (ayat 27).

Hidup dan kebangkitan hanya dapat ditemukan dalam Kristus - tetapi dapatkah kita mempercayai hari ini apa yang Yesus katakan? Adakah kita benar-benar percaya bahawa "sesiapa yang tinggal di sana dan percaya kepada saya tidak akan pernah mati?" Saya berharap kita semua dapat memahami hal ini dengan lebih baik, tetapi saya tahu pasti bahawa kehidupan baru akan muncul dalam kebangkitan yang tidak akan pernah berakhir.

Kita semua mati pada zaman ini, seperti Lazarus dan Yesus, tetapi Yesus akan membesarkan kita. Kita mati, tetapi bagi kita ini bukan akhir cerita, sama seperti bukan kisah Lazarus. Marta pergi untuk mendapatkan Maria dan Maria datang kepada Yesus sambil menangis. Yesus juga menangis. Mengapa dia menangis ketika dia sudah tahu Lazarus akan hidup semula? Mengapa John menuliskannya ketika Johannes tahu bahawa kegembiraan hidup "hampir di sudut jalan"? Saya tidak tahu - Saya tidak selalu tahu mengapa saya menangis, walaupun pada masa-masa gembira.

Tetapi saya fikir kenyataannya adalah bahawa ia adalah baik untuk menangis di pemakaman, walaupun kita tahu bahawa orang ini akan dibangkitkan untuk kehidupan abadi. Yesus berjanji bahawa kita tidak akan mati, tetapi kematian masih wujud.

Kematian masih menjadi musuh. Dia masih ada sesuatu di dunia ini yang bukan apa yang akan menjadi kekal. Kami kadang kala mengalami masa kesedihan yang mendalam, walaupun Yesus suka kepada kita. Apabila kita menangis, Yesus menangis dengan kita. Dia dapat melihat kesedihan kita pada zaman ini, sama seperti dia dapat melihat kegembiraan masa depan.

"Angkat batu itu," kata Yesus, dan Maria menghulurkan kepadanya: "Akan ada bau busuk kerana dia telah mati selama empat hari."

Adakah sesuatu dalam hidup anda yang berbau busuk, sesuatu yang anda tidak mahu Yesus ungkapkan "dengan membuang batu itu?"

Ada sesuatu seperti itu dalam kehidupan setiap orang, sesuatu yang lebih suka kita sembunyikan. Kadang kala Yesus mempunyai rancangan lain kerana dia tahu perkara yang kita tidak tahu dan kita hanya boleh mempercayainya. Maka mereka menggulingkan batu itu dan Yesus berdoa dan berseru: "Lazarus, keluarlah!" "Dan si mati keluar," lapor Johannes - tetapi dia tidak lagi mati. Dia diikat dengan kain kubur seperti orang mati, tetapi dia pergi. "Lepaskan ikatannya," kata Yesus, "dan lepaskan dia!" (Ayat 43-44).

Panggilan Yesus juga pergi kepada rohani mati hari ini dan beberapa dari mereka mendengar suaranya dan keluar dari kubur mereka. Mereka keluar dari bau busuk, dari minda mementingkan diri sendiri yang menyebabkan kematian. Apa yang anda perlukan Anda memerlukan seseorang untuk membantu anda menanggalkan kain kafan anda untuk menghilangkan cara berfikir lama yang begitu mudah kepada kami. Ini adalah salah satu tugas gereja. Kami membantu orang untuk melancarkan batu itu, walaupun terdapat bau busuk, dan kami membantu orang yang bertindak balas terhadap panggilan Yesus.

Adakah anda mendengar panggilan Yesus untuk datang kepadanya? Inilah masanya untuk keluar dari "kubur" anda. Mungkin anda tahu seseorang memanggil Yesus? Sudah tiba masanya untuk membantunya membuang batu itu. Ini adalah sesuatu yang perlu difikirkan.

oleh Joseph Tkach