Yesus: Roti Hidup

jesus roti kehidupanJika anda mencari perkataan roti dalam Alkitab, anda akan menemuinya dalam 269 ayat. Ini tidak mengejutkan kerana roti adalah ruji utama makanan harian di Mediterranean dan diet ruji orang biasa. Bijirin menyediakan sebahagian besar protein dan karbohidrat untuk manusia selama berabad-abad dan bahkan beribu tahun. Yesus menggunakan roti secara simbolik sebagai pemberi kehidupan dan berkata: «Akulah roti hidup yang datang dari syurga. Sesiapa yang makan roti ini akan hidup selama-lamanya. Dan roti yang akan Kuberikan ialah daging-Ku - untuk kehidupan dunia” (Yohanes 6,51).

Yesus berbicara kepada orang ramai yang secara ajaib diberi makan lima roti barli dan dua ikan beberapa hari sebelumnya. Orang-orang ini mengikutinya dan berharap dia akan memberi mereka makanan lagi. Roti yang Yesus berikan secara ajaib kepada orang sehari sebelumnya memberi makan mereka selama beberapa jam, tetapi setelah itu mereka lapar lagi. Yesus mengingatkannya tentang manna, sumber makanan khas lain yang hanya sementara untuk menjaga nenek moyangnya. Dia menggunakan kelaparan fizikal mereka untuk mengajar mereka pelajaran rohani:
“Akulah roti hidup. Nenek moyang kamu makan manna di padang gurun dan mati. Inilah roti yang datang dari syurga, supaya setiap orang yang memakannya tidak mati” (Yohanes 6,48-49).

Yesus adalah roti hidup, roti hidup dan dia membandingkan dirinya dengan makanan luar biasa orang Israel dan roti ajaib yang mereka makan sendiri. Yesus berkata: Anda harus mencarinya, mempercayai dia, dan menerima kehidupan kekal melalui dia daripada mengikutinya, dengan harapan mendapat makanan yang ajaib.
Yesus berkhotbah di rumah ibadat di Kapernaum. Sebahagian daripada orang ramai mengenali Yusuf dan Maria secara peribadi. Inilah seorang lelaki yang mereka kenali, yang ibu bapanya mereka kenali, yang mengaku mempunyai pengetahuan peribadi dan kuasa daripada Tuhan. Mereka bersandar pada Yesus dan berkata: "Bukankah ini Yesus, anak Yusuf, yang bapa dan ibunya kita kenal? Bagaimana dia sekarang boleh berkata: Saya datang dari syurga?" (Johannes 6,42-43).
Mereka mengambil pernyataan Yesus secara harfiah dan tidak memahami analogi rohani yang dibuatnya. Simbolisme roti dan daging bukanlah sesuatu yang baru baginya. Haiwan yang tidak terkira banyaknya telah dikorbankan untuk dosa manusia selama ribuan tahun. Daging haiwan ini digoreng dan dimakan.
Roti digunakan sebagai korban khas di kuil. Roti sajian, yang diletakkan di tempat kudus bait suci setiap minggu dan kemudian dimakan oleh para imam, mengingatkan mereka bahawa Tuhan adalah pemberi dan pemelihara mereka dan bahawa mereka sentiasa hidup di hadirat-Nya (3. Musa 24,5-9).

Mereka mendengar daripada Yesus bahawa makan daging-Nya dan minum darah-Nya adalah kunci kepada hidup yang kekal: «Aku berkata kepadamu, sesungguhnya, jika kamu tidak makan daging Anak Manusia dan tidak minum darah-Nya, kamu tidak mempunyai hidup. di dalamnya awak. Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia” (Yohanes 6,53 dan 56).

Minum darah sangat keterlaluan bagi orang yang telah lama diajar bahawa itu adalah dosa. Makan daging Yesus dan minum darahnya juga sukar difahami oleh muridnya sendiri. Banyak yang berpaling dari Yesus dan berhenti mengikutnya pada ketika ini.
Semasa Yesus bertanya kepada 12 murid sama ada mereka akan meninggalkan dia juga, Petrus bertanya dengan berani, “Tuhan, ke manakah kami harus pergi? Anda mempunyai kata-kata hidup yang kekal; dan kami percaya dan mengakui: Engkaulah Yang Kudus dari Allah” (Yohanes 6,68-69). Murid-muridnya mungkin sama keliru seperti yang lain, namun mereka percaya kepada Yesus dan mempercayai Dia dengan kehidupan mereka. Mungkin mereka kemudiannya teringat kata-kata Yesus tentang makan daging-Nya dan minum darah-Nya ketika mereka berkumpul untuk makan domba Paskah pada perjamuan terakhir: “Tetapi ketika mereka makan, Yesus mengambil roti itu, mengucap syukur, memecah-mecahkannya, dan memberikannya kepada murid-murid dan berkata, Ambillah, makanlah; ini badan saya. Lalu Ia mengambil cawan itu, mengucap syukur, dan memberikannya kepada mereka, katanya: Minumlah kamu semua daripadanya; Inilah darah-Ku, darah perjanjian, yang ditumpahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa” (Matius 2).6,26-28).

Henri Nouwen, pengarang, profesor dan imam Kristian, sering memikirkan roti dan wain yang dipersembahkan di Holy Communion dan menulis teks berikut: "Kata-kata yang diucapkan dalam melayani masyarakat, diambil, diberkati, patah dan diberikan, ringkaskan hidup saya sebagai imam. Kerana setiap hari ketika saya bertemu anggota masyarakat saya di meja, saya mengambil roti, memberkati, memecahkannya, dan memberikannya kepada mereka. Kata-kata ini juga merangkum kehidupan saya sebagai orang Kristian, kerana sebagai orang Kristian saya dipanggil untuk menjadi roti bagi dunia, roti yang diambil, diberkati, dipecahkan dan diberikan. Namun, perkara yang paling penting adalah bahawa kata-kata itu merangkum kehidupan saya sebagai orang, kerana kehidupan orang yang dikasihi dapat dilihat dalam setiap saat dalam hidup saya. "
Makan roti dan minum anggur di sakramen menjadikan kita satu dengan Kristus dan menghubungkan kita orang Kristian antara satu sama lain. Kita ada di dalam Kristus dan Kristus ada di dalam kita. Kita benar-benar badan Kristus.

Semasa saya belajar John, bagaimana saya makan daging Yesus dan bagaimana saya minum darah Yesus? Adakah penggenapan makan Yesus 'daging dan minum darah Yesus' digambarkan dalam perayaan sakramen? Saya tidak fikir begitu! Hanya melalui Roh Kudus kita dapat memahami apa yang Yesus lakukan untuk kita. Yesus berkata bahawa dia akan memberikan nyawa-Nya (daging) untuk kehidupan dunia: "Roti yang akan Kuberikan ialah daging-Ku - untuk kehidupan dunia" (Yohanes). 6,48-51).

Dari konteks kita memahami bahawa "makan dan minum (lapar dan dahaga)" adalah makna rohani "datang dan percaya" kerana Yesus berkata: "Akulah roti hidup. Barangsiapa datang kepada-Ku tidak akan lapar; dan barangsiapa percaya kepada-Ku, ia tidak akan haus lagi” (Yohanes 6,35). Semua orang yang datang kepada Yesus dan percaya masuk ke dalam persekutuan yang unik dengan Dia: "Sesiapa yang makan daging-Ku dan minum darah-Ku tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia" (Yohanes). 6,56).
Hubungan rapat ini hanya menjadi mungkin selepas kebangkitan Yesus Kristus melalui Roh Kudus yang dijanjikan. “Rohlah yang menghidupkan; daging tidak berguna. Perkataan yang telah Kukatakan kepadamu adalah roh dan hidup” (Yohanes 6,63).

Yesus mengambil situasi kehidupan peribadinya sebagai manusia sebagai model: "Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia" (Yohanes). 6,56). Sebagaimana Yesus hidup melalui Bapa, demikian juga kita harus hidup melalui Dia. Bagaimanakah Yesus hidup melalui Bapa? “Lalu Yesus berkata kepada mereka: Apabila kamu meninggikan Anak Manusia, kamu akan tahu, bahwa Akulah Aku dan Aku tidak berbuat apa-apa untuk diri-Ku sendiri, melainkan Aku berkata-kata seperti yang diajarkan Bapa kepada-Ku” (Yohanes 8,28). Kita bertemu dengan Tuhan Yesus Kristus di sini sebagai seorang yang hidup dalam pergantungan yang sempurna dan tanpa syarat kepada Tuhan Bapa. Sebagai orang Kristian kita melihat kepada Yesus yang berkata ini: «Akulah roti hidup yang datang dari syurga. Sesiapa yang makan roti ini akan hidup selama-lamanya. Dan roti yang akan Kuberikan ialah daging-Ku - untuk kehidupan dunia” (Yohanes 6,51).

Kesimpulannya adalah, seperti 12 murid, kita datang dan percaya kepada Yesus dan menerima pengampunan dan kasih-Nya. Dengan rasa syukur, kami merangkul dan meraikan pemberian penebusan kami. Apabila kita menerima, kita mengalami kebebasan dari dosa, rasa bersalah dan rasa malu yang menjadi milik kita dalam Kristus. Itulah sebabnya Yesus mati di kayu salib. Tujuannya adalah agar anda menjalani hidupnya di dunia ini dengan pergantungan yang sama kepada Yesus!

oleh Sheila Graham