Tuhan tiada apa-apa terhadap kamu

045 tuhan tiada apa-apa terhadap kamuSeorang ahli psikologi bernama Lawrence Kolberg mengembangkan ujian yang luas untuk mengukur kematangan dalam bidang penaakulan moral. Dia menyimpulkan bahawa tingkah laku yang baik, untuk mengelakkan hukuman, adalah bentuk motivasi terendah untuk melakukan apa yang betul. Adakah kita hanya mengubah tingkah laku kita untuk mengelakkan hukuman?

Adakah ini seperti taubat Kristian? Adakah agama Kristian adalah salah satu daripada banyak kaedah untuk mencapai perkembangan moral? Ramai orang Kristian mempunyai kecenderungan untuk mempercayai bahawa kekudusan adalah sama dengan tidak berdosa. Walaupun ini tidak sepenuhnya salah, ada satu kelemahan besar dalam perspektif ini. Kekudusan bukanlah ketiadaan apa-apa, yang merupakan dosa. Kekudusan hadirnya sesuatu yang lebih besar, yaitu keikutsertaan dalam kehidupan Tuhan. Dengan kata lain, adalah mungkin untuk menghapus semua dosa kita, dan walaupun kita berjaya (dan itu "besar" jika "kerana tidak ada orang lain kecuali Yesus yang pernah melakukannya), kita masih akan kehilangan yang nyata Kehidupan Kristian.

Pertobatan yang sebenarnya bukanlah kita berpaling dari sesuatu, melainkan kita berpaling kepada Tuhan, yang mengasihi kita dan yang telah mengabdikan dirinya selama-lamanya, kepada kita kepenuhan, kegembiraan dan cinta akan kehidupan tiga kali Bapa, Anak dan untuk berkongsi Roh Kudus. Berbalik kepada Tuhan adalah seperti membuka mata kita dengan membiarkan cahaya menyinari sehingga kita dapat melihat kebenaran kasih Tuhan - kebenaran yang selalu ada di sana, tetapi yang tidak kita lihat kerana kegelapan fikiran kita.

Injil Yohanes menggambarkan Yesus sebagai cahaya yang bersinar dalam kegelapan, cahaya yang tidak dapat difahami oleh dunia. Tetapi apabila kita meletakkan kepercayaan kita kepada Yesus, kita mula melihat dia sebagai anak kesayangan Bapa, Penebus kita dan saudara yang lebih tua, lagi yang telah bersih dari dosa dan dibawa masuk ke dalam hubungan yang betul dengan Allah. Dan apabila kita benar-benar melihat Yesus untuk siapa dia, kita mula melihat diri kita sendiri untuk siapa kita - anak-anak yang dikasihi Tuhan.

Yesus mengatakan bahawa dia datang untuk memberi kita kasih dan kehidupan yang banyak. Injil bukan sekadar program perubahan tingkah laku yang baru atau lebih baik. Ini adalah berita baik bahawa kita dekat dan sayang kepada hati Bapa dan bahawa Yesus Kristus adalah bukti hidup dari usaha tanpa henti untuk menarik kita ke dalam kegembiraan kasih abadi yang dia miliki dengan Anaknya Yesus Kristus dan dengan Orang Suci Minda membahagi. Siapa pun anda, Tuhan adalah untuk anda, bukan untuk menentang anda. Biarkan dia membuka mata anda untuk cintanya.

oleh Joseph Tkack