Lebih baik daripada semut

341 lebih baik daripada semutAdakah anda pernah berada dalam kerumunan besar di mana anda merasa kecil dan tidak penting? Atau adakah anda duduk di atas kapal terbang dan menyedari bahawa orang-orang di lantai itu kecil seperti pepijat? Kadang-kadang saya berfikir bahawa di mata Tuhan kita kelihatan seperti belalang yang terpental di kotoran.

Dalam Yesaya 40,22: 24 Tuhan berfirman:
Dia bertakhta di atas lingkaran bumi, dan mereka yang tinggal di atasnya seperti belalang; dia membentang langit seperti kerudung dan membentangkannya seperti khemah di mana seseorang tinggal; dia mengungkapkan para pangeran bahawa mereka bukan apa-apa, dan dia menghancurkan hakim-hakim di bumi: segera setelah mereka ditanam, begitu mereka disemai, segera setelah suku mereka berakar di bumi, dia meniup mereka untuk layu dan sebagainya Taufan membawa mereka pergi seperti sekam. Adakah itu bermaksud bahawa kita sebagai "belalang belaka" tidak banyak berarti bagi Tuhan? Bolehkah kita menjadi penting bagi makhluk yang berkuasa itu?

Yesaya pasal ke-40 menunjukkan kepada kita betapa tidak masuk akalnya membandingkan manusia dengan Tuhan yang agung: «Siapakah yang menciptakan ini? Dia yang memimpin pasukan mereka dengan bilangan, yang memanggil mereka semua dengan nama. Kekayaannya sangat besar dan dia sangat kuat sehingga tidak ada yang kekurangan seorang pun » (Yesaya 40,26).

Bab yang sama membahas persoalan Tuhan tentang nilai kita. Dia melihat kesulitan kita dan tidak pernah menolak untuk mendengar kes kita. Kedalaman pemahamannya jauh melebihi pengetahuan kita. Dia berminat pada yang lemah dan letih dan memberi mereka kekuatan dan kekuatan.

Sekiranya Tuhan duduk di atas takhta di atas bumi, dia mungkin hanya melihat kita seperti serangga. Tetapi ia selalu ada, di sini bersama kami, dalam diri kami dan memberi perhatian besar kepada kami.

Kita manusia nampaknya selalu prihatin dengan persoalan makna secara umum. Ini membuat beberapa orang percaya bahawa kita berada di sini secara tidak sengaja dan bahawa hidup kita tidak bermakna. "Kalau begitu mari kita meraikan!" Tetapi kita memang berharga kerana kita diciptakan menurut gambar Tuhan. Dia menganggap kita sebagai manusia, yang masing-masing penting; setiap orang menghormatinya dengan caranya sendiri. Dalam satu juta orang, masing-masing sama pentingnya dengan yang lain - setiap orang sangat berharga bagi pencipta jiwa kita.

Lalu mengapa kita kelihatan begitu sibuk untuk menafikan makna antara satu sama lain? Kadang-kadang kita menghina, menghina dan menghina mereka yang menanggung imej Pencipta. Kita lupa atau mengabaikan hakikat bahawa Tuhan mengasihi semua orang. Atau adakah kita sombong untuk berfikir bahawa ada yang diletakkan di muka bumi ini hanya untuk tunduk kepada "atasan" tertentu? Kemanusiaan nampaknya terganggu oleh kejahilan dan keangkuhan, bahkan penyalahgunaan. Satu-satunya jalan keluar untuk masalah utama ini adalah, tentu saja, pengetahuan dan kepercayaan kepada orang yang memberi kita kehidupan dan oleh itu makna. Sekarang kita harus melihat bagaimana kita dapat menangani perkara-perkara ini dengan sebaik-baiknya.

Contoh kita memperlakukan satu sama lain sebagai makhluk yang bermakna adalah Yesus, yang tidak pernah memperlakukan seseorang sebagai sampah. Tanggungjawab kita terhadap Yesus dan satu sama lain adalah mengikuti teladannya - untuk mengenali gambaran Tuhan dalam setiap orang yang kita temui dan memperlakukan mereka dengan sewajarnya. Adakah kita penting bagi Tuhan? Sebagai pembawa perumpamaannya, kita sangat penting baginya sehingga dia menghantar satu-satunya anaknya untuk mati bagi kita. Dan itu mengatakan semuanya.

oleh Tammy Tkach


pdfLebih baik daripada semut